April 18, 2008

Tali Pocong Perawan


Jum'at malem Sabtu gini enaknya ngapain ya?
Aku diam sejenak, liat sekeliling. Yang ada cuma sepatu plus talinya yang kotor bekas tadi sore maen bola, kebetulan di belakang workshop ada kuburan juga. Trus ada cewe pada lewat sana mo ke warung depan gang..
Ahaaaa.... :-D
"Tali Pocong Perawan" *ga nyambung!
Kalo ga salah premier show-nya tanggal 16 kemaren, walaupun surfing-surfing di internet ada juga yang nyebutin tanggal 10 April. Akhrinya kita be-3 (Aku, Misl & Adiet) cabut bawa motor kaya biasanya. Ga biasanya juga aku nonton film-film hantu kaya gini.
Destination kita malem ini ga jauh beda, dan ga jauh-jauh banget. CM :-) tempat biasa kita nonton hemat dengan tiket yang ga kalah ama Citos atau PIM, maklum pertengahan bulan gini kantong juga pada kering. Malem ini aku juga nyempetin beli buku yang emang aku pengen beli dari 2 minggu kemaren. Buku apa??! Adddaa aja.. :-) Udah dapet tiket, karena kita laper, ya kita makan dulu di lantai dasar. Baru udah sekitar jam 20.40, jam terakhir, kita masuk studio 3. Lumayan penuh juga ternyata.
Kurang lebihnya film ini bercerita tentang kisah cinta segitiga yang melibatkan dua kakak beradik, Nino (Ramon Y. Tungka) dan Aldo (Ibnu Jamil). Nino adalah pemuda yang tidak suka bergaul. Dia lebih suka mengurung diri di kamar dan surfing di internet. Sifatnya sangat berbeda dengan saudaranya Aldo. Aldo sangat modis dan supel. Tak heran, Aldo begitu mudah menggaet gadis yang diinginkannya. Tak dinyana, Nino yang aneh ternyata juga menyukai Virnie (Dewi Persik), kekasih Aldo. Bahkan Nino kerap mengintip Aldo dan Virnie saat mereka pacaran di rumah. Hooooooooooootttt!!!! Adegan Dewi emang ga nanggung, ampe buat gerah bapak walikota ****. Sampai akhirnya Nino berniat merebut Virnie dari saudara kandungnya sendiri. Nino mendapat ide saat menemukan teori tali pocong perawan melalui surfing di internet. Ini nich salah satu efek negatif surfing di dunia maya, bisa dengan mudahnya orang pecaya. Katanya tali tersebut memiliki kekuatan untuk menarik hati seorang wanita. Cara mendapatkannya pun tak biasa karena harus menggali kubur sang perawan yang meninggal tidak sampai 40 hari. Lalu mengambil tali kain kafan dengan mulut. Nino berhasil mendapatkan tali pocong perawan dari mayat gadis bernama Dinda. Setelah Nino memasukkan air perasan tali pocong ke minuman Virni, ternyata Virni tidak berubah mencintai Nino. Merasa kesal karena tali pocong itu tak memberi reaksi, Nino membakarnya. Tapi keputusan itu berbuah derita bagi Nino. Dia diteror sampai kemudian ditemukan tewas. Tak berhenti sampai di situ, ternyata Aldo dan Virnie juga mendapat teror dari pocong. Mulai dech pocongnya beraksi, nyelip sana sini.
Kaya gitu kira-kira. Kalo aku ceritain lengkap, takutnya produser marah. Yang pasti film ini cukup buat merinding, gemeteran, trus ga nahan pengen pipis. :-)
Pesan buat yang mo nonton film ini atau yang baru sekedar planning aja, pokoknya kelar film, pulang ke rumah masing-masing!! Jangan pulang ke kuburan trus nyari tali pocong perawan cuma buat dapetin cewe. Dari pada buat ramuan-ramuan dari tali pocong kaya si Nino, mending beli Es Pocong di Kober. :-) Siapa ya orang yang cintanya ga kesampean?? Yang pasti bukan orang ini.
Satu kata yang tepat untuk Anda adalah:
Puas!! n_n
Sabar Nandang, Sabar....Sabar...!!