May 20, 2008

Dilamar??!!

Gue rasa...ini kabar terdahsyat, terburuk, terjahat, terasi (hwalah...) selama karir gue di bidang penyidikan, kayak detektif gitu lah. Pagi ini gue dikejutkan ama sesuatu yang emang gue rasa sangat mengejutkan, mengingat waktu ntu gue juga baru aja bangun, mata masih belek, samar-samar gitu, liat mouse laptop gue udah kaya liat burger aja (bilang aja laper), hidung gue juga masih ngembang gede, anggota badan gue juga masih pada kaku, ga bisa gerak dech pokoknya, ga mau bangun sich sebenernya, masih setia dengan selimut bau gue yang udah lama ga dicuci. Ga tau juga, akhir-akhir ini gue lebih seneng maen di tempat tidur gue kaya ngulet gitu, tidur-tiduran ga jelas pake bantal pink kesayangan walaupun udah banyak pulau tercipta disana. Terakhir dengan tidak sengaja gue buat pulau yang gue bilang sich mirip-mirip benua Australia gitu. Ya semuanya terlihat eksotis karena setiap pulau yang gue ciptain pasti di desain khusus dan dengan panuh penjiwaan. Hasilnya bisa gue liat pas gue bangun pagi. Tereeeeeetttt!!
Balik lagi ke kabar yang kata gue nyeremin. Pagi ini seperti biasa, Bunda gue tersayang selalu ngebangunin gue dari pagi buta, ayam aja belom bekokok, dia udah ready bangunin gue. Dan alhasil, gue ga bangun. 'nda tu udah bekali-kali miscall hape gue, dengan sigap, gue langsung matiin tu hape. Sesekali terdengar lagi instrumen musiknya Panic!At The Disco yang jadi ringtone hape gue saat ini. Ya..ga jauh beda, gue matiin lagi, tanpa gue lihat cuz mata gue juga masih merem. Tangan gue udah refleks banget buat hal kaya gini, tergerak dengan sendirinya. Ga tau tuch.
Akhirnya, selang beberapa jam, gue mulai bisa hidup tenang di spring bed buluk gue. Si 'nda kayaknya juga udah jera buat bisa bangunin gue pagi ini sebelum akhirnya...tepatnya jam 06.44 WHG (waktu hape gue) gue nerima sms 'nda, dia malah nanya, kenapa susah dibangunin katanya, ya terang aja, 'nda kan di bandung, trus gue di jakarta, jadi mo dibangunin kaya gimana juga tetep aja ga bisa, jangan ampe dech pokoknya..(maksudnya??) gue suka ngebayangin, tiba-tiba aja si 'nda dateng dari bandung pagi-pagi buta banget dan udah ada dihadapan gue, terus bawa aer got di ember gede cuma buat nyiram gue biar gue bangun. Ooooowww..Tidaaaaakkk!!
Di sms-nya ini, 'nda juga sempet menyelipkan hot news yang udah biasa gue update. 'nda bilang sich, katanya si Gembil lagi ada di Sukabumi gitu, ngerayain ultah papanya juga.
Break bentar, sebelum gue lanjutin, gue mo ngucapin:

Met Ultah buat Papanya si Gembil yang keberapa ntah gue ga tau, karena terakhir gue ketemu beliau, gue rasa beliau ga lahir barengan satu tahun ama gue. Yang jelas, gue do'ain segala yang terbaik buat beliau.

Met Ultah juga buat si Kukang (Kakung/Eyang), ga tua-tua banget sich, gue liat giginya juga masih utuh, peot juga engga, body-nya juga oke, cuma jalannya aja yang lelet, lemah gemulai bak (mandi) seorang nene jalan malem-malem di blok-M, dan mungkin vitalitasnya yang udah ga stabil. Kasian kau Eyang. Sabarlah. Suatu saat anakmu ini akan membelikan obat anti kendur khusus buat Eyang.

Terakhir, gue ucapin selamat buat ade gue yang masih bayi. Planning-nya hari ini dia mo ada acara gunting rambut gitu, potong kambing trus selametan, Aqiqah lah, tau kan. "Tasya, maafkan kakakmu yang tak bisa hadir disampingmu dan selalu membuat kau menangis melihat kegantengan sang kakak." :-D Heheee.


Lanjut.

Setelah gue baca, ya gue bales tu sms dengan pulsa gue yang emang udah mepet kaya pantat. Trus 'nda bales lagi...
Kali ini gue catet bener-bener, tepatnya hari selasa tanggal 20 Mei 2008 jam 06.55 WHG, dengan penuh kegembiraan, 'nda bilang...
....
"Rey udah dilamar lho...ama cowo yang ada di fs-nya ntu katanya"
....
....(ga bisa ngomong apa-apa nich ceritanya)
....
GUBRAK!!!
Gue terejut sekejut-kejutnya, gelas serasa pecah (si teteh lagi nyuci piring di dapur), ada suara-suara tembakan gitu, serasa nembak gue terus gue mati karena ternyata organ vital gue yang kena (padahal si Yoga lagi nonton kartun Transformers), jantung gue ga berdenyut, gue ga bisa bernafas (gue tutup idung, ga tahan ama kentut karya cipta gue sendiri), yang jelas ini dalem banget, kaya gali sumur 100 m, sakit banget, berasa gue jatuh dari gedung tinggi, sedih banget, kaya bebek ga dikasih makan 5 hari, paruhnya cemberut, dowernya ampe 10 cm. TERLALU. Gue bingung banget, secara gue masih ga beranjak dari tempat tidur gue. Telentang sembari ngupil ga enak, miring apalagi, tengkurep, gue ga tahan wangi bantal gue, mujur (pantat di atas, kepala tengkurep), yang ada gue kentut.
Akhirnya setelah beberapa jam gue diem kayak onta dehidrasi, gue mutusin jadi homo. (*NGGAK BANGEEEEEETT). Gue rasa sekarang gue cuma bisa ngerelain, rela tapi ga ikhlas apalagi rido, dalem hati gue, gue cuma bisa ngasih selamat aja buat mereka bedua. Impian gue, harapan gue semuanya kandas cuma ampe pagi ini aja. Mungkin pulsa si 'nda juga bakal awet, karena gue ga bakal ngirim seabreg sms lagi cuma buat nanya:
'nda, Ndg kangen ama rey. :-(
gimana dong?
'nda, rey lagi ngapain ya sekarang?
ada kabar terbaru tentang rey ga 'nda?
rey ada dimana ya?
gimana yach kabarnya?
semoga rey baik-baik aja ya 'nda.
rey udah tidur kali yach?
rey pernah inget ga yach ke Ndg????????

....
dll.
....
Hmmmmpppp...gue mo nangis, ga pantes, udah gede ga boleh cengeng, masih pagi juga, ntar aja aga siangan dikit.
Saat-saat kaya gini, apa yang ada di pikiran gue, gue jadi inget kisahnya Siti Nurbaya, gue jadi inget mimpi buruk gue dulu (kapan-kapan gue ceritain dech, kaya film India gitu lah), mimpi gue kemaren-kemaren yang kata gue balikan lagi, gue juga nyesel kenapa gue bisa baca sms 'nda kaya gitu (emang sich, gue ga buta huruf).
Pencarian gue berakhir. Gue makin sadar, dia ga diciptain buat gue, tapi dia kenangan terindah buat gue. Udah ngisi kehidupan gue kurang dari setahun, udah ngisi hati gue seutuhnya (mungkin), udah ngisi inbox hape gue dulu, udah ngisi cerita laporan perjalanan gue pas PKL SMA dulu, udah ngisi pas photo di kamar gue, udah ngisi hard disk laptop gue dengan tulisan-tulisan tentang dia, termasuk memori otak gue yang melekat erat sampai saat ini. Gue bersyukur, sekarang dia udah bisa nyuci pake mesin cuci, sedikit bisa ngerelain hidup tanpa kamar ungunya, ga disuapin ama mamanya lagi kalo makan pagi (ga tau kalo minum obat batuk cair, udah bisa ato blom), udah mulai seneng juga ama mayones di Chicken Fillet.
Segimanapun Josh Groban nyanyi buat gue juga, gue rasa, gue udah bener-bener (ga bener juga sich) GIVE UP sekarang.
Gue lemes.
...
(*blom makan, mo sarapan)

Bangkit Itu...

Hari ini tu tanggal 20 Mei 2008, bertepatan dengan Hari Kebangkitan Nasional. Tepat 100 tahun yang lalu, sekitar tahun 1908 kali ya, bangsa Indonesia mengalami satu titik balik penting dalam perjuangan melawan kolonialisme, yaitu bangkitnya semangat masyarakat Indonesia untuk memperoleh kemerdekaan.
Sumpah, gue terkesan banget ama puisi yang akhir-akhir ini sering muncul di iklan TV (baca:tipi) terkait peringatan 100 tahun Kebangkitan Indonesia yang dibawain ama aktor kawakan Dedy Mizwar dengan improvisasi yang sangat memukau buat gue sendiri.
Ini dia puisi yang kerap ia bawain di sela-sela iklan.

Bangkit Itu… Susah
Susah melihat orang lain susah
Senang melihat orang lain senang

Bangkit itu… Takut
Takut Korupsi
Takut makan yang bukan haknya

Bangkit Itu… Mencuri
Mencuri perhatian dunia dengan Prestasi

Bangkit itu… Marah
Marah bila martabat bangsa dilecehkan

Bangkit itu… Malu
Malu jadi benalu
Malu karena minta melulu

Bangkit itu… Tidak Ada
Tidak ada kata menyerah
Tidak ada kata putus asa

Bangkit itu… Aku
Aku…untuk Indonesiaku

Gile banget kan. Bertepatan dengan moment ini pula, ga cuma BBM yang bisa bangkit harganya yang menyengsarakan motor gue. Gue juga mesti bangkit kayaknya. "Bangkitlah para arwah!!" Eits..gini nih jadinya kebanyakan nonton film Mandarin. Gue mesti bangkit terutama...dari tempat tidur gue sendiri, dan ga boleh kaya Kebo lagi. Gue juga mesti bangkit untuk bisa hidup dengan cara normal gue. Gue ga boleh mikir yang ngga-ngga (mikir gimana caranya buat ayam goreng tanpa ada ayamnya, atau buat ayam yang mirip kucing *STRESS). Bangkit dari keterpurukan gue nerima kabar tadi pagi. Hiks..hiks..