May 18, 2008

Susahnya Gol Gue Diakuin

Sore ini, kaya biasanya gue maen bola ama temen-temen. Yang gue seneng, kali ini gue udah bisa pake kaos latihan adidas ijo tim rival. Dan ternyata ga tanggung-tanggung hari ini, bola lebih milih kaki gue buat masukin gol yang sebelum-sebelumnya kita di KO mulu, nyampai 1 tusuk sate maranggi, 6 gol. Hari ini tim gue lebih unggul setelah sebelumnya kita dateng ke ma Erot biar staminanya ga lemah. Ga banget!!.
Tapi bener, gue bisa masukin 3 gol sekaligus.
Gol pertama: Statusnya ga jelas dan ga diakuin, yang jelas udah masuk ke kubu lawan tapinya kena kaki-kaki penonton yang ada di belakang gawang, jadinya bola mantul ladi ke dalem, dan sama sekali wasit ga liat.
Gol kedua: Gue udah pewe banget bawa tu bola, gue gocek-gocek (kaya iya aja), trus alhasil, gol yang kedua dari gue tercipta. Tapi ternyata..."Triiiiittttt, Offside!!"
hhhmmmmpppp....
Susah banget ternyata ya gol gue bisa diakui dan disahkan UU, ya iya lah. Mesti pake gaya gimana lagi gue, pake gaya Messi udah, masa mesti kaya Alex Ferguson. Walaaahh..berarti gue duduk di pinggir lapangan dong, beliau kan pelatih bukan pemain.
Gol ketiga: Kali ini gue bawa bola penuh dengan kecemasan, takut ga masukin tu bola trus gue ditelanjangin ama temen-temen, trus temen-temen tau kalo ada tahi lalat di pantat gue. WAAAAAAAAAAAAAAAHHHH, jangan berkhayal yang ngga-ngga. Gue pake gaya CR, tapi tetep aja ga nyaman karena ga bisa, ga tau kenapa, mungkin sang penjaga gawang juga liat gue jadi bingung, jadinya bolanya masuk lagi. "GOL,GOL,GOL, GOOOOOLLL!!" Gue lari dengan penuh gaya kaya di catwalk (model dong...) sembari ngikutin pemain-pemain dunia begaya kalo udah masukin gol, yang gue inget waktu ntu ada juga yang suka ngisep jari trus lari-lari. Ya..akhirnya gue memutuskan untuk ngikutin gaya yang ini aja, karena ga mungkin gue buka sepatu dulu, trus gue isep-isep jempol kaki, atau gue koprol trus akhirnya nyungseb. Waktu gue ngemut-ngemut ni jari tangan...
...
Koq asem sich aga asin juga, gue baru nyadar kalo tadi gue ngupil di tengah pertandingan. Tapi peduli amat, yang penting gol gue kali ini sah. Ga percuma juga, istirahat setengah maen tadi, gue ngasih obat biar wasitnya ngantuk. n_n

I Promise Hunny

si Gembil: 'yang kita balikan lagi yuk?'
Gue: 'Iya yang, setuju banget ;-) ntu yang ditungguin koq '
si Gembil: 'Tapi ayang janji yach, ga bakal ngelakuin hal bodoh lagi (ngupil misalnya), dan bakal setia ama Rey'
Gue: 'I promise hunny, pokoknya kalo aku ngelakuin kesalahan kaya dulu, aku berani jamin, kamu boleh ga sayang lagi sama aku seumur hidup, aku akan berusaha jadi lebih baik buat kamu'. (ceritanya romantis banget pokoknya, kaya beauty and debus).
....
Taunya...
Ya Allah, gue belom shalat dzuhur jam 2 gini. Mana jam 4 ntar waktunya maen bola lagi. Yang ada gue kebablasan tidur trus mimpi kaya tadi. Siang bolong gini!! Payah. Ga tau tu mimpi udah episode yang keberapa, yang jelas ceritanya slalu sama dan senengnya gue kaya gimana ga kebayang sebelum akhirnya gue bangun dan baru nyadar kalo tadi tu cuma mimpi ga jelas doang.