June 13, 2008

Thursday @ DuFan

Pertama, gue merasa amat sangat bersyukur banget dengan mulai pulihnya tubuh gue yang kemaren udah sempet kaya spiderman. Btw, kemaren gue terkena bencana alam terdahsyat yang menyerang jiwa dan tubuh gue yang molek dan mengundang nafsu birahi. Dan salah satu korbannya adalah gue. (dengan bangganya).

Kemaren, tepatnya hari kamis, karena gue tau sekarang hari jum'at. Gue, Claudya/Ody/si Terong Ijo, ama Randy memutuskan untuk menangis mengisi waktu liburan panjang yang pernah ada di kampus gue, waktunya lumayan lama dibanding dengan waktu gue semedi di toilet, yaitu sekitar 24 jam. sehari dong?? Ya begitulah. :D heheee..

Kali ini sesuai dengan kesepakatan dalam rapat yang gue pimpin sendiri kemaren di kantek sembari makan dengan penuh kebinalan, dan dengan ikut disahkan pula oleh beberapa pedagang setempat, akhirnya kita memutuskan mengisi liburan kali ini ke Dufan. Let's begin.

Ntah kenapa dipikiran gue, dufan itu kesannya jorok banget. Didukung dengan otak yang brilian, gue rasa, dufan ga cuma di artiin sebagai dunia fantasi, tapi lebih cocok lagi kalo dibilang Dunia Fantat (kesannya maksa banget). Lu aja yang jorok!!
Eits..eits..eits...santai mamet. Gue kan blom selese. Lagian kenapa kalo ke dufan, selalu aja pemandangan pertama kali yang gue liat adalah sang Badut (badan gendut), makhluk yang satu ini memusatkan perhatiannya pada tiga titit titik, yaitu kepala, badan dan pantat. Dan yang sering jadi perhatian gue sebagai cowo tulen, gue lebih merhatiin pantat. Padahal gue adalah tipe orang yang ga suka pantat, apalagi dipantatin. Misalnya, gue ga suka makanan kaya pantat ayam, kalo ga suka kalo lagi jalan dipatatin ama mobil, makanya gue lebih milih buat nyiap tu mobil dari kiri kanan walaupun akhirnya lebih sering nabrak gerobak orang+orangnya di pinggir jalan. Cuih...najis!! Amit amit, mendingan dikasih cewe 20, gue bakal suruh ni cewe-cewe jadi badut, dan tiap minggu mereka mesti ngasih duit ke gue, dengan gitu gue akan cepet kaya dan dipanggil Bandar Badut.
Kembali ke masalah dunia fantat, gue juga mikir kenapa yang digedein itu selalu bagian yang tadi gue bilang. Apa mereka yang didalem menderita hidrosefalus, atau busung lapar, atau jangan-jangan mereka penderita ambeien seumur hidup (jangan deh). Gue masih baik, jadi gue lebih berpikiran kenapa pantatnya pada gede dan ssstttt...sedikit info juga nih buat kalian-kalian, kenapa pantat badut gede?? karena disana terdapat tabung pembuangan kentut+ee-nya sang badut. :D hahahaaaa.. Bayangin aja, kalo sang badut mo kentut atau yang lebih kejamnya lagi pas mo ee, mana berat pake kostum, kepala apalagi, serasa ngangkat besi 5 ton, mana banyak yang mo di foto ama si badut, gimana kalo pas ntar difoto kentut.
"Ayo, siap-siap....1...2...3....senyumnya...."
"Duuuuuuuuuutt...." masih mending kalo rasa kentutnya sari anggur, atau orange, kan seger tuh, gimana kalo kentutnya bau telur busuk. Nah, kan ga enak banget. Makanya didalem selalu disediakan tabung kentut anti bocor (karena kalo bocor, yang di dalem pingsan) dilapisi teknologi silent biar suara kentutnya ga kedengeran. Cocok juga dipakai oleh orang yang hobinya kentut.

Jadi berbicara jauh tentang kentut, maklum aja. Pengalaman mengajariku semuanya :D.

Balik lagi ke dufan, (kapan nyampenya). Uppss..iya, kita bertiga berangkat bareng pake mobilnya Ody, yang lebih mengharukan lagi Ody yang bawa mobil lagi bukan kita-kita sebagai cowo. Kesannya Ody kuat banget ya, bisa bawa mobil gitu, kaya Hulk. *Bodoh*
Ga lama, sebernya lama sih, karena kalo gue ceritain semuanya gue ga bakalan nyampe dufan. Jadi ceritanya kita udah nyampe dufan nich. Udah kita parkirin mobil, kita duduk-duduk di depan tempat beli tiket dengan perasaan gelisah (geli-geli basah) pengen makan (kita be-3 blom ada yang makan pagi soalnya). Karena emang tiketnya belom buka, bukanya jam 10-an gitu. Makin lama, makhluk yang dateng makin banyak, makin banyak, banyak dan banyak lagi. Perasaan ini bukan hari minggu deh. Berkat kesetiaan kita menunggu di mulut pintu sedari tadi, akhirnya kita mendapatkan tiket dengan penuh riang gembira sambil jingkrak-jingkrak kaya kuda kelaperan.
Penderitaan kita belom berakhir ampe situ aja, lagian dufannya sendiri kan baru buka jam 11-an, yang jadi fokus utama kita sekarang ini adalah bagaimana caranya mengisi perut. Nyari makanan sana sini ga ada. Kita tanya-tanya tukang sapu, malah di suruh keluar ancol dulu trus balik lagi, berdiri diri sembari nyengir di depan starbuck, ga kenyang-kenyang. Wajah kita mulai keliatan binal dan ganas, kita ga mungkin makan badut kodok yang joget-joget diiringi musiknya Maroon 5, gue juga ga mungkin makan anak-anak atau ibu-ibu yang ada disana. Saat itu kita bertiga mulai berpikir untuk makan salah satu diantara kita, gue ngeliat Ody udah kata steak, tapi rupanya eh rupanya, ody & randy punya maksud baik, mereka be-2 berniat mo makan gue. TIDAAAAAAAAKKKK. GUE BLOM KAWIN!! Yang ada kita cuma bisa minum-minum gitu aja kaya ikan. Secara isi tas gue tu cuma minuman-minuman botol aja.

Teng, teng, teng, jam 11 udah tiba, kita yang udah ngantri dari tadi akhirnya mulai lega. Sebelum akhirnya kita masuk, pertama-tama kaya biasanya kita mesti di cap di lengan, di leher atau bisa juga di pantat, kaya banteng pake besi panas, biar di dalem kita ga dikejar-kejar ama satpam karena dengan suksesnya berhasil masuk lewat tanah (mirip tikus tanah).
Pas di dalem, kalo orang-orang pada teriak-teriak kegirangan, lari sana sini nyari wahana pertama yang akan mereka binasakan, kita be-3 beda (mbe & kuda), kita lebih mencari tempat makan. Dan akhirnya kita pun menemukan satu yang emang paling deket, peduli amat yang penting gue ga salah masuk. Kebetulan banget, tempat makan kita ini deket ama toilet, untung aja walaupun mata gue suka salah kaprah, mo makan malah masuk toilet, kali ini perut gue yang megang kendali. Jadi gue ga bakalan salah. Kita mesen makanan, eh katanya blom di masak, maklum sih baru-baru buka kan, akhirnya kita makan yang ada aja.(ga termasuk kursi+meja atau mba-mba'nya yang kita makan). Kita be-3 makan dengan penuh kebiadaban, bayangin aja, randy makan tu lebih cepet dari pesawat yang mo lepas landas, kurang dari semenit, dia udah kelar dan piring udah kembali bersih, gue baru makan berapa suap, apalai ody, dia baru megang sendok.

Selese makan, kita langsung berkelana mencari wahana pertama yang akan kita rusak naiki. Dengan perasaan yang terus menggerutu karena makannya tadi kurang banget. Jujur, gue perlu 3 kali lipat dari makanan yang tadi gue pesen untuk memuaskan nafsu birahi gue. Wahana yang pertama yang beruntung kita naikin adalah Bianglala, kata gue si ini solusi efektif biar makanan yang baru aja kira makan dicerna dengan sempurna. Gue ga mau langsung naek halilintar terus gue muntahin lagi tu makanan. Sayang banget, mahal. Alasan lain kanapa gue naik ini duluan adalah selain pergerakannya yang cuma muter-muter aja dengan santainya, kita juga bisa ngeliat jakarta dari atas, berharap liat orang yang lagi ganti baju di apartemen yang tinggi, atau berharap ngeliat dewi persik berkeliaran di ancol. Abis gue diputer2 ga jelas, untuk kedua kalinya gue diputer2 lagi, kali ini sedikit lebih ekstrim, gue naek permaenan berbentuk burung elang. Gue duduk, eh taunya diputer2 ampe ketinggian gitu. Terang aja, selain gue enek banget, mo muntah juga, karena tadi gue baru abis makan, gue jadi laper lagi. Jadinya mampir lagi ke McD situ, syukurlah perut gue terselamatkan. Begitulah kiranya garis besar acara gue disini, kalo gue pikir2 sih lebih mirip acara kuliner, gue lebih mencari bahan makanan kaya Bondan Winarno. Setiap kali gue makan, gue pasti bilang: "Emmmm...ma'nyuuuusss, basonya itu lho bulat-bulat..bumbunya juga khas banget..."
"Emmmm...dahsyat, beef-nya itu lho enak tenaaaann..cocok ama rotinya campur mayones..."
........
Yang jelas orang ini kelaparan.
........










bukan maen petak umpet lho ini...

Ntah kenapa dari semenjak gue kecil ampe sekarang gue nongol lagi ke dufan, yang awalnya gue ke dufan blom berani naik halilintar dan lebih seneng keliling istana boneka ampe 2 kali berturut-turut dan rela ngantri panjang, permainannya tu ga ada yang aneh, semuanya didominasi oleh permainan yang muter2 ga jelas. Mulai dari bianglala yang tadi gue bilang, pontang panting, halilintar, kincir angin, gajah-gajahan, poci-pocian, dan apa namanya lagi gue ga tau, sampai edisi terbarunya Tornado, semuanya memiliki satu ciri khas, MUTER-MUTER. Bicara mengenai tornado yang satu ini, sebenernya gue dari awal pengen banget naek ni permaenan, berpuluh-puluh kali gue ngajak mereka bedua naik ntu. Tapi mereka selalu bilang: "Jangan, gue ga mau!! Gue masih pengen idup Nandang, lo aja deh." Serem banget. Iye sih menurut kabar yang beredar, beberapa bulan silam, saking sarafnya ni wahana, dengan suksesnya sudah berhasil menelan nyawa. iiiiihhhhh....ga banget. Makin aja gue pengen nyoba. Akhirnya setelah melakukan penelitian disertai pemikiran yang matang selama 7 tahun 2 bulan 5 hari, gue memutuskan untuk MENCOBA sang TORNADO. Walaupun gue udah ngelakuin beberapa peregangan, ampe senam aerobik gue jabanin, biar lebih rilex. Gue masih aja gemeteran, termasuk lutut gue, gue senderin di pager pembatas, pager pembatasnya ikut gemeteran, gue senerin di pot bunga, pot bunganya ikut gemeteran juga. Ketakutan gue juga makin terasa kala gue memutuskan untuk nyoba permainan ini, trus si Terong ama Randy tiba-tiba meluk gue, kaya mo perpisahan gitu, kesannya mereka ketemu gue buat terakhir kalinya. Sadis!! kalo kata Afgan.

Permainan ini ga perlu ngantri panjang kaya Extreme Log atau permainan lainnya. Gue langsung bisa duduk dengan penuh kecemasan. Gue liat angkanya, syukurlah bukan angka 13, angka yang kata orang angker. Gue mikirin dimana si orang yang pernah jadi korban duduk, apa di tempat yang gue dudukin. Gue juga inget nasihat om-om yang barengan gue naek bianglala, katanya kita bakalan muntah kalo abis naek ini. Perasaan gue was was, pengen pipis, pengen telanjang karena keringat becucuran, pengen makan juga, gue laper lagi. Untung aja yang bikin gue semangat kali ini adalah dengan adanya dua cewe cuaemmm di sebelah kiri kanan gue. asiiiikkk :D heheee
Gue liat ke depan di luar arena, entah kenapa gue ngeliat si Terong & Randy begitu riang gembiranya melihat gue duduk di kursi no 16 yang bentar lagi ready sembari buat rekaman video gue. Gue ngerasa jadi kelinci percobaan. Wah biadab nih orang. Mo berontak, terus makan mereka idup-idup, gue ga berdaya, gue udah terkunci. Relain aja deh.
Operator: "Siap semuanya????!!" tiba-tiba kedengeran operatornya ngomong.
Gue: ...
...
GYAAAAAAAAAAAAAAA....
TIDAAAAAAAAAAAKKKK....
BLOM KAWIIINNN MAAKK....
PENGEN MAKAN................
WUEEEKK...WUEKK....
PENGEN MUNTAAAAHHHH....
...
Ga segitunya kaleeeeeeee...biasa aja tuh. Setelah gue di jungkir balik, di diemin mujur di angkasa dengan kepala dibawah, di puteeeerrrr lagi. Akhirnya pas gue turun... gue rada2 linglung tapi sok tegar :D hahaaa. Bodo amat lah, fotonya juga ga gue ambil, gue ga mau ngeliat penderitaan gue yang mendalam.









tempat gue disiksa abis-abisan

Untuk merayakan keberhasilan gue naik tornado, kita makan bareng di bonanza. "Emmmm...ma'nyuuuusss, ayam bakarnya itu lho...gurih trus masih panas2, cocok dimakan ama sambel yang dibuat dengan campuran semut, di kasih upil ijo..." *wueeekkkkk....
Hmmmmpps...cape banget gila. Kita balik ke parkiran pas udah sore, kaki udah kaya kaki gajah, nyeri banget, makanya pas tadi kita balik, kita berjalan tanpa alas kaki di dalem. Bodo.
Terus kita muter2 dulu di pantainya, sebelum akhirnya kita cabut.
Sumpah, jalanan macet banget. Cocok buat tidur.

NB: Kalo ga siap mental, gue saranin jangan naik tornado deh, kaya gue. Pas nyampe rumah, gue langsung dapet pertolongan pertama, gue dikerok abis-abisan. Punggung gue merah-merah keiteman kaya spiderman. Sungguh menyakitkan.

0 komentar:

Post a Comment