June 4, 2008

Dimana Rambutku

Ini tentang rambut baru gue. :D heheheee.. ga penting sih sebenernya.
Berawal dari sebuah titik, kemudian membentuk bulatan, dari sana tumbuh bulu-bulu hitam nan lebat, hayo...apa coba?? Bener banget (nanya sendiri: sapa yang jawab?mulai aneh...). Jawabannya pala gue. Jangan mikir yang ngga2 lho. Apalagi nyangka kalo maksudnya tadi gue tu monyet. Amit2. Nyebut...nyebut...
Akhir-akhir ini pikiran gue emang aga kacau, banyak pikiran ini itu. Mikirin gimana gue besok, apa masih mirip kaya gue yang sekarang? apa gue masih bisa ketawa? apa masih bisa ngutang di warteg? apa masih bisa pipis tanpa keluar aer'y biar hemat air minum? mikirin tugas kuliah yang bentar lagi menghadang (kaya penjahat aja), kepikiran dosen udah ada depan gue. Hmmmmppp. Akhirnya gue mutusin motong rambut lagi aja deh. Apaaaaaa....coba??
Buat gue, kalo lagi mumet gini, salah satu caranya biar bisa ilang yaitu dengan mendesain ulang tatanan rambut gue. :D hihihii Setelah gue kemaren motong rambut gue model kaya tempurung kelapa, kali ini gue mo motong rambut gue kaya sebelumnya sebelumnya lagi. Masih inget kan postingan gue yang di sini.
Selain meniru desain yang dulu, kali ini aga sedikit beda, gue kasih dua garis di pinggir kiri & kanan, kalo kata orang sih di skin gitu. Jangan terlalu penasaran, efeknya sangat membahayakan. Ga tau deh sekarang efeknya kaya gimana. Dan ternyata...
Balik dari barber shop, orang-orang dijalan mulai pada ngeliati gue. Setidaknya gue jadi kaya perhatian utama gitu. Gue sih berpikir kalo mereka nyangka gue Didi element. Gue jadi ga enak ati nih. Tapi ternyata dugaan gue salah. Ini dibuktikan pas gue nyampe, trus gue makan ke warteg yang bisa gue utangin. Tiba-tiba anak2 dateng, dan dengan cerianya mereka bilang: "Orang gila...orang gila..."
Nasib, nasib. Ga solider juga ternyata punya temen2 anak kecil. Yang bilang gitu juga temen gue, si Daren ama si Firda terutama. :( FYI:temen2 anak kecil gue banyak lho. Gue sih makan aja dengan tenang, selain karena emang laper banget, gue juga ga mau banyak opini, takut ga boleh ngutang lagi. Jujur, gue pasti ngutang malem ini. Belom lagi si mpok pemilik warteg yang nanya2 kenapa pala gue digituin. Gue jawab aja dengan tenang. "Biar ga terlalu banyak cewe yang ngedeketin Mpok, :) hehee ". Padahal mah manaaaaaaaa, satu juga ngga. Gue juga jadi ketakutan dengan penampilan gue yang sekarang beda. Gue takut pas suatu saat ayam pa RT ilang, trus kan pa RT pasti nanya2 orang. "Gimana ciri-cirinya tu orang?". Trus ada yang bilang: "Rambutnya botak, trus yang jelas ada strip 2 di kiri kanan palanya Pa". Dan dengan mudahnya, pa RT bisa nemuin gue. Ngga banget.
Gue semakin heran, emang gimana sih gue sekarang. Benarkah gue udah mirip kaya Eminem? hohoho. Balik ke rumah, pas gue ngaca...gue liat cermin...
"Tidaaaakkk!!!" gue langsung lari terbirit-birit.
Nafas gue mendadak tak beraturan, mendengus kaya kebo ngamuk. Saking takutnya. Gue serasa liat makhluk ganteng aneh di cermin. Mirip-mirip artis luar negeri tuyul. Selang beberapa menit setelah gue di opname di RS (ga segitunya kali), gue baru sadar, kalo yang tadi tu ternyata gue sendiri. Gue bertanya-tanya dalam hati: "Koq, gue jadi nambah ganteng aneh gini ya..Oh Tuhan, berikanlah hamba-Mu ini uang" (ga nyambung). "Dimana rambutku yang indah??Dimana?Dimana?" (amnesia)
Untung aja, nyokap ga tau. Kalo tau..entah apa yang akan terjadi. Beliau ga suka potongan rambut gue kalo tipis gini, apalagi gondrong kaya hutan rimba. Maunya yang middle2 aja. Kalo Bokap sih...paling bilang: "Nih (sembari ngasih duit), beli urea gih, biar cepet tumbuh lagi".
Gue rela-relain di rendem lama di aer, biar cepet tumbuh subur lagi. Besok gue ke kampus gimana ya? Apa temen2 gue ama Dosen bakal ngasih gue duit ga bakalan pada pingsan liat gue? Apa mereka ga akan ampe gangguan jiwa, epilepsi, kanker otak dan sejenisnya? Mana gue masih kudu ke Dephan, gimana ya? pas mereka liat potongan rambut gue, gue bakalan di tembak ga y?Mati dah.
Besoknya, gue ngajar di Dephan lah (sekedar informasi...gue akhir tugas di dephan tanggal 3 juni.. alhamdulillah..horeeee), berangkat ke kampus lah, selalu aja pake penutup kepala (topi). Pas maen bola sih ngga (sekedar informasi lagi, ternyata gue bisa ngegolin dengan indahnya pake sundulan gue :D senengnya...). Kebetulan topi si azay temen gue,belum gue balikin dari kapan taun ampe sekarang. Jadi keliatan dikit doang, ga enak juga sih, berasa gue ga sopan. Sebelum akhirnya, si Terong maksa gue buka tu topi, trus request dari temen2 gue juga di kampus, trus ada dosen juga yang bilang: "iiihhh...lucu.. :-) " (lucu=lutung culun, lutung=sejenis monyet warna item)
Kini...gue buka tu topi, bodo amat lah.