April 13, 2008

Zuper Burger

Malem ini juga ga jauh beda (Mbe & Kuda) :-) Juga ga kacing-kacing banget. Adiet ngajak nonton, dipikir-pikir sekarang tu malem minggu, jadi...
...
Ga jadi dech..
...
Rp. 20000 cuy tiketnya.. :-)
Inget perut, inget makan, Mamah ga da di rumah, jadi...cabut aja ke Zuper Burger-nya Cirendeu..
Macetnya...minta ampun dah..Jadi inget dulu, pas balik maghrib bulan puasa ama Rey :-)
Nyampe juga samping denpan, duduk-duduk, pesen makan ama minum..sembari ngeliat indahnya jalanan macet. Ada angkot yang mogok, di tengah jalan trus mesti di dorong-dorong, ada yang keabisan bensin, ada mobil yang nyenggol motor, orang motor jelas marah, disuruh turun aja tu yang bawa mobil, ditampar pipi kirinya..kasih duit ama sang sopir, urusan lancar...
Beef & Cheesy Burger, gueDe gila..lahap aja udah..romantis banget di tengah meja ada lampu minyak yang di desain penuh seni, sayang yang duduk berempat di kursi merah waktu itu jalu semua. :-0
Orange Juice-nya dateng...
Kucluk..kucluk..
Ada dua anak kecil nyanyi-nyanyi..bawa kecrek dari kumpulan tutup botol yang di tempa datar.
Aku suka kasian liat mereka, tapi lucu gitu. Dengan gaya naturalisnya yang polos. Kebetulan ada 3 cepean, aku kasih aja, sembari bilang "Ditabung yach.." :-) Disusul Mislah juga ngasih gopean.
"Bang minta minumnya donk.." Minta tapi langsung ngambil..
:-) he..he..polos banget...
Pergi aja...
Oo..iya aku inget seseorang, anak kecil, cewe yang mungkin punya kesaamaan ama yang malem ini aku temuin. Dulu tiap aku maen ke CM ama Rey, dia pasti ada deket parkiran. Kita suka ngasih dia seadanya, kadang-kadang minuman yang kita beli di dalem, kita kasih juga ke dia. Ntah kenapa aku ga tega liat anak-anak kaya gitu, masa di lucu-lucunya, tapi mesti kaya gitu. Andai ga ada tingkatan sosial dan ga ada yang namanya miskin. Mungkin anak ini ga bakalan kaya gini. :-) Tapi ga tau kenapa, sekarang ini, padahal kita sering maen ke sana bareng anak-anak, dia ga ada, liat dia di sana sini ga ada juga. Jujur aku kangen ama dia. Apalagi kalo inget pas ia bilang "Makasih Om... :-) " Subhanallah, dengan kepolosannya, tapi penuh dengan kejujuran dan kata yang lebih berharga dari seribu paragraf yang ada. Cuma emang sekarang aku ga bareng lagi ama Rey kaya dulu.
Where are you son?? T_T
....
Dateng ke workshop, ternyata bakar-bakar masih jadi topik utama di parkiran. Kebetulan tadi siang Mang Kumis yang juga masih sodara sekakek nganterin ikan ke sini. Nikmatnya..Alhamdulillahirabbil 'alamin... n_n