April 20, 2010

Penderitaan Anak-anak TK, ATV Mogok & Makan Enak (Part.2)

Sebelumnya, ini dia foto update pas anak2 perform hasil jepretan gw kemaren. :)




















ini adalah foto anak2 dalam kondisi normal, foto2 yang absurd sengaja tidak ditampilkan demi alasan kejiwaan si anak.

Masih berlanjut dari postingan gw sebelumnya disini kemaren itu. Jadi pada sesi tari2an gw ikut, cuz selain tempatnya di lantai 2 graha yang penuh sesak, gw juga nemuin mainan baru yang buat gw beralih dari kerjaan sebelumnya (ngetawain sepenuh hati dandanan2 menor anak2 TK yang malang & penuh dengan kenistaan) dialah ATV (All Terrain Vehicle) #sotoy abis. Mainan bermesin mirip2 Gokar. Yang buat gw pengen nyoba banget mainan yang satu ini adalah karna bahan bakarnya menggunakan bio-ethanol (sok-sok ngerti kimia gw, padahal cuma alesan doang biar gw bisa maen), jadi dengan tampang memelas dan penuh penderitaan, ahirnya gw berhasil memikat kebaikan hati dan ujung2nya di kasih duit ama si mama buat nyewa itu mainan. :D horeeee. ATV ini harga sewanya Rp.10.000 per 15 menit, jadi lumayan terjangkau juga. Mulailah gw main2 keliling dengan ATV ini tanpa gw tanya durasinya sampai kapan. Mula2 gw cuma keliling seputar arena perlombaan anak2 TK aja. Muter2 disitu2 aja kayak monyet lungling linglung. Semakin lama semakin nyaman, jalanannya juga enak banget, panjang, lurus, luas pula, ahirnya gw mulai kabur2an. Hal ini juga berdasarkan rekomendasi salah satu satpam disana (alasan biar gw ga disalah2in banget) yg tadinya cuma ngeliat gw mondar mandir ga jelas dan bilang ke gw “Bawa aja ke sono..!!biar lama makenya.. :D” (sambil nunjuk jauh ke deket helipad - tempat helikopter hinggap). Ahirnya mulailah gw bawa ATV-nya jauh2. Trus maen kebut2an sambil nyanyi2 pula, saking pewe-nya. Lalalalalalalalalalalaaaa…
Tapi rupanya, kenyamanan gw ga bertahan lama, karna beruntungnya sialnya, pas gw udah bawa ATV itu jauh2, ntah berapa menit (gw rasa juga udah lebih 15 menit), tiba2 ATV-nya ngadat (red:mogok), berenti gitu aja. Songong banget pokoknya. Gw ngeliat tempat nyewa ini juga jauh banget. #menghela nafas dalem2, karna ini berarti gw mesti dorong ni ATV sampai ke tempatnya semula. Ya amiiiiirrrrr. Mimpi apa gw semalam. Inikah kutukan anak2 TK yang malang itu?!
Namanya bukan si Nandang kalo langsung nyerah gitu aja, ahirnya dengan ke-sotoy-an gw, gw mulai mengutak-atik ATV-nya, diliat2, gw buka tempat bahan bakarnya, trus dipegang2 kabelnya, pokoknya sotoy abis. Beberapa menit kemudian…
Ga ada perubahan sama sekali. Ahirnya dengan sangat terpaksa dan penuh derita, gw dorong itu ATV, sesekali gw naikin kayak mainan skuter biar ga keliatan banget kalo lagi mogok, atau pas berenti gw pura2 nelpon dan ngomong2 sendiri, karna di jalanan itu ada beberapa staf puspitek yang hilir mudik sana sini bawa kendaraan. Dan yang paling mencengangkan, selain sotoy masih bisa2nya gw narsis2an dengan nge-take foto sendiri, karena kebetulan gw bawa kamera. Kayak yang satu ini…















tampang penipu, ceria padahal dalam hati menangis meratapi derita.

Sekali lagi, jangan tertipu dengan tampang yang ceria ini, padahal baru aja wasweswos keringetan dorong2in ATV dari ujung jalan, dan blom ada setengahnya buat sampai ke tempat semula. Sesekali gw genjot juga ATV-nya kayak yang suka dilakuin tukang ojek yang motornya sering ngadat tiba2. Tapi, sekali lagi…tetep aja ga berhasil, yang ada keringet gw bercucuran dari sana sini, dan rasa capek yang amat sangat, kayak mo ngelahirin anak gorilla. Huuuhhh…
Dan setelah beberapa meter lagi gw mo nyampe, tiba2 ada petugas yang lagi keliling bawa ATV juga. Gw rasa sih dia nyariin gw juga cuz udah lama ga balik2 ke pangkalan (bukan pangkalan ojek atw pangkalan waria kayak taman lawang). Ahirnya dengan nafas yang ngos2an gw minta tukeran. Dan sampailah gw ke tempat semula. Ternyata waktunya udah sangat lebih dari 15 menit, dan artinya gw mesti bayar lebih. Terpaksa, sekali lagi gw akan menggunakan jurus andalan gw. Pasang tampang memelas dan penuh derita, dan mohon2 sembari idung mimisan biar lebih dramatis dan ngejelasin nasib malang gw karna mesti dorong2 ATV sejauh 3 km, ahirnya si petugas mau ngerti dan ngangguk2 tanda setuju. So, gw cuma bayar Rp.10.000 :D hehee. Cepet2 gw kabur karna takut si patugas berubah pikiran.
Pas gw datang ke tempatnya anak2 TK berkumpul, tiba2 mba dwi & si mama yg udah lama nunggu gw dari tadi nanya.
mba dwi: “Lho, dari mana aja?koq lama banget”
gw: (dengan tampang tak bersalah) “:D hehee, tadi maennya agak jauh emang, abisnya seru banget mba,,” #padahal gw kecapean abis.
……
Beberapa saat kemudian, karna udah siang banget dang w juga mesti berangkat kuliah, ahirnya kita pulang dan nyempetin diri buat makan di Mc.D, perempatan Gaplek. Gw sih enak2 aja, secara bawa orang laper abis dorong2in ATV. :D hehee Selain tempatnya juga nyaman, ada arena bermain buat anak2, ada free wifi-nya juga dan membuat gw nge-net beberapa saat, gw juga makan dengan lahap dan penuh semangat serta membuka mulut lebar2, mengadopsi kebiasaan kudanil abis jadi kuli di terminal. All you can eat & it’s free baby. :D Terbalaskan sudah penderitaan gw tadi siang.

Pesan Moral: Jangan tertawa di atas penderitaan orang lain (anak2 TK khusunya), tapi tertawalah di bawah penderitaan orang lain.
NB: Besok pagi, gw juga mesti ke TK-nya si ade lagi, jadi fotografer amatir buat memperingati acara hari kartini. So buat semuanya terutama Ibu-ibu “Selamat Hari Kartini”, semoga ibu bisa lebih bijak mendidik anak, bukan malah membuatnya menderita dan sadar bahwa menonton gossip bisa membuat ibu lupa akan masakan di dapur. :D hehee

“Perempuan adalah ibu kehidupan. Cintai & hargai sepeti bumi yg akan membalas kasih manusia dengan jutaan kebaikan. Selamat Hari Kartini!” - mengutip pernyataan tifatul sembiring di twitter.

Cheers… :)