December 7, 2009

Biji Jeruknya Tumbuh Diperut

Ga kerasa, tinggal beberapa hari lagi usia gue sekali lagi berkurang.
*dalam keadaan sedang ngupil asik depan leptop.. tiba2 gue inget waktu gue masi kecil banget.
OK..Kita flesbek ke jaman gue SD…

Eniwey..boleh dibilang/dihitung/diraba dan diterawang, gue termasuk orang yang suka mikirin hal-hal yang ga penting sebenernya. Zaman kecil gue dulu, kalo ga salah kelas 2 SD gitu, gue sempet ketakutan parah gara-gara makan jeruk, terus bijinya juga ketelen. Trus kan gue nanya-nanya orang, eh orang itu malah bilang,,”Ntar bijinya tumbuh lho di dalem perut..”
Gue udah mikir yang engga2 aja jadinya. Gue mikir pohon jeruk yang segitu gedenya tumbuh di perut gue, trus keluar akar lewat pantat, cabang2nya lewat telinga, hidung, & mulut..tiba-tiba berbuah lebat.

OH MAY GOTTT.. *maklum anak SD, jadi inggrisnya masih asli.

Akhirnya gue lari kerumah. Gue berusaha muntahin biji jeruk yang gue telen. Gue congkel2 pake jari juga ga bisa, yang ada gue mual2 ga jelas kayak monyet ngidam.
Semaleman gue ga bisa tidur, mikirin itu biji jeruk. Gue udah ngebayangin buahnya enak atau ngga, sebab kalo ga enak ga bisa gue jual. GUBRAKK..
Gue sempet berpikir kalo gue ga perlu makan + minum, sebab kalo makan berarti sama aja gue ngasi pupuk buat sang biji dan sang biji pun tumbuh dengan cepat. Ngeliat anaknya bertingkah abnormal & sedikit autis gara2 biji jeruk itu,, si momi ngasi penjelasan yang menurut gue masuk di otak gue yang dangkal waktu itu. Dan gue paham, kalo ternyata kita juga butuh buang pup. So katanya momi, bijinya bakalan langsung keluar lewat situ. Ya begitulah, akibat kedodolan gue yang parah. Beruntung gue ga di titipin di panti atau ga di bawa ke RSJ. HUH.