August 22, 2008

I just hoped that I can make her smile

Ntah kenapa hari ini gue pagi ini gue bahagia banget. Senyum2 ga jelas sembari ngebayangin ini itu. Tapi yang jelas gue ga gila. Lo tau kan sekarang tanggal berapa? Hayo tebak, kalo bener, gue kasih ice cream rasa bawang plus permen yang udah gue jilat2 sebelumnya. Ya Tuhan, seharusnya gue aga romantis di postingan kali ini. Ga gila2an banget. Gimana yah?? Gue ga tau romantis yang sebenernya kaya gimana, yang jelas sih mesti ada cewenya kalo kata gue. Masa gue romantis2an ama bebek gue, ga mungkin banget, yang ada gue disangka dedak lagi, ama nyokap, yang ada gue di gampar, ama uwa, anjrit! gue tuh masih normal kali, ama nene aja, beu..ini lagi terlalu alot. Romantis dalam kamus gue sama dengan buat puisi2 gitu, karena emang ga ada cewenya sih. Susahnya kalo jadi Jomblo, tapi masih mending gue Jomblo Terhormat dan Berparas Menawan. So..kayaknya gue mesti buat puisi kaya pujangga2 gitu, kalo kata gue sih justu lebih cocok kalo dibilang pujangga buluk dari gua hantu (terobsesi film2 jadul). Kaya gini kali ya...
"...
Kehancuran cinta
Yang aku alami
..."

Tunggu dulu, kalo ga salah tu kan lagu dangdut. Ehmm ternyata efek Nandangus Dangdutus Traumatic waktu dulu masih merasuki jiwa raga gue. Kayaknya lidah gue ga cocok kalo buat kata2 gitu."Ooh my Ghost, i feel so hard to say & arrange word".
Ceritanya..ni hari tu adalah ultahnya "temen" gw..hahaahaaa...sebenernya sih ga penting banget gue bilang gini gitu juga. Secara gue tu bukan sapa2, cuman gue merasa hari ini spesial banget, ga buat dia aja, tapi juga buat gue. Tentunya lebih spesial dari masakan nene yang suka ga jelas dengan memasukan tempe terlebih dahulu sebelum memanaskan minyaknya atau kolor warisan bokap gue yang sedikit lebih longgar. Jauh-jauh hari gue udah prepare banget buat ini, pokoknya gue mesti ngasih sesuatu yang spesial, 3 set celana dalem dalam berbagai warna atau parfum wangi bangkai babi misalnya. Yang jelas sih ngga gitu, yang terpikir dalam benak gue kali ini adalah gue mesti buat kata-kata indah, seindah paras gue. Masalahnya, orang ini tu ga pernah bisa jadi orang kaya gitu. Gue mesti cari solusi nih, apa gue pergi ke dukun trus nyuruh dukun ntu buat puisi?? Aaaaaaaahhh..kacau lagi deh, yang ada ntar gue di kasih mantra, mending mantra tolak miskin atau pemikat perawan, yang ada sebaliknya. Solusi gue kali ini adalah, gue mesti mendatangi temen deket gue dari kecil yang pinter banget buat kata-kata kaya gitu. Walaupun emang pas udah jadi kata-katanya lebih mirip syair dangdut atau ga nyanyian sinden. Gue kenalin nih, namanya Anton, sahabat gue dari kecil, baru putus pas kita SMA aja sih (kayak pacaran aja). Dia tu kaya tangan kanan gue, jangan mikir dia ga mirip manusia, sama aja koq. Temen gue yang ini selalu berjasa ngebales surat-surat dari cewe pas gue masih di SMP dulu, perlu di ketahui dulu tu sebenernya banyak banget cewe yang demen ama gue, ampe rela ngantri satu kilo. Trus, karena emang zamannya masih jadul2an gitu, mereka tu pada ngirimin surat ke gue yang tebelnya kaya kulit badak, segala macem ditanyain, dasar cewe bermulut dua. Walaupun emang isinya sih lebih kepada ancaman yang ditujukan ke gue. Masih mending kalo dia bilangnya "Eh hari sabtu ntar ditungguin ya di belakang kelas 3C deket tempat sampah", berasa gue sampah, parahnya kalo udah bilang "Aku tungguin di bawah pohon toge ya", beeeuuuu...romantis abis, sembari cewenya bawa golok juga. Balik lagi ke si Anton temen gue tadi, saking temenannya kita, makan minum bareng udah biasa, mandi juga sering barengan dulu, apalagi buat ngelap ingus bareng pake baju gue. Kali ini gue abis-abisan deh ngerayu dia buat bikinin kata-kata indah yang gue bilang tadi, maklum, aga susah dibawa kompromi juga ni orang. Gue rayu2in, gue sayang2in, gue belai-belai tu otot bisepnya yang super gede, ampe gue suruh nari2 uler kaya sekong. Baru deh dia mau, orangnya aga moody juga, walaupun ga separah gue. Ini nih sebagian kata2 yang dia buat:

Ini adalah draft teks proklamasi asli sebelum akhirnya di edit lagi
……
Dalem2 deh, kaya pas gue kelelep di empang. Tapi kayaknya gue ga berani ngirim ntu kata2 kaya gitu. So…akhirnya kata2 indahnya gue ga pake…lagian panjang, ngebanyakin page sms-nya. Gue juga ga yakin ini itu sebenernya buat gue, atau…buat mantannya yang kebetulan tetanggaan ma gue…Jadinya gue ngarang sendiri, lebih original, tanpa formalin pula. Yang jelas semuanya gue lakuin dengan tulus. Urusan ntar responnya gimana, I just hoped that I can make her smile.
“Happy Birthday Rey”

August 20, 2008

Wow…kakak-ku tampan sekali!!

HUUUUUUUUUUUUUUUHHH...
HAAAAAAAAAAAAAAAHHH...
Itu tuh bukannya gue sengaja menyebarkan harum baunya nafas gue, tapi kira-kira begitulah cara gue menghirup sejuknya udara pas pertama gue dateng ke rumah tercinta gue. YupzZZz..hari ini gue balik ke pangkuan bunda yang melahirkan setelah sekitar setengah tahun ga pernah nongol2. Secara gue baru liburnya sekarang, setahun ini gue cuma pulang 2 kali aja, pas lebaran dulu ama sekarang, bentar lagi juga bulan ramadhan, trus lebaran. Bentar banget kayaknya. Banyak perubahan yang tadinya ga gue sangka2 ketika gue mulai memasuki ni daerah, gue ga nyangka sekarang jalan udah item kaya di puncak gitu, dulu kan yang namanya jalan rusak, rusak banget pokoknya, kaya sungai kering. Udaranya sejuk, jalannya kan berbukit-bukit gitu, beuuu...ajib lah, pemandangannya juga indah, gue bisa liat pantai lagi, lautan yang luas, sawah-sawah yang ngebentang ijo dan pohonan rindang yang buat udaranya juga sejuk. Cocok banget buat ngilangin kepenatan gue selama ini, ga mesti berangkat ke kampus, ga ngerjain TA lagi, o iya alhamdulillah udah kelar ung...semoga berhasil aja deh buat Ayu. Good Luck. Untungnya juga gue nolak mentah 2 buat jadi panitia ospek anak2 baru, yang jelas kalo gue ikut, liburan gue bakalan melayang, dan gue ga akan menemukan liburan lagi seumur hidup.
Perjalanan yang gue tempuh juga ga lama, sekitar 4-5 jam aja gue udah bisa stay di rumah. Walaupun emang aga lemes juga ni badan. Tapi yang buat gue tetep semangat sih, ada yang spesial banget kali ini di rumah. Hohohoooo...ternyata ada penghuni baru di rumah ini. Heheee..gue persembahkan...Hantu Tengah Malam ade bayi gue, si Tasya. Anak bayi yang pernah muncul di postingan2 gue sebelumnya. Ini adik kedua gue setelah si Zaenal. Asli koq, bukan imitasi. Ga sabar gue pengen liat wajah si Tasya, selama ini gue cuma bisa lihat dari HaPe-nya bokap doang. Apakah mewarisi ketampanan (kalo cewe sih kecantikan) sang kaka kaya gue?
Sekitar jam setengah 12 kurang, gue udah tiba di rumah, gue dateng lewat dapur, ngendap2 kaya kucing berharap ada makanan yang tersisa, dan hasilnya nihil, gue sempet bingung, orang2 rumah juga pada ga keliatan batang idungnya.





Kucing tampan pencari kucing perawan
















Kemanakah mereka? Ternyata eh ternyata...pas gue liat di kamar nyokap...Waah..waaahh..waaaahhh, ada si Tasya lagi ngelakuin hobinya..nete ga ada abisnya. Pas dia liat gue...
...
...
OOOEEEKKK, OEEEEEKKK, OEEEEKKK...
Dia nangis ga karuan, kaya ngeliat apa gitu. Gue juga ga ngerti, padahal gue ga make topeng spiderman ato cat women. Badannya menggigil, matanya tajam ngeliatin gue, trus tiba-tiba oek2kan lagi, tiba-tiba pipis. Wah jangan2 ni anak kejang2. nyokap juga jadi bingung, orang sekampung ikutan bingung. Anjrit!! Apa yang salah dengan gue?? Gue mesti waspada aja nih, salah2 tetek gue bisa jadi sasaran lagi, ato jangan2 dia mau berubah jadi the hulk cewe berwarna pink lagi trus ngelawan gue karena nyangka gue peter parker. Gawat...gawat!!! Mana gue ga bawa kostum spiderman lagi. Akhirnya gue mengeluarkan jurus terakhir...
...
...(Mas...mas...mas...ngigonya udah ya...)
...
Heheeee...sorry2..ntu khayalan terburuk gue selain beberapa khayalan buruk gue lainnya. Yang gue liat dari si Tasya penghuni cewe satu-satunya selain nyokap di rumah ini sih, ternyata orangnya murah senyum, karena liat ketampanan kakaknya yang natap dia kayak kak seto. Dan setelah gue observasi, ya ternyata ga jauh beda ama kakaknya, malah kualitasnya lebih unggul kali ya. Beda beberapa persen ga apa2 lah :D Heeheee…
Tiba-tiba dia oek2an lagi…dan setelah gue Tanya ke nyokap artinya apa (ceritanya nyokap ngerti bahasa bayi setelah kursus 9 bulan 4 hari), nyokap bilang “Wow..kakak-ku tampan sekali!!” *...hhhmmmppp..syukur deh, si tasya udah ngerti arti ketampanan yang sebenarnya...
Dengan kedatangan anggota baru ini, sebenarnya ada 3 orang yang tersisihkan termasuk gue di lingkungan rumah. Mengenai rencana gue, zaenal & chaca buat demo seperti yang gue bilang di postingan2 dulu, kayaknya gue batalin aja deh, walaupun muka gue tampan dan penuh wibawa, gue juga ternyata memiliki sisi kelembutan ama bayi. Hihihiiii...