May 9, 2008

Dining Delight

Malemnya...
Kubis IV, Workshop Pinatus.
Menjelang maghrib, selese maen bola.
"Nandang mandi duluan gih, kita mo pergi" kata Bang Jali.
Gile..makan-makan nich kayaknya. :-)
Malem ini selepas maghrib aku mesti ke counternya aQualis Fabricare di bilangan Cireundeu, ga jauh sich. Makanya Bang Jali juga ga bawa mobilnya beliau. Kita berangkat ber-4. Aku bareng Ayu, ka Syarief (Manager Pinatus) bareng Bang Jali (Manager aQualis Fabricare) bawa Tiger-nya. Palnning-nya sich kita emang mau buat dokumentasi foto buat ngelengkapin TA-nya Ayu. Sementara yang di tunjuk jadi photographer-nya kali ini ya orang ini. *cie...lagaknya. Selese foto-foto, aku diajakin Bang Jali makan di Soto Bu Tjondro yang udah jadi ikon-nya daerah ntu. Alhamdulillah, secara ni perut laper gile, blom makan dari tadi siang.
...
Di Restonya Bu Tjondro.
Kita duduk di pinggir yang berhadepan langsung ama taman sebelah, kesannya romantis gitu apalagi kalo ada "...". :-D
Ayu duduk ama ka Syarief, aku c ama c Bos :-)
"Pelayan..."
"Nandang pesen apa aja dech.."
ce ileh..aku c ga enak kalo pesen sendiri, makanya aku mempersilahkan bang Jali.
"Ini aja ni, ayam kampung bakar kwali seekor, tulis hayo..." sembari nyuruh aku nulis..
"Trus apalagi terserah pengen apa..."
"Minumnya juga ya..."
...

Hhmmm...yang jelas malem ini aku makan enak. Ma'nyuuuuuuussss.
...
Balik ke workshop, eh lagi pada prepare buat bakar ayam lagi, makin nafsu aja. Jadinya makan malem kali double.

Apaan sich??Ga ngerti

Rencananya hari ini tu aku bareng ama Tony mo ngerjain project lagi di kantek, sembari makan-makan gitu :-D he..he.. taunya ga jadi, cuz dia mesti nganter nyokapnya ke rumah sakit.
Berarti plan of action aku yang pertama failed. Siang ini sich ga kuliah, ada kuliah umum lagi di gedung Dekanat FT UI. Acara yang biasanya berselang 2 atau 3 minggu ini kini mengundang pakar IT expert, Pa Adang apa gitu namanya, lupa lagi, gelarnya juga bederet panjang (inget ya...bukan Pa Nandang, yang ini next generation). Acara yang berlangsung di Ruang Cevron berlangsung mulai dari jam setengah dua ampe jam tigaan. Materinya dalem gila, saking bagusnya, ampe aku aja ga ngerti. Yang ada malah mata ngantuk-ngantuk. Ga jelas buat aku apa yang beliau presentasikan, kalo ga salah sich seputar Semantic Web Service, mungkin emang masih dianggap ga layak konsumsi untuk seorang yang awam macem aku ini. Gimana ga hebat, semasa hidupnya, beliau kontribusikan untuk belajar, nyampe ke Jerman, Bangkok - Thailand, terakhir di Indonsia termasuk di UI, Subhanallah..kapan Nandang bisa gitu :-)
Makanya Bu Bondan me-review ulang purpose-nya beliau tadi. Oo..iya, sempet ngiri juga ama Bu Bondan, beliau baru aja ikut kuliah umunya Bill Gates di JCC. Gile..seneng banget. :-(
Selepas MC nutup acara kali ini, taunya Mba Pidie ngedeketin, dikirain mau apa, eh taunya beliau ngasih tau katanya....
ba didie: "Nandang ikutan ke Dephan kan?"
gw: "Iya Mba, emang???"
ba pidie: "Gini lho, uang buat transportasi udah bisa di ambil di Mba Ratna di ruang Admin bawah"
gw: "Yang boneng (red:bener)??????!! :D"..
"Alhamdulillah..."
ba pidie: "Tapi ntar kasih tau yang lain ya.."
gw: "Beressss... ;-) "

...n_n

so Hard to Leave

Cinta pertama itu akan selalu terkenang sepanjang hidup kamu.
Cinta pertama itu ga akan pernah mati.
Cinta pertama itu bakal susah dilupain sekalipun kamu udah putus ama dia.
Cinta pertama itu........
Cinta pertama itu........
...
...

"First Love Never Dies", kata mutiara dalam sebuah buku yang aku hafal banget dari sejak aku pertama belajar bahasa Inggris.
Begitu banyak argumen yang mengklaim kalo first love kaya tadi. Mungkin emang ga sembarang opini, karena didasarkan pada kenyataan hidup, termasuk mungkin orang ini. It's so hard to tear away this feeling. Tapi yang aku tau ada juga orang yang dengan begitu mudahnya ngelupain seseorang. Kenapa aku ngga???? Whyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyy??!!! Masalah ketulusankah??
Sampai saat ini, kebodohan aku masih mengalir dalam diri aku. Aku pernah takut buat ga bisa sayang ke orang lain selain ke dia ("), aku canggung buat ngedeketin cewe lain selain dia, apa ga ada cewe lain di otak aku selain dia?? SusaHHHHHHnya minta ampun buat bisa ngelupain dia. Ga ada satu hari pun yang aku lewati tanpa ada dia. Mulut aku bisa bicara beda dengan kejujuran yang ada di dalam lubuk hati aku. Aku bisa aja senyum, padahal hati aku nangis. Aku bisa aja so tegar, tapi hati aku ngga. Segala cara udah aku lakuin untuk ini. # Cari kesibukan lain kata orang, udah aku jalanin koq, tapi tetep ngga. # Cari cewe lain aja, kan masih banyak. Iya banyak koq, tapi ga satu pun yang kaya dia. Jangankan jadian, ngedeketin aja buat aku udah merupakan kesalahan, prinsip aku, aku ga mau nyakitin dia. *heeeeeyyy...aku hargain, tapi itu dulu kan, sekarang ini kamu siapanya dia? Itulah bodohnya orang ini. Ga tau gimana. Gitu nyatanya. Bahkan cara yang paling aku anggap BODOH pun udah aku lakuin, dan hasilnya ternyata bertolak belakang.
*ga usah ngarasa kalo penderitaan ini paling WAH buat kamu??
Iya aku akuin koq, masih banyak orang di luar sana yang mungkin jauh lebih menderita lagi dibanding dengan problem aku yang ga ada apa-apanya. Tapi masalah perasaan itu beda. :-)
Aku punya temen, temen deket kuliah aku, cewe, ampe sekarang jadi pengagum ga jelas, bela-belain ini itu cuma buat dia. :-)
Aku punya temen lagi, cewe lagi, namanya Hanna, masih SMA, bentar lagi sich kelar, tinggal nunggu hasil UAN. Dia pernah cerita, sulitnya ngelupain seseorang. Problem-nya sama kaya aku, dan aku sadar juga ada orang lain yang ngalamin hal yang sama. Untuk bisa ngelupain dia, ga sebulan atau dua bulan, lima bulan pun ga bisa. Dan tau gimana dia berjuang buat ini?? Dia ampe umroh ama keluarganya. Extreme kan?? :-) piiiiiissss....!!
Tapi kadang-kadang masih ada juga koq dia. Ga ngelupain sepenuhnya. Jangan untuk ketemu dia langsung, atau nginget dia lewat sesuatu yang emang bisa ngingetin ke dia, hanya dengan ngeliat dia untuk waktu yang sebentar aja, bahkan tanpa dia tau kita ada di sana. Itu rasanya udah seneng banget. Kalo aku bilang rasanya plong baget, O-nya akan sangat banyak. n_n

So Sibuk

Minggu ini...
...
...
*Kemana aja Mas?
...
Diem dulu makanya, baru aja mau ngomong udah maen embat aja.
Gini..
Minggu ini aku tuch sibuk banget. *kayak ia aja.
Beneran..*ga pecaya gw!!
Iya beneran..*laganya...
Anjrit lo, gila aja..*^*%&%&$&@%@%
ce ileh..iye..iye..terserah lo aja. aku tau koq, lo mungkin marah kalo aku udah lama ngunjungin blog ga jelas kaya lo ini. piiiiiiissssss ;-)
*gimana ada efek sampingnya ga?
Kayaknya iya...aku jadi inget lagi ama dia, Claudya, mobilnya tempat aku nebeng pulang suka ngajak sharing masalah cowonya, trus aku juga jadi ikut-ikutan, terlebih pas aku pulang dari Dephan kemaren, aku liat kaya mobil dinas gitu, bertuliskan FKK UMJ. Jadinya aja...
...
...*payah
Sibuknya tu gini:
Pertama: Aku mesti beberapa kali dateng ke Dephan, berangkat pagi buta pulang sore, karena emang kebetulan jadwal aku juga. Biasanya kan ada jeda waktu ama asdos yang lain, ini ma ngga.
Kedua: Pulang juga ga langsung ke rumah, kebetulan motor aku titipin di Pondok Cina, jadi aku mesti ngambil motor dulu ke sana.
Ketiga: Abis ngambil motor aku juga ga langsung pulang, kalo masih kebagian jam kuliah, ya aku kuliah dulu, walaupun hanya sejam atau setengah jam. Belajar dengan keadaan kaya gini. Kalo udah telat banget sich, aku udah ngasih tau Pa Fer sebelumnya. Malemnya kurang tidur, bangun pagi banget lagi, mending kalo ada MU maen, mesti nyiapin buat materi besok di Dephan. *buku kuliahnya gimana? Jangan nanya lagi, itu ma udah biasa.
Keempat: Aku mesti ngerjain project selanjutnya yang, timingny emang sekitar seminggu lebihan lagi, tapi kan mesti ready dari awal. Padahal kemaren baru aja ngerjain project pertama semester ini.
Kelima: Ditengah-tengah aku ngerjain project ini, bolak-balik ke Dephan pula, aku juga mesti bantuin Ayu buat Tugas Akhirnya dia. Bener-benr ribet, tau kan Ayu, masih sodara jauh aku juga, cuma dia kuliahnya beda univ. sekarang udah semester 6, jadi ada TA yang mesti dan wajib dikerjain.
Simpulannya:
Terapi aku ga jalan seminggu lebih ini.
Jadinya...
...
Pagi ini aku bangun jam 6 kurang, kembali ke zaman bodoh aku, mestinya teknik disiplin yang diterapin dalam kegiatan aku ke Dephan bisa jadi motivator buat hari-hari selanjutnya. Bangun jam 3 pagi, mandi, shubuh juga ga jadi subrang. Aku nyadar koq. Tapi, pagi ini aku mulai bisa maen ama sahabat aku yang udah tua, tempat aku cerita, berbagi tentang gimana aku hidup hari ini. Aku bisa maintain dia lagi, bisa dengerin musik lagi. :-)
Pikiran aku juga aga clear, ga kaya kemaren-kemaren yang mesti hafal jalan, takut kelebihan atau malah kurang, body juga pegel-pegel, sekarang bisa aga rilex walaupun beberapa hari ke depan aku mesti ngejalanin tugas aku ke Dephan lagi ampe Juni mendatang, stay di komputernya Ayu, mesti nyiapin buat presentasi project, ngadepin Quarter Test. Apapun itu, aku hanya mohon ama Allah biar aku dikasih kesehatan, kekuatan, dan yang penting keikhlasan dalam setiap langkah gerak aku. n_n

Special Nine

*tau pagi ini tanggal berapa??
Iya aku tau koq, ga usah nginget-ngingetin gini, jangan buat aku sedih lagi, sekarang ini aku udah berusaha buat bisa kuat dan ngga cengeng kaya dulu. Hari ini tanggal 9 Mei, hari dimana besok ade bayi aku Tasya tepat 1 bulan :-) hari dimana akan ada kuliah umum di Dekanat FT, tanggal yang deket ama tanggal 8, tanggal ade pertama aku Zaenal lahir, dan tanggal 10 yang katanya tanggal lahir aku, walaupun bulannya masih jauh buat bisa ngurangin usia.
*ada yang ketinggalan?
OK, fine...ini tanggal jadian aku dulu. Aku ga akan lupa koq, password2 aku juga ga jauh dari tanggal ini, dan ga pernah aku ubah dari dulu, moment-nya juga aku inget terus. Buat apa? ga ada yang spesial koq. Customarily, commonplace and not out of the common. Maybe, I just can back again. Long time ago, my golden era, my big time when I still together with him. But this present day is only epoch. Aku hanya bisa review masa aku dulu, berkhayal, dan hanya hanya bermimpi. Terkadang aku senyum, tertawa, atau bahkan keluar air mata. Ga jelas orang liatnya ini apa, yang tau hanya aku dan hati aku sendiri. Sekarang ga ada yang mesti di rayain, should have been over. But I think this is not an end, I must fight to a finish and fight to the bitter end. :-)
*mang masih ada endearment ke dia?
Ga usah nanya. Atau emang aku mesti kaya Soetrisno Bachir dalam love story-nya beliau???
Terakhir kemaren aku sms Bunda, hampir aja kaya dulu, tapi masih bisa di tolerir koq. Aku cuma nanya ada kabar dari dia atau ngga, dan ternyata ada, katanya dia minta do'anya buat ngadepin UTS. Berfikir sejenak....ko ke aku ngga? *petanyaannya kamu siapanya dia?
...
...
Yang pasti aku cuma bisa ngedo'ain dia semoga diberikan kelancaran dan kemudahan, hanya berharap dan trus positive thinking. n_n