March 27, 2009

Gintung Tragedy

ASTAGFURULLAH...kata itu yang bisa gue ucapin mengawali postingan gue kali ini.
Lo liat deh foto2 dibawah ini:

Foto2 itu gue ambil Jum’at sore kemaren.
Biasanya gue ngeliat kaya gini tu cuma berita di tivi aja, kaya tsunami di aceh, longsor salju di eropa, badai mencret di Jakarta…dan sekarang gue ngeliat dengan jelas ada di depan mata gue. GOD OF MIGHT!!
Oh my God…Gue amat sangat terkejut, ngeliat berita di tivi pas gue pulang dari kampus sore itu. Yang terpikir saat itu cuma…”rey + ervin gimana?”…pertamanya gue bingung mesti apa, gue nelpon rey…hhhhmmmppp…ga mungkin banget, terakhir gue iseng2 miscall ternyata no gue di call barring,ntah… gue sms…gue takut dia punya pandangan salah tentang sikap gue…secara mereka tu cewe, trus ga pernah hadir kalo ada olahraga renang pas SMA dulu…akhirnya gue sms ervin, dan Alhamdulillah ada reply. Syukur mereka ga apa2…Gue ga nyangka, pagi tadi gue di kelas pas OL, gue baca berita itu selewat doang…dan ga nyangka ampe kaya gitu banget. Akhirnya sorenya gue bareng ama kaka nyempetin ke sana, meskipun kaki gue masih blom bisa jalan 100% normal, masih zigzag2…ntah knapa gue cemas benget rasanya, pas gue ke sana, ternyata mereka juga udah pulang ke sukabumi…Exactly!!..Syukurlah. Yaaa dari pada di sini kenapa2, gue liat asramanya juga pada mati listriknya, ngebayangin mereka mo pada tinggal dimana lagi. Trus masih terjadi kaya badai kecil gitu yang sontak buat gue kaget juga.
O iya rumahnya sodara gue juga kena. Gila aja…kan rumahnya tu jauh dari setu (baca = situ = danau). Dulu gue suka maen ke situ padahal. Mobilnya dua2nya pada penyok digebok2 aer di garasi, nyisa satu. Lucunya di dalem mobilnya juga di temuin 2 orang mayat tak bernyawa (ya iya lah…namanya juga udah ninggal…) nyangkut kebawa aer kayaknya… AMAZING!! syukur orang2nya ga pada knapa2…

PS: Ternyata setelah kejadian tersebut yang tiba2 membuat situ gintung jadi sorotan dan jadi terkenal diantara deretan selebritas bencana di Indonesia. Buktinya selain selalu jadi topik utama di halaman depan majalah dan surat kabar (mislanya: Lampu Merah), trus pas ada orang nanya ke gue tinggal dimana waktu gw jadi asdos di dephan, gue jawab aja Situ Gintung, soalnya kalo gue jawab yang lain pasti pada nyengir2 atau jawab “Oooo…disitu, iya…iya..” padahal ga tau sama sekali…Masih untung ga da yang bilang gue korban.