August 22, 2008

I just hoped that I can make her smile

Ntah kenapa hari ini gue pagi ini gue bahagia banget. Senyum2 ga jelas sembari ngebayangin ini itu. Tapi yang jelas gue ga gila. Lo tau kan sekarang tanggal berapa? Hayo tebak, kalo bener, gue kasih ice cream rasa bawang plus permen yang udah gue jilat2 sebelumnya. Ya Tuhan, seharusnya gue aga romantis di postingan kali ini. Ga gila2an banget. Gimana yah?? Gue ga tau romantis yang sebenernya kaya gimana, yang jelas sih mesti ada cewenya kalo kata gue. Masa gue romantis2an ama bebek gue, ga mungkin banget, yang ada gue disangka dedak lagi, ama nyokap, yang ada gue di gampar, ama uwa, anjrit! gue tuh masih normal kali, ama nene aja, beu..ini lagi terlalu alot. Romantis dalam kamus gue sama dengan buat puisi2 gitu, karena emang ga ada cewenya sih. Susahnya kalo jadi Jomblo, tapi masih mending gue Jomblo Terhormat dan Berparas Menawan. So..kayaknya gue mesti buat puisi kaya pujangga2 gitu, kalo kata gue sih justu lebih cocok kalo dibilang pujangga buluk dari gua hantu (terobsesi film2 jadul). Kaya gini kali ya...
"...
Kehancuran cinta
Yang aku alami
..."

Tunggu dulu, kalo ga salah tu kan lagu dangdut. Ehmm ternyata efek Nandangus Dangdutus Traumatic waktu dulu masih merasuki jiwa raga gue. Kayaknya lidah gue ga cocok kalo buat kata2 gitu."Ooh my Ghost, i feel so hard to say & arrange word".
Ceritanya..ni hari tu adalah ultahnya "temen" gw..hahaahaaa...sebenernya sih ga penting banget gue bilang gini gitu juga. Secara gue tu bukan sapa2, cuman gue merasa hari ini spesial banget, ga buat dia aja, tapi juga buat gue. Tentunya lebih spesial dari masakan nene yang suka ga jelas dengan memasukan tempe terlebih dahulu sebelum memanaskan minyaknya atau kolor warisan bokap gue yang sedikit lebih longgar. Jauh-jauh hari gue udah prepare banget buat ini, pokoknya gue mesti ngasih sesuatu yang spesial, 3 set celana dalem dalam berbagai warna atau parfum wangi bangkai babi misalnya. Yang jelas sih ngga gitu, yang terpikir dalam benak gue kali ini adalah gue mesti buat kata-kata indah, seindah paras gue. Masalahnya, orang ini tu ga pernah bisa jadi orang kaya gitu. Gue mesti cari solusi nih, apa gue pergi ke dukun trus nyuruh dukun ntu buat puisi?? Aaaaaaaahhh..kacau lagi deh, yang ada ntar gue di kasih mantra, mending mantra tolak miskin atau pemikat perawan, yang ada sebaliknya. Solusi gue kali ini adalah, gue mesti mendatangi temen deket gue dari kecil yang pinter banget buat kata-kata kaya gitu. Walaupun emang pas udah jadi kata-katanya lebih mirip syair dangdut atau ga nyanyian sinden. Gue kenalin nih, namanya Anton, sahabat gue dari kecil, baru putus pas kita SMA aja sih (kayak pacaran aja). Dia tu kaya tangan kanan gue, jangan mikir dia ga mirip manusia, sama aja koq. Temen gue yang ini selalu berjasa ngebales surat-surat dari cewe pas gue masih di SMP dulu, perlu di ketahui dulu tu sebenernya banyak banget cewe yang demen ama gue, ampe rela ngantri satu kilo. Trus, karena emang zamannya masih jadul2an gitu, mereka tu pada ngirimin surat ke gue yang tebelnya kaya kulit badak, segala macem ditanyain, dasar cewe bermulut dua. Walaupun emang isinya sih lebih kepada ancaman yang ditujukan ke gue. Masih mending kalo dia bilangnya "Eh hari sabtu ntar ditungguin ya di belakang kelas 3C deket tempat sampah", berasa gue sampah, parahnya kalo udah bilang "Aku tungguin di bawah pohon toge ya", beeeuuuu...romantis abis, sembari cewenya bawa golok juga. Balik lagi ke si Anton temen gue tadi, saking temenannya kita, makan minum bareng udah biasa, mandi juga sering barengan dulu, apalagi buat ngelap ingus bareng pake baju gue. Kali ini gue abis-abisan deh ngerayu dia buat bikinin kata-kata indah yang gue bilang tadi, maklum, aga susah dibawa kompromi juga ni orang. Gue rayu2in, gue sayang2in, gue belai-belai tu otot bisepnya yang super gede, ampe gue suruh nari2 uler kaya sekong. Baru deh dia mau, orangnya aga moody juga, walaupun ga separah gue. Ini nih sebagian kata2 yang dia buat:

Ini adalah draft teks proklamasi asli sebelum akhirnya di edit lagi
……
Dalem2 deh, kaya pas gue kelelep di empang. Tapi kayaknya gue ga berani ngirim ntu kata2 kaya gitu. So…akhirnya kata2 indahnya gue ga pake…lagian panjang, ngebanyakin page sms-nya. Gue juga ga yakin ini itu sebenernya buat gue, atau…buat mantannya yang kebetulan tetanggaan ma gue…Jadinya gue ngarang sendiri, lebih original, tanpa formalin pula. Yang jelas semuanya gue lakuin dengan tulus. Urusan ntar responnya gimana, I just hoped that I can make her smile.
“Happy Birthday Rey”