April 3, 2009

Hantu Penggaruk Pintu

Entah ini mitos atau bukan gue ga tau…yang jelas masih berhubungan dengan tragedi Situ Gintung yang gue posting minggu lalu, kalo blom baca lo tinggal klik ini
Kemaren malem…malem jum’at kemaren…ada sesuatu yang menggangu ketenangan di tempat gue. Berdasarkan keteranga saksi, si Mislah, gue bilang aja dia sebagai “saksi telinga” karena cuma denger doang, ga liat langsung.
Ceritanya gini.
Tadi malem tu sekitar jam 11 si Mislah keluar rumah, di rumah juga masih pada rame jam segini, niatnya si Mislah beli makanan…eh taunya maen dulu ke rumah si Iwong. Jadinya ngobrol…ngobrol…ngobrol…ampe mulut mereka bedua berbusa *kayak abis minum obat nyamuk cair. Akhirnya takut si Mislah lebih kalap lagi denger si Iwong ngomong2, dia memutuskan buat pulang, dan tau jam berapa sodara2?? Sekitar Jam 01.00 pagi buta.
Dateng ke rumah, orang2 (gue, Adit & Sadam) udah pada ngelonjor. Akhirnya si Mislah yang juga mengidap penyakit insomnia, memutuskan untuk nyalain tivi, dia juga memutuskan buat duduk, trus dia memutuskan buat minum ...*aduh sorry nih..terlalu banyak kata “memutuskan”…
Kejanggalan mulai terjadi ketika dia balik dari ngambil aer minum…tiba-tiba…
“KREEETTTEEEKKKK…KRETTEEKKKK…” *bukan rokok kretek…suaranya ga mirip kali ya…
….
“KRRRREETTTEEEKKKKKKKK…KRETTEEKKKK…KRETEEEEKKKK…”

…suara itu berasal dari pintu masuk ternyata…
Gila…suara itu mirip orang garuk2 pintu…lama pula…Cuma siapa yang mikir jam segini orang garuk2 pintu, kenapa ga ngetok pintu aja trus bilang “Spadaaaaaa…” sembari bawa kiriman bunga.
Akhrinya si penderita insomnia ini bener2 ga bisa tidur…bulu kuduknya berdiri, termasuk bulu2 yang laen juga..smuanya stand up, saking takutnya. Walaupun sih…akhirnya ngorok juga, di paksa2in merem.
Besoknya…seperti biasanya kita ber-4 tu suka bekumpul di dapur sembari masak mie instan trus ngebahas gosip2 ga jelas. Pertamanya kita ngebahas Raffi Ahmad ama Yuni Sara, trus ngomongin Agnes yang kata bulu keteknya ilang satu, trus ngomongin Terry Putri yang katanya ga bakal pake celana dalem lagi…pokoknya banyak deh yang suka kita bahas. Akhirnya si Mislah pun bersabda kepada kita be-3…dia nyeritain kejadian semalem.
Bla…bla…bla…bla…*kurang lebihnya kaya yang tadi gue jelasin gitu…
Gue ama Sadam tercengang, dan tiba2 si Adit ngomong..
Adit: “‘Slah, serius lo denger gitu?”
Mislah: “Serius men, tikus juga ga gitu2 banget kalo lagi maen kejar2an..”
Gue + Sadam: “…………………………….”(tercegang)
Adit: “Eh ‘Slah sandal yang lo pake kemaren pas kita liat situ gintung lo udah cuci blom?”
Mislah: “Maksud lo apaan?Blom gue cuci koq…ada di depan”
Adit: “Nah itu dia ‘Slah, kata orang tua dulu, kalo kita abis ngunjungin tempat2 bencana gitu trus banyak orang ninggal, pas lo balik ke rumah lo mesti cuci semua yang lo pake, jangan ampe tanahnya ikut kebawa juga. Biasanya bakal ada yang nyamperin”.
Mislah: “Ooo..gitu ya. Maksud lo itu semacem Hantu gitu?”
Adit: “Iya!!” (dengan tampang serius)
Sadam: “iya tuh bener…”(ga tau ni orang, tau bener atau cuma ikut2an…)
Gue: “………………………………………”
….
Begitulah kiranya gossip pilihan kita pagi itu. Perlu lo tau, tempat tinggal kita tu strategis banget. Lo bisa liat denah yang gue buat deh.

Lebih mirip jalur pacman

Takutnya lo pada ga ngerti dengan denah yang gue buat, saking bagusnya…Jadi gue kasih keterangan ini:
Keterangan:
A : Teras Depan. Biasanya kita pake buat nongkrong2 malem hari sembari minum kopi atau nge-teh. Kalo siang, ga bakalan ada yang diem di situ, suka banyak tukang kredit lewat soalnya, mending kalo ngga nagih2.
B : Ruang Tamu. :D hahahaaaa...lebih tepatnya garasi, soalnya suka di pake nyimpen motor kita be-3.
C : Kamar 1. Nah ini kamar gue, ga cuma gue sih soalnya kita tidur seingetnya aja, kadang2 di kamar, di toilet, di atas lemari atau di bawah meja dapur. Di dalemnya ada lemari gue & Mislah, tempat ngebo (tidur) gue, trus tempat belajar gue (cieee…B.E.L.A.J.A.R…!!), kalo lagi beruntung lo masuk kamar gue, selain banyak buku & majalah2biasanya banyak cd2 betebaran. Sekali lagi gue perjelas fungsinya: Buat ngusir hantu malem. :D haahaaaa….
D : Ruang Tengah. Ruang ini isinya tivi 14 inci dapet kredit dari tetangga sebelah, karena kapok tiap minggu tivi tetangga di pinjem secara paksa karena ga tahan pengen liat liga inggris. Ada juga lemari Adit, dia juga biasa tidur di sini (sumpah…ngoroknya Adit tu berisik banget, kaya kereta pagi manggarai…ga cuma terdengar ampe ke kamar gue doang, jarak maksimal terdengar dengkurannya itu ampe 100 km) dia tu maniak nonton, terutama film india + sinetron cinta Fitri season 3. :D huhuhuhuuuu
E : Dapur. Tempat kita masak2, walaupun menu utamanya ga pernah berubah tiap hari…Mie Instan..trus tempat kita ngegosip juga kalo pagi2…Jarang ada yang berani masuk dapur kalo malem2, cuz ga tahan liat jendela sebelah. Suereeeeeeeemmmm…
F : Kamar 2. Yang ini biasanya tempat Sadam & Mislah bercumbu memejamkan mata, yang satu gampang tidur, yang satunya lagi insomnia. Ga tau deh.
G : Kamar mandi. Tempat nongkrong favorit pagi2, belomba2 buang pup. Bisa jadi tempat tidur juga, kalo ada tamu berkunjung.
H : Ruangan ga jelas. Yang ini gue juga bingung tempat apa, yang jelas ada keran kecil juga, ukurannya kaya penjara zaman penjajahan belanda dulu. Tapi biasanya kita gunain buat tempat wudhu. Warning: Jangan pernah lo dateng malem2 ke ruangan ini, dipojokannya lo bakal liat penampakan sangat mengerikan. *belakangan makhluk yang jongkok tengah malem di pojokan ruangan ga jelas itu diketahui ternyata itu si Adit yang udah kebelet nahan kencing ampe mukanya berubah jadi biru sembari nyengir menahan kepedihan, di dalem da si Mislah, maniak toilet.
I : Yang jelas ini bukan sederet kartu remi atau lo jangan ngira ini kamar2 hotel. Justu inilah yang membuat tempat ini menjadi sangat spesial. Hiihiiiiihiiihiiiiiii…(ketawa kuntilanak keguguran…) that right! Ini KOMPLEK KUBURAN. Samping kamar gue banget. Ga tau ni tempat dijadiin komplek kuburan keluarga. Ntah karena udah ga muat di TPU, atau emang sengaja dibuat barengan biar bisa curhat2an di dalem tanah antar mayat2 keluarga.
Tanda biru: Jendela2 yang ada. Selain berfungsi sebagai jendela pada umumnya, fentilasi udara, jendela ini juga di pake buat lalu linta si Ketek masuk keluar rumah (ketek = nama kucing peliharaan gue).
Tanda merah: Disinilah spot side dimana si hantu yang garuk2 pintu itu beraksi. Dia lebih milih lewat pintu depan ternyata, ga lewat jendela dapur, soalnya ngelewatin kuburan, takut ama hantu yang laen katanya. *Bingung ni jadinya, BUKAN HANTU SEJATI.

Gue juga bingung, ni hantu dari sebelah rumah, apa default dari situ gintung sesuai penjelasan si Adit??Tapi dengan begitu, gue jadi bisa namain tu hantu sebagai “Hantu Penggaruk Pintu”. :D heheheee… Masih untunga gue namain Hantu Penggaruk Pantat.

Gara-gara Ice Cream Liar

Sesuai title-nya diatas…kita udah terlantar 3 hari di kelas tanpa Bu Emma…HOREEEEEEEE
Ya ngga lah…justu kita ga seneng banget gini. Selidik punya selidik ternyata si Ibu-nya lagi sakit. Tapi sakit apa beliau? Kemaren2 sih SEHAT BUGAR, dan CERIA. Tiba2 menghilang tanpa jejak, jejak terakhirnya adalah Tugas2 dari beliau. :D
Gue ga ngert juga kenapa bisa sakit tenggorokan, secara sms yang gue terima katanya gitu. Smsnya tu kira2 kaya gini:
“Ibu lagi ga bisa ngomong, sakit tenggorokan”.
Ga kebayang kalo pas ngasih materi di kelas, si ibu menjelaskan codingan pake bahasa isyarat (gerakan tangan & kaki…*kaya senam aja).
Barulah kita mendapatkan sedikit penerangan dari facebook-nya beliau. Ternyata eh ternyata…sakit tenggorokannya itu disebabkan oleh……apakah karena…
A. gigitan nyamuk demam berdarah.
B. diseruduk gajah liar.
C. makan kulit durian.
D. makan ice cream campur ama ketoprak
E. jawaban diatas salah semua

Ternyata…sakitnya itu adalah karena MAKAN ICE CREAM. WOOOW…AMAZING!!
Ada apa dengan Ice cream itu? Apakah mengandung melamin, borak atau formalin? Apakah mengandung granat aktif? Atau dimakan bareng ama paku payung? Ini mungkin termasuk Ice Cream Liar, dan blom dijinakan. Jadinya berakibat fatal jika si korban memakannya.
Hhhhmmmppp…terlalu ber-imajinasi.
Semoga cepet sembuh Ibu. Do’a dari kami untuk Ibu.
Kami terlantar disini, mana blom prepare buat Project…

PS: Jangan sekali-kali beli Ice Cream lagi Bu. Kalo beli, demi keselamatan Ibu, biarlah si Nandang ini yang memakan itu semua. :D