September 9, 2010

Gejolak Dunia Kambing

Lebaran itu identik dengan daging. Biasanya sehari menjelang hari raya idul fitri (H-1), orang-orang udah pada sibuk nyiapin daging-daging itu. Tak terkecuali dengan keluarga gw. Nyokap gw bilang, “ga berasa lebaran kalo blom motong kambing”. Pernyataan si nyokap ternyata cukup membuat dunia kambing bergejolak, si kambing2 pada takut jadinya. Tradisi lebaran di keluarga gw emang selalu dikepuli dengan asap2 panggangan sate kambing kalo lagi sore2 menjelang buka. Hhmmm. *ngiler*
Ini dia penampakan si kambing...

Beberapa hari sebelumnya, si kambing emang dimanjain banget, selain makan rumput yang penuh dengan kandungan salah satu band terkenal dengan nyanyian andalannya “suara dengarkanlah aku,,” *gw biasanya bilang band klorofil alias hijau daun*, si kambing juga di kasih makan ekstra, kue-kue lebaran, plus dapet tambahan gizi dengan minum susu juga. *belakangan diketahui susu itu ternyatan susu kambing*. Jadinya si kambing terlihat lebih gemuk, seksi dan menggemaskan. Bukan di mata gw, tapi…di mata golok sang penjagal. :D hahahahaaa *ketawa ala psikopat kambing*


Mimpi-mimpi si kambing yang indah selama beberapa hari ini *ini akibat dia makan enak, jadi tidurnya nyenyak* harus berubah sesaat menjadi bencana yang akan mengakhiri hidupnya. Tampang imut ala kambing pun tiba-tiba berubah jadi muram. Suara “mbek..mbek..” ala si kambing juga berubah jadi “nggak..nggak..nggaaakk” dengan tampang memelas. Beberapa kambing juga sempet syok dan melakukan aksi mogok makan. Yang lebih parah, si kambing cewe punya om gw tiba-tiba jadi mandul. *ntah ngeceknya gimana, sebenernya cuma alesan aja biar dapet perizinan dari si kambing cowo*. Begitu kejam pernikahan di dunia kambing. Untuk ngebujuk si kambing cowo suaminya, biasanya gw cariin si kambing cewe panggilan, jadi rindu si kambing cowo sedikit bias terobati. Ini kambing apa skandal perselingkuhan di sinetron2 sih? *mimisan*

Hari yang gw nantikan dan kambing2 ga harapkan pun datang, yups..sehari sebelum lebaran. Gw pun yang biasanya tidur abis shubuh, kali ini nggak. Ga sabar menunggu pagi saat kambing2 itu terlihat riang gembira murung. Kasian si kambing. Tapi ini ga menyurutkan gw untuk lebih semangat. SEMANGAAAATT!! :D hihii dan si kambing pun menangis.

Paginya, sekitar jam 7, bokap gw udah ngejemput kambing dari kurungannya. Lebaran kali ini kita emang motong 2 ekor kambing, 1 kambing cewe yang mandul akibat syok punya om gw, 1 lagi kambing jantan yang masih KBG (kambing baru gede) punya gw. Eksekusi pun di mulai dari kambing cewe punya si om. Si kambing cewe ini ga banyak permintaan sebelum pengeksekusiannya. Dia kayaknya comfort aja pas dipasang tali di kakinya sampai disembelih pun. Mungkin karena masih syok kali ya. Haduuuhh.

Beda banget sama si kambing cowo punya gw. Dia udah minta ini itu dan aneh2, selain minta makan, si kambing juga minta TV baru, kamera SLR, DVD, plus speaker aktif. *Ini kambing mau narsis2an sembari karaokean kali*. Setelah gw bujuk2 dengan permintaannya yang aneh itu, ahirnya si kambing mulai pasrah dan dia cuma minta makan sama di foto doang. Ya udahlah,,gw foto juga ahirnya. Ada-ada aja si kambing. Ini poto kenangan si kambing. *sedih gw kalo inget, apalagi pas teriak2: "jangan bunuh gw..jangan bunuh gw..!! pliiissss..."*


Si kambing pun berbaring. Dia agak nolak sebelumnya karena takut pas liat darah si kambing cewe tadi. Gw pun bilang: “..’mbing, ini ga akan sakit koq, kayak digigit semut..” :D *dengan senyum menawan gw*. Si kambing jawab: ”oke lah kalo begitu..” pake logat kembing tegal. Trus tiba-tiba dia nasehatin gw dan bilang: “Jangan lupa belajar ya ‘nyet, jangan banyak nangis juga lo, malu sama si tasya..” *'nyet = monyet*. Buset, udah gw baik2in masih aja ngajak becanda aja. Gw peluk si kambing erat2 kayak di pilem AADC waktu nikolas mau pergi di bandara. Ahirnya dengan penuh kesedihan, cucuran air mata dan sedikit prasaan kesel gara2 kata2 si kambing barusan, si kambing pun dipulangkan ke alam lain. Bismillahirrahmanirrahim, Allahu Akbar.

T.T hiks..hiks.. *nangis gw litanya, walaupun om gw yang motong* udah kayak di acara realigi.
“Selamat tinggal ‘mbing, akan gw inget kata2 lo tadi. Doaku menyertaimu, Dagingmu mengenyangkanku. Minal aidin wal faidzin.”

PS: Poto2 waktu pengeksekusian si kambing sengaja ga ditampilin, terlalu afgan *sadis* hhiiiihh..
Untuk mengenang alm.si kambing, gw merelakan untuk ga mandi sampai waktu dzuhur. Biarlah wangi bau si kambing masih melekat. *sebenernya karna males* :D hihii


0 komentar:

Post a Comment