November 14, 2011

Yuk Bijak Menggunakan Teknologi!

Tau gak temen-temen? sadar atau nggak perkembangan IT yang pesat kayak sekarang, udah ngebawa kita pada keadaan baru yang kalo kita ga pandai-pandai dalam memanfaatkannya, bisa jadi kita yang dimanfaatkan balik. Serem kan. Hihihiii


#bener2 serem kalo yang ini

Kenapa gitu?
Gini lho, contoh kecil aja, kalo kita perhatiin anak muda sekarang yang tentunya jauh berbeda dari anak muda jaman dulu, ya ngga dari style, ya bawaannya juga, orang dulu mana kenal dengan istilah status kalo ditanya status kamu apa? Paling kalo ga jawab lajang atau ga menikah. Anak mudah skarang kalo ditanya statusnya apa? “Liat aja di facebook aq” #Males bangeettt!!
Ya gitu emang, aktifitasnya tuh ga jauh dari yang namanya facebook-an, twitter-an, atau ga BBM-an, pokoknya ga ada kegiatan selain update status dan mantengin news feed atau timeline. Ckckckk. -.-

Teknologi sama anak muda tuh udah kayak sahabataaann banget, udah kayak Upin Ipin gitu. Ga ada Upin kalo ga ada Ipin. Kalo ga ada Ipin, ya ga ada Janjrit ga ada Mail dan ga ada Ihsan. Betul...betul…betul…



Lewat teknologi-teknologi itulah kita juga bisa terhubung dengan alamat-alamat yang tersedia secara online di dunia maya, kayak google, youtube, yahoo. Sampai-sampai Ayu Ting Ting ga berenti-berenti nyari alamat karena emang alamatnya ternyata palsu. Mungkin alamatnya itu dia dapet dari search engine semacam google kali yah. Coba bayangin, kasian banget kan? Mana cewe lagi.


#apa hubungannya coba

Belum lagi yang lagi nge-trend sekarang yaitu jejaring sosial. Orang-orang bener2 banyak kejaring didalamnya. Apalagi aksesnya sekarang jauh lebih mudah, cukup dengan handphone kita bisa tebar update status. Yuhuuu..Tiap hari penderita nomophobia makin banyaaaakk aja. Nggak terkecuali anak-anak. Gimana nggak, SD atau bahkan TK aja udah difasilitasi handphone sama orangtuanya. Bukan sembarang handphone juga lho, ini handphone canggih. Jadinya ga cuma sekedar nelpon atau sms yang bisa dilakuin si anak, tapiiiii BBM-an lah, kirim pesen sana sini lah, twitter-an lah, update status & komen2an di FB lah, streaming video lah, dan masiiiihh banyak lagi aktifitas-aktifitas semodel gitu yang manfaatnya sedikit banget atau bahkan ga ada. Belum lagi di rumah, pulang sekolah langsung ke warnet atau colokin modem, niatnya ngerjain tugas, tapiii...ga beda jauh dengan kalo lagi pegang hp, yups betul, update status! Jejaring sosial kayak facebook & twitter itu emang punya banyak fungsi, selain sebagai KTP yang nyantumin data-data pribadi kita (mungkin ini yang ngebuat kelurahan sepi) juga bisa buka pameran foto-foto tanpa mesti jadi photographer terkenal, termasuk foto yang nggak banget kayak yg gini2 nih.
P.s: maaf banget sebelumnya, ini foto nemu semua. Saking ngefansnya,makanya di pake deh buat model. Lumayan bikin kalian makin terkenal karena di post juga disini.
Piss love and gaaoooll..

Jreng..jreng...jreng..
dari yang model biasa aja...


yang lagi creambath atw ga tau juga kalo lagi banyak kutunya...




sampe yang bergaya bak model profesional...




Itu semua di publish lho.
Ok, cukup untuk pameran fotonya.

Sahabat kita yang satu ini (baca: facebook & twitter) juga pegertian banget, gimana ngga, pas kita datang dia langsung nyambit nyambut kita dengan kata-kata “What’s on your mind?” atau ngga “What’s happening?”. Dia seakan tau akan apa yang kita pikirin bahkan sebelum kita ceritain. Keren kan, Ki Joko Bodo aja kalah kayaknya. Posisi sahabat, rekan, keluarga seakan bisa digantiin oleh ‘sahabat’ baru kita ini. Dia pendengar yang baik, ga ada penghakiman saat kita mulai ngomong apa yang kita rasain, kita benci sama siapa, lagi marah, lagi bahagia, atau sekedar berbagi informasi yang ga penting juga. Misalnya mau buang pup, masih aja sempet2in update status dengan riangnya.
"aduuh galau nih mau buang pup"
Hadeeuuhh.

Padahal, sadar atau ngga hal-hal gitu tu justru menunjukkan siapa kita sebenarnya lho. Contoh dari status update barusan misalnya, orang semakin menyadari kalo dia itu tukang cpirit karena emang statusnya buang pup mulu. #Aib
Berbagi perasaan yang dirasakan saat itu juga trus langsung dituangkan kedalam jejaring sosial tanpa disaring, cuma akan membentuk citra kita dihadapan umum. It’s ok, walaupun mereka ngga ngenal kita dengan baik secara pribadi. Apa yang kita tunjukkan adalah gambaran nyata yang ditangkap orang untuk menilai pribadi gimana kita sebenarnya.

Sepintas lalu, interaksi anak muda dengan dunia digital sekarang mungkin ga nunjukin dampak negatif yang terlalu ngawatirin banget, namun dalam jangka panjang teknologi yang terus berkembang dan merambah semua golongan serta jenjang usianya, hal itu udah ga bisa lagi disebut sebagai sesuatu hal yang sederhana. Jiwa anak muda yang selalu tergoda dengan sesuatu yang serba cepat, impulsif, emosional, kurang peduli pada sekitar, adalah ancaman yang harus diwaspadai dari interaksi berlebihan anak muda dengan perangkat digital, mainan digital, termasuk juga aktivitas belajar digital. Mungkin ngeliatnya ok sih, mereka tuh jadi gak ketinggalan zaman, segala hal jadi tau, ga gaptek dan makin gaol gitoohh. Hellloooo..
Emang ga ada ya kegiatan yang lebih positif dari itu semua? Soalnya kalo kita sadar sedikit aja, banyak waktu terbuang cuma karena hal-hal sepele kayak gitu lho. Biasanya kalo udah update status atau ngetwit, bawaannya ga mau berenti, pengennya terus-terusaaann aja, apalagi kalo ada yang komen atau mention status kita. Wuiihh..seneng banget kayaknya, makin semangat buat terus menuh-menuhin timeline. Sampai akhirnya ga sadar PR belum dikerjain, dan tentunya waktu kita yang terbuang banyak karena hal itu. Lama-lama males, dan...ya udah "PR dan tugas-tugas is the last priority (prioritas terakhir) dibanding apapun!".

Nah, banyak sebenernya kegiatan positif yang bisa kita lakuin saat sedang browsing misalnya, dari pada cuma sekedar buka FB atau twitter atau maen game, coba deh kita buka situs-situs ilmu pengetahuan, baca jurnal pengetahuan dunia, dll. Inget! Internet itu gudangnya ilmu lho sebenernya. Kita akan banyak dapat ilmu-ilmu baru yang kadang belum kita di pelajari di kelas-kelas, dari pada cuma tau tweet-an temen yang lagi galau atau status-status lebay dengan bahasa super 4L4y (baca: alay), tau alay kan? #Yang alay geleng2 kepala.
1tu lh0 t3xt kal1m4t 4t4u Tul1s4n y4n6 B1k1n B3TE d4n Pu5in6 k4lAU k1tA bAc4! y4 53p3rt1 tUl154n In1, n63b3t31n k4n BAcANy4?

Oh my God, Nggak bangeettt!!
Leb1h ba1k n63rj41n 5tatti5t1k & 4ljab4r d3H d4r1 p4d4 bac4 tul1s4n k4yak 61tu.
#Lho koq jadi ketularan alay gini??

OK, balik kembali ke dunia masing2. Cup...cup..cup..

Coba deh kita ikutan lomba-lomba yang sekarang banyak di juga di internet, misalnya yang diselenggarakan sama Institut Teknologi Telkom sekarang ini, Yupps!! Computing Cup 2011. Apa sih Computing Cup 2011? Itu lho kegiatan yang diadain sama Program Studi Ilmu Komputasi IT Telkom. Banyak lomba yang disa diikutin, ada lomba ide aplikasi, yang suka maen game dari pada cuma sekedar maen doang boleh juga ikutan lomba pengembangan game, yang jago programming ada lomba buat aplikasi, yang suka animasi boleh tuh ikutan lomba buat animasi pendek dan yang suka nulis-nulis daripada cuma nulis di status facebook mendingan ikut lomba blogging. Positif banget lho buat kita ikutin, misalnya lomba blogging ini. Lomba semodel gini tu selain bisa melatih kita untuk menulis yang baik & memperkaya khasanah bahasa kita, juga melatih kita untuk belajar mengungkapkan argumen ke ranah publik yang sifatnya persuasif kepada hal-hal yang lebih bermanfaat. Ayo pada ikutan! :)

Kesimpulannya, dibalik semua kemudahan yang ditawarkan dari teknologi yang bermunculan sekarang, sekalipun untuk menunjang segala bentuk aktifitas kita ataupun untuk tujuan pendidikan misalnya, tetap aja kita dituntut bijak dalam menggunakannya. Dunia virtual dan dunia nyata itu, meski nampak punya kemiripan di antara keduanya, namun tetap aja beda.
So, yuk bijak menggunakan teknologi! :D