June 21, 2008

It's so truly wonderful

Kali ini gue serius...
Tadi pas gue tidur siang, gue mimpiin sesuatu yang gue kira itu nyata. Semuanya begitu jelas di mata gue. Kejadiannya berawal ketika gue yang baru aja pulang dari workshop laundry-nya kaka di bilangan Pondok Cabe sana, kebetulan banget, tadi malem gue nginep, trus sekarang kan gue ada di rumah paman di Sawangan, sembari bawa pakaian gue yang udah rapi dan wangi di laundry bag-nya Icon Kemang. Seudah gue nyampe rumah, tepatnya kamar gue, kira-kira jam 10-an gitu. Nah, kebetulan juga, kemaren gue dipinjemin DVD-nya Iron Man dari si terong. Gue suka nonton DVD :D hehee.. So, kayaknya gue puter sekarang aja, mumpung ada waktu, sekalian nunggu waktu Dzuhur juga. Pertamanya gue nonton di meja belajar ditemenin fresh ice tes, trus blom lama filmnya maen, gue pindah ke tempat tidur gue. Filmnya lumayan rame, tapi ga juga sih. Gue juga ga sempet liat ampe kelar. Kenapa?? Ini dia salah satu kebiasaan gue kalo nonton DVD di kamar sendirian. GUE PASTI KETIDURAN. Apalagi udah di tempat tidur gini. Udah pewe aja. Ntah karena gue terlalu menghayati dan mendalami cerita filmnya kaleeee ya. Akhirnya setelah selang beberapa saat, DVD juga baru jalan beberapa menit aja, gue udah tidur pules.
...
...zzzz
zzZzZzzz...
zzZzzZZzzzZzzZzzz...
...
Nah di sela-sela tidur gue yang nyaman ini, gue mengalami mimpi yang indaaaaaaaaahh banget. Jangan salah, gue ga mimpi basah koq. Gag. Gue mimpi ketemu dia lagi. Ga merupakan suatu hal yang baru sih. Tapi kalopun gue tulis lagi buat blog gue juga ga ada salahnya kan. Mimpi kali ini nampak sangat jelas dimata aku. Aku masih bisa ngebayangin gimana dia megang tangan aku buat ngomong sesuatu. Aku masih bisa inget gimana pas dia ngomong, gue senyum liat mimik wajahnya. Lucu banget, suatu hal yang baru buat gue, soalnya dia tu pendiem setau gue. Indaaaaaaaaahhh banget.
...bla bla bla bla bla bla......
...
zzZzzZzzZzzz
...zzzz
zzZzZzzz...
...

Akhirnya gue bangun, gue liat laptop, ternyata filmnya juga udah kelar kayaknya. Tidur gue sukses lagi sekarang. :D hehee... Gue masih tiduran, trus gue nginget2 mimpi gue tadi. Oh my God, it's so truly wonderful. I know, all about that is my expectation. And..... Insensibly, my eyes shed tears. I was crying heart out.
Bodo amat, semuanya terjadi secara spontan koq. Jadi gue ga mau dikategorikan CENGENG.titik.

NB: Kalo lo ga yakin sama sekali, jangan pernah percaya ama sebuah mimpi.
Soundtrack gue sekarang2 ini: Kerispatih - Bila Rasaku Ini Rasamu, D'Masiv - Di Antara Kalian & Tangga - Kesempatan Kedua.

June 16, 2008

Antara Facial Wash & Sandal Putih

Minggu ini banyak kedodolan yang terulang lagi dalam hidup gue. Ntah kenapa gue juga ga tau. Padahal IQ gue ga jongkok, berdiri malah, diatas rata-rata lah, terakhir gue ke dokter juga bukan karena gue amnesia, gue juga ga pernah kesurupan terus tiba-tiba makan melapar buta. Apa karena kepintaran gue yang terlalu melebihi batas normal. Atau gue yang ga normal? Atau karena gue terlalu ganteng?Atau karena gue terlalu keren??? *wuek...wuek...(muntah darah).
Kejadian dodol gue yang pertama adalah pas gue mandi pagi. Mandi pagi? yang bener lo?
Sebagai orang ganteng dan terawat, gue tu selalu mandi pagi untuk menjaga kulit gue yang halus kaya kulit buaya nan lembut. Kalo ditanya jam berapa, sama koq ama kebanyakan monyet orang. Jam 7-an pagi gitu ya?? Bener banget, cuma punya gue nambah dikit gitu, 7 + 3 jam atau kadang-kadang nambahnya 4 jam, jadi mandi pagi gue jatuh jam 10, sesuai tanggal kelahiran gue (ga nyambung). Ga apa-apa sih, lagian kalo gue mandi pagi banget juga ntar kulit gue cepet kering, daerah kita kan termasuk daerah tropis. Huuuh..kebanyakan argumen gue, mencoba mengalihkan perhatian biar ga ngebahas kedodolan gue.
Pagi ini gue ga terlalu banyak ngulet, dan sifat kebo gue lagi rada mendingan. Bangun gue hari ntu termasuk pagi sebenernya, soalnya walaupun gue masih ngantuk, gue udah sempet sarapan dengan binal, dengerin musik trus nyanyi-nyanyi ga jelas, udah ngempetin liat kartun + acara gosip ibu-ibu juga. Jadi pas gue masuk kamar mandi, tau ga lo?? Gue menemukan Britney Spears lagi ee. Buset!! Gue boong. Biasa aja sih.
Pertama gue buka baju dengan gaya molek gue. *buat cowo, gue minta lo pade jangan pada ngebayangin, cewe sih gapapa.
Gue kedipkan sebelah mata gue, padahal mah picek.
Gue buka celana, buka celana lagi, buka celana lagi, buka lagi, buka lagi. Banyak banget?? Ini salah satu langkah gue untuk menjaga keperjakaan. :D hahahaaaaa
Akhirnya gue buka celana dalem gue, dan...
"WOOW...TIDAAAKKK!! ADA ULER BERBULU!! Gue lari ketakutan keliling komplek."
Becanda deeeeeeeeeeeeng.
Yang ga biasa justru pas gue menggunakan alat-alat mandi gue.
Gue masih bener make sabun, ga gue makan kaya biasanya.
Yang salah adalah pas gue mo keramas, kan harusnya pake shampo, karena kedodolan gue lagi klimaks kayaknya, gue keramas menggunakan clean & clear facial wash yang kata buat nyuci muka. *iklan banget sih... Gila aja, baru aja kemaren2 gue salah ngengunain shampo, gue nyikat gigi pake shampo, emang gigi gue rambut apa. Hhhhmmmmpppp..semuanya berjalan di alam bawah sadar gue.
Kedodolan gue selanjutnya adalah, pas gue berangkat ke kampus. Kaya biasanya gue bawa motor ditenteng, kaya apaaaa gitu? Berasa kuat banget. Maksud gue mengendarai motor. Gue ngebut dijalan, udah ga peduli kentut gue. Semua lewaaaaaatt!! Gue baru akan mengurangi kecepatan atau bisa2 berenti dulu kalo ban gue bocor, motor gue ga idup, nabrak orang/gerobak/mobil orang, gue di palak tilang polisi karena ga pake baju, dan kalo ada cewe aga beningan di pinggir jalan, satu lagi kalo....ada barang dengan harga murah!! Yo wis, mata gue samar2 ngeliat papan harga bertuliskan Rp.2000, gue masih tetep jalan, tapi gue tetep kepikiran. Akhirnya udah sekitar beberapa km meter gue puter balik nyamperin tu tukang dagang sendal. Ga apa-apa kali telat dikit ke kampus demi obral murah.
"iiiiiiiiiihhhhhhhhhh...lucu banget..putih lagi warnanya.."
Tanpa fikir panjang, walaupun gue milih-milih sendal ampe dagangannya acak-acakan, gue langsung beli sepasang. Dengan hati riang gembira, gue masukin tu plastik warna item berisi sendal putih di tas gue.
Kedodolan gue terkuak pas gue pulang dari kampus. Ceritanya gue sengaja mo ngeliatin tu sendal depan abang2 gue yang lagi pada nonton TV.
Gue: "Asiiikk, gue punya sendal baru" (sembari ngeluarin tu sendal)
Abang2 gue yang lagi pada nonton TV: "........."(ngeliatin gue dengan muka memelas meunggu kehadiran sendal baru gue dari tas)
pas gue keluarin...
Gue: "...................Haaahh, koq kiri dua2nya??Perasaan tadi gue bener deh..."
Abang2 gue yang lagi pada nonton TV: "........."(kali ini wajahnya jadi sangar, kaya mo makan gue mentah2 kayak kudapan).
Gue: "heheeee......"
Abang2 gue yang lagi pada nonton TV: "........."

Update foto ade bayi gue
Ada temen gue yang testi di friendster gue, isinya kira2 kaya gini:

06/13/2008 11:54 am
"walaupun Terong,ijo lagi,tp sexy kan??gile,tiap hr ktmu pk testy2an jg..he68.Ndgs,gw cp bgt ni..tp sumpah,Dufan ENAK BANGETT!!kpn lg qt ksana,cuy??btw,maw dunx liad ade bayi lo..pasti lbh ckp drpd kknya..lo kan buluk..he68"

06/16/2008 11:57 am
"ha68.spiderman dr Hongkong??ha68.gile,kpn lg qt menggila d Dufan??c Arthur ngajakin gw..brg u??foto ade bayi lo..WAJIB!!pasti lbh bgs drpd abangnya yg mirip babi ngesot..ha68.ajak2 gw casting nya.."

*mengenai hal buruk tentang gue di testi yang gue pajang di atas, itu semuanya: pitnah!!

Sekalian dulu kan gue juga sempet janji mo nampilin foto ade bayi gue di postingan gue yang disini, karena gue baru dapet foto barunya dari bokap kemaren pas pulang, nah sekarang gue pajang ni fotonya.

















ngeliatin si zaenal yang berwajah aneh

Sumpah, pas gue dapet foto ini gue ketawa-ketawa. Si Tasya sekarang matanya udah keliatan, dulu pas gue liat di hpnya bokap, dia tu kaya mongolia banget, mata sipiiiiiittt, pipi tembem. Sekarang matanya belo, item, tajem. Gue demen tuh. Yang bikin gue ngakak lagi foto yang satunya, dia tu kaya ketakutan banget di foto. Gue yakin seyakin yakinnya ni foto hasil karya si Zaenal, ade pertama gue yang jalu, gue juga pesimis kalo si Tasya yang segitu cakepnya kaya gue bisa ga pede gitu. Dugaan gue adalah si Tasya amat sangat ketakutan ama penampakan si Zaenal. "Sabarlah kau Zaenal, terimalah takdirmu. Segimanapun lo sekarang, lo masih tetep ade gue koq." :)
O iya, gue juga lagi suka banget ama video klipnya Nelly Furtado yang judulnya Say It Right. Gue ampe dengerin ni lagu belasan kali. Apalagi pas liriknya yang ini:
....
Oh, you don't mean no-nothing at all to me
No, you don't mean no-nothing at all to me
But, you got what it takes to set me free
Oh, you could mean e-everything to me

....
Warning: Jangan lo pikir tu lirik kaya liriknya kucing garong. NGGA!!

June 13, 2008

Thursday @ DuFan

Pertama, gue merasa amat sangat bersyukur banget dengan mulai pulihnya tubuh gue yang kemaren udah sempet kaya spiderman. Btw, kemaren gue terkena bencana alam terdahsyat yang menyerang jiwa dan tubuh gue yang molek dan mengundang nafsu birahi. Dan salah satu korbannya adalah gue. (dengan bangganya).

Kemaren, tepatnya hari kamis, karena gue tau sekarang hari jum'at. Gue, Claudya/Ody/si Terong Ijo, ama Randy memutuskan untuk menangis mengisi waktu liburan panjang yang pernah ada di kampus gue, waktunya lumayan lama dibanding dengan waktu gue semedi di toilet, yaitu sekitar 24 jam. sehari dong?? Ya begitulah. :D heheee..

Kali ini sesuai dengan kesepakatan dalam rapat yang gue pimpin sendiri kemaren di kantek sembari makan dengan penuh kebinalan, dan dengan ikut disahkan pula oleh beberapa pedagang setempat, akhirnya kita memutuskan mengisi liburan kali ini ke Dufan. Let's begin.

Ntah kenapa dipikiran gue, dufan itu kesannya jorok banget. Didukung dengan otak yang brilian, gue rasa, dufan ga cuma di artiin sebagai dunia fantasi, tapi lebih cocok lagi kalo dibilang Dunia Fantat (kesannya maksa banget). Lu aja yang jorok!!
Eits..eits..eits...santai mamet. Gue kan blom selese. Lagian kenapa kalo ke dufan, selalu aja pemandangan pertama kali yang gue liat adalah sang Badut (badan gendut), makhluk yang satu ini memusatkan perhatiannya pada tiga titit titik, yaitu kepala, badan dan pantat. Dan yang sering jadi perhatian gue sebagai cowo tulen, gue lebih merhatiin pantat. Padahal gue adalah tipe orang yang ga suka pantat, apalagi dipantatin. Misalnya, gue ga suka makanan kaya pantat ayam, kalo ga suka kalo lagi jalan dipatatin ama mobil, makanya gue lebih milih buat nyiap tu mobil dari kiri kanan walaupun akhirnya lebih sering nabrak gerobak orang+orangnya di pinggir jalan. Cuih...najis!! Amit amit, mendingan dikasih cewe 20, gue bakal suruh ni cewe-cewe jadi badut, dan tiap minggu mereka mesti ngasih duit ke gue, dengan gitu gue akan cepet kaya dan dipanggil Bandar Badut.
Kembali ke masalah dunia fantat, gue juga mikir kenapa yang digedein itu selalu bagian yang tadi gue bilang. Apa mereka yang didalem menderita hidrosefalus, atau busung lapar, atau jangan-jangan mereka penderita ambeien seumur hidup (jangan deh). Gue masih baik, jadi gue lebih berpikiran kenapa pantatnya pada gede dan ssstttt...sedikit info juga nih buat kalian-kalian, kenapa pantat badut gede?? karena disana terdapat tabung pembuangan kentut+ee-nya sang badut. :D hahahaaaa.. Bayangin aja, kalo sang badut mo kentut atau yang lebih kejamnya lagi pas mo ee, mana berat pake kostum, kepala apalagi, serasa ngangkat besi 5 ton, mana banyak yang mo di foto ama si badut, gimana kalo pas ntar difoto kentut.
"Ayo, siap-siap....1...2...3....senyumnya...."
"Duuuuuuuuuutt...." masih mending kalo rasa kentutnya sari anggur, atau orange, kan seger tuh, gimana kalo kentutnya bau telur busuk. Nah, kan ga enak banget. Makanya didalem selalu disediakan tabung kentut anti bocor (karena kalo bocor, yang di dalem pingsan) dilapisi teknologi silent biar suara kentutnya ga kedengeran. Cocok juga dipakai oleh orang yang hobinya kentut.

Jadi berbicara jauh tentang kentut, maklum aja. Pengalaman mengajariku semuanya :D.

Balik lagi ke dufan, (kapan nyampenya). Uppss..iya, kita bertiga berangkat bareng pake mobilnya Ody, yang lebih mengharukan lagi Ody yang bawa mobil lagi bukan kita-kita sebagai cowo. Kesannya Ody kuat banget ya, bisa bawa mobil gitu, kaya Hulk. *Bodoh*
Ga lama, sebernya lama sih, karena kalo gue ceritain semuanya gue ga bakalan nyampe dufan. Jadi ceritanya kita udah nyampe dufan nich. Udah kita parkirin mobil, kita duduk-duduk di depan tempat beli tiket dengan perasaan gelisah (geli-geli basah) pengen makan (kita be-3 blom ada yang makan pagi soalnya). Karena emang tiketnya belom buka, bukanya jam 10-an gitu. Makin lama, makhluk yang dateng makin banyak, makin banyak, banyak dan banyak lagi. Perasaan ini bukan hari minggu deh. Berkat kesetiaan kita menunggu di mulut pintu sedari tadi, akhirnya kita mendapatkan tiket dengan penuh riang gembira sambil jingkrak-jingkrak kaya kuda kelaperan.
Penderitaan kita belom berakhir ampe situ aja, lagian dufannya sendiri kan baru buka jam 11-an, yang jadi fokus utama kita sekarang ini adalah bagaimana caranya mengisi perut. Nyari makanan sana sini ga ada. Kita tanya-tanya tukang sapu, malah di suruh keluar ancol dulu trus balik lagi, berdiri diri sembari nyengir di depan starbuck, ga kenyang-kenyang. Wajah kita mulai keliatan binal dan ganas, kita ga mungkin makan badut kodok yang joget-joget diiringi musiknya Maroon 5, gue juga ga mungkin makan anak-anak atau ibu-ibu yang ada disana. Saat itu kita bertiga mulai berpikir untuk makan salah satu diantara kita, gue ngeliat Ody udah kata steak, tapi rupanya eh rupanya, ody & randy punya maksud baik, mereka be-2 berniat mo makan gue. TIDAAAAAAAAKKKK. GUE BLOM KAWIN!! Yang ada kita cuma bisa minum-minum gitu aja kaya ikan. Secara isi tas gue tu cuma minuman-minuman botol aja.

Teng, teng, teng, jam 11 udah tiba, kita yang udah ngantri dari tadi akhirnya mulai lega. Sebelum akhirnya kita masuk, pertama-tama kaya biasanya kita mesti di cap di lengan, di leher atau bisa juga di pantat, kaya banteng pake besi panas, biar di dalem kita ga dikejar-kejar ama satpam karena dengan suksesnya berhasil masuk lewat tanah (mirip tikus tanah).
Pas di dalem, kalo orang-orang pada teriak-teriak kegirangan, lari sana sini nyari wahana pertama yang akan mereka binasakan, kita be-3 beda (mbe & kuda), kita lebih mencari tempat makan. Dan akhirnya kita pun menemukan satu yang emang paling deket, peduli amat yang penting gue ga salah masuk. Kebetulan banget, tempat makan kita ini deket ama toilet, untung aja walaupun mata gue suka salah kaprah, mo makan malah masuk toilet, kali ini perut gue yang megang kendali. Jadi gue ga bakalan salah. Kita mesen makanan, eh katanya blom di masak, maklum sih baru-baru buka kan, akhirnya kita makan yang ada aja.(ga termasuk kursi+meja atau mba-mba'nya yang kita makan). Kita be-3 makan dengan penuh kebiadaban, bayangin aja, randy makan tu lebih cepet dari pesawat yang mo lepas landas, kurang dari semenit, dia udah kelar dan piring udah kembali bersih, gue baru makan berapa suap, apalai ody, dia baru megang sendok.

Selese makan, kita langsung berkelana mencari wahana pertama yang akan kita rusak naiki. Dengan perasaan yang terus menggerutu karena makannya tadi kurang banget. Jujur, gue perlu 3 kali lipat dari makanan yang tadi gue pesen untuk memuaskan nafsu birahi gue. Wahana yang pertama yang beruntung kita naikin adalah Bianglala, kata gue si ini solusi efektif biar makanan yang baru aja kira makan dicerna dengan sempurna. Gue ga mau langsung naek halilintar terus gue muntahin lagi tu makanan. Sayang banget, mahal. Alasan lain kanapa gue naik ini duluan adalah selain pergerakannya yang cuma muter-muter aja dengan santainya, kita juga bisa ngeliat jakarta dari atas, berharap liat orang yang lagi ganti baju di apartemen yang tinggi, atau berharap ngeliat dewi persik berkeliaran di ancol. Abis gue diputer2 ga jelas, untuk kedua kalinya gue diputer2 lagi, kali ini sedikit lebih ekstrim, gue naek permaenan berbentuk burung elang. Gue duduk, eh taunya diputer2 ampe ketinggian gitu. Terang aja, selain gue enek banget, mo muntah juga, karena tadi gue baru abis makan, gue jadi laper lagi. Jadinya mampir lagi ke McD situ, syukurlah perut gue terselamatkan. Begitulah kiranya garis besar acara gue disini, kalo gue pikir2 sih lebih mirip acara kuliner, gue lebih mencari bahan makanan kaya Bondan Winarno. Setiap kali gue makan, gue pasti bilang: "Emmmm...ma'nyuuuusss, basonya itu lho bulat-bulat..bumbunya juga khas banget..."
"Emmmm...dahsyat, beef-nya itu lho enak tenaaaann..cocok ama rotinya campur mayones..."
........
Yang jelas orang ini kelaparan.
........










bukan maen petak umpet lho ini...

Ntah kenapa dari semenjak gue kecil ampe sekarang gue nongol lagi ke dufan, yang awalnya gue ke dufan blom berani naik halilintar dan lebih seneng keliling istana boneka ampe 2 kali berturut-turut dan rela ngantri panjang, permainannya tu ga ada yang aneh, semuanya didominasi oleh permainan yang muter2 ga jelas. Mulai dari bianglala yang tadi gue bilang, pontang panting, halilintar, kincir angin, gajah-gajahan, poci-pocian, dan apa namanya lagi gue ga tau, sampai edisi terbarunya Tornado, semuanya memiliki satu ciri khas, MUTER-MUTER. Bicara mengenai tornado yang satu ini, sebenernya gue dari awal pengen banget naek ni permaenan, berpuluh-puluh kali gue ngajak mereka bedua naik ntu. Tapi mereka selalu bilang: "Jangan, gue ga mau!! Gue masih pengen idup Nandang, lo aja deh." Serem banget. Iye sih menurut kabar yang beredar, beberapa bulan silam, saking sarafnya ni wahana, dengan suksesnya sudah berhasil menelan nyawa. iiiiihhhhh....ga banget. Makin aja gue pengen nyoba. Akhirnya setelah melakukan penelitian disertai pemikiran yang matang selama 7 tahun 2 bulan 5 hari, gue memutuskan untuk MENCOBA sang TORNADO. Walaupun gue udah ngelakuin beberapa peregangan, ampe senam aerobik gue jabanin, biar lebih rilex. Gue masih aja gemeteran, termasuk lutut gue, gue senderin di pager pembatas, pager pembatasnya ikut gemeteran, gue senerin di pot bunga, pot bunganya ikut gemeteran juga. Ketakutan gue juga makin terasa kala gue memutuskan untuk nyoba permainan ini, trus si Terong ama Randy tiba-tiba meluk gue, kaya mo perpisahan gitu, kesannya mereka ketemu gue buat terakhir kalinya. Sadis!! kalo kata Afgan.

Permainan ini ga perlu ngantri panjang kaya Extreme Log atau permainan lainnya. Gue langsung bisa duduk dengan penuh kecemasan. Gue liat angkanya, syukurlah bukan angka 13, angka yang kata orang angker. Gue mikirin dimana si orang yang pernah jadi korban duduk, apa di tempat yang gue dudukin. Gue juga inget nasihat om-om yang barengan gue naek bianglala, katanya kita bakalan muntah kalo abis naek ini. Perasaan gue was was, pengen pipis, pengen telanjang karena keringat becucuran, pengen makan juga, gue laper lagi. Untung aja yang bikin gue semangat kali ini adalah dengan adanya dua cewe cuaemmm di sebelah kiri kanan gue. asiiiikkk :D heheee
Gue liat ke depan di luar arena, entah kenapa gue ngeliat si Terong & Randy begitu riang gembiranya melihat gue duduk di kursi no 16 yang bentar lagi ready sembari buat rekaman video gue. Gue ngerasa jadi kelinci percobaan. Wah biadab nih orang. Mo berontak, terus makan mereka idup-idup, gue ga berdaya, gue udah terkunci. Relain aja deh.
Operator: "Siap semuanya????!!" tiba-tiba kedengeran operatornya ngomong.
Gue: ...
...
GYAAAAAAAAAAAAAAA....
TIDAAAAAAAAAAAKKKK....
BLOM KAWIIINNN MAAKK....
PENGEN MAKAN................
WUEEEKK...WUEKK....
PENGEN MUNTAAAAHHHH....
...
Ga segitunya kaleeeeeeee...biasa aja tuh. Setelah gue di jungkir balik, di diemin mujur di angkasa dengan kepala dibawah, di puteeeerrrr lagi. Akhirnya pas gue turun... gue rada2 linglung tapi sok tegar :D hahaaa. Bodo amat lah, fotonya juga ga gue ambil, gue ga mau ngeliat penderitaan gue yang mendalam.









tempat gue disiksa abis-abisan

Untuk merayakan keberhasilan gue naik tornado, kita makan bareng di bonanza. "Emmmm...ma'nyuuuusss, ayam bakarnya itu lho...gurih trus masih panas2, cocok dimakan ama sambel yang dibuat dengan campuran semut, di kasih upil ijo..." *wueeekkkkk....
Hmmmmpps...cape banget gila. Kita balik ke parkiran pas udah sore, kaki udah kaya kaki gajah, nyeri banget, makanya pas tadi kita balik, kita berjalan tanpa alas kaki di dalem. Bodo.
Terus kita muter2 dulu di pantainya, sebelum akhirnya kita cabut.
Sumpah, jalanan macet banget. Cocok buat tidur.

NB: Kalo ga siap mental, gue saranin jangan naik tornado deh, kaya gue. Pas nyampe rumah, gue langsung dapet pertolongan pertama, gue dikerok abis-abisan. Punggung gue merah-merah keiteman kaya spiderman. Sungguh menyakitkan.

June 4, 2008

Dimana Rambutku

Ini tentang rambut baru gue. :D heheheee.. ga penting sih sebenernya.
Berawal dari sebuah titik, kemudian membentuk bulatan, dari sana tumbuh bulu-bulu hitam nan lebat, hayo...apa coba?? Bener banget (nanya sendiri: sapa yang jawab?mulai aneh...). Jawabannya pala gue. Jangan mikir yang ngga2 lho. Apalagi nyangka kalo maksudnya tadi gue tu monyet. Amit2. Nyebut...nyebut...
Akhir-akhir ini pikiran gue emang aga kacau, banyak pikiran ini itu. Mikirin gimana gue besok, apa masih mirip kaya gue yang sekarang? apa gue masih bisa ketawa? apa masih bisa ngutang di warteg? apa masih bisa pipis tanpa keluar aer'y biar hemat air minum? mikirin tugas kuliah yang bentar lagi menghadang (kaya penjahat aja), kepikiran dosen udah ada depan gue. Hmmmmppp. Akhirnya gue mutusin motong rambut lagi aja deh. Apaaaaaa....coba??
Buat gue, kalo lagi mumet gini, salah satu caranya biar bisa ilang yaitu dengan mendesain ulang tatanan rambut gue. :D hihihii Setelah gue kemaren motong rambut gue model kaya tempurung kelapa, kali ini gue mo motong rambut gue kaya sebelumnya sebelumnya lagi. Masih inget kan postingan gue yang di sini.
Selain meniru desain yang dulu, kali ini aga sedikit beda, gue kasih dua garis di pinggir kiri & kanan, kalo kata orang sih di skin gitu. Jangan terlalu penasaran, efeknya sangat membahayakan. Ga tau deh sekarang efeknya kaya gimana. Dan ternyata...
Balik dari barber shop, orang-orang dijalan mulai pada ngeliati gue. Setidaknya gue jadi kaya perhatian utama gitu. Gue sih berpikir kalo mereka nyangka gue Didi element. Gue jadi ga enak ati nih. Tapi ternyata dugaan gue salah. Ini dibuktikan pas gue nyampe, trus gue makan ke warteg yang bisa gue utangin. Tiba-tiba anak2 dateng, dan dengan cerianya mereka bilang: "Orang gila...orang gila..."
Nasib, nasib. Ga solider juga ternyata punya temen2 anak kecil. Yang bilang gitu juga temen gue, si Daren ama si Firda terutama. :( FYI:temen2 anak kecil gue banyak lho. Gue sih makan aja dengan tenang, selain karena emang laper banget, gue juga ga mau banyak opini, takut ga boleh ngutang lagi. Jujur, gue pasti ngutang malem ini. Belom lagi si mpok pemilik warteg yang nanya2 kenapa pala gue digituin. Gue jawab aja dengan tenang. "Biar ga terlalu banyak cewe yang ngedeketin Mpok, :) hehee ". Padahal mah manaaaaaaaa, satu juga ngga. Gue juga jadi ketakutan dengan penampilan gue yang sekarang beda. Gue takut pas suatu saat ayam pa RT ilang, trus kan pa RT pasti nanya2 orang. "Gimana ciri-cirinya tu orang?". Trus ada yang bilang: "Rambutnya botak, trus yang jelas ada strip 2 di kiri kanan palanya Pa". Dan dengan mudahnya, pa RT bisa nemuin gue. Ngga banget.
Gue semakin heran, emang gimana sih gue sekarang. Benarkah gue udah mirip kaya Eminem? hohoho. Balik ke rumah, pas gue ngaca...gue liat cermin...
"Tidaaaakkk!!!" gue langsung lari terbirit-birit.
Nafas gue mendadak tak beraturan, mendengus kaya kebo ngamuk. Saking takutnya. Gue serasa liat makhluk ganteng aneh di cermin. Mirip-mirip artis luar negeri tuyul. Selang beberapa menit setelah gue di opname di RS (ga segitunya kali), gue baru sadar, kalo yang tadi tu ternyata gue sendiri. Gue bertanya-tanya dalam hati: "Koq, gue jadi nambah ganteng aneh gini ya..Oh Tuhan, berikanlah hamba-Mu ini uang" (ga nyambung). "Dimana rambutku yang indah??Dimana?Dimana?" (amnesia)
Untung aja, nyokap ga tau. Kalo tau..entah apa yang akan terjadi. Beliau ga suka potongan rambut gue kalo tipis gini, apalagi gondrong kaya hutan rimba. Maunya yang middle2 aja. Kalo Bokap sih...paling bilang: "Nih (sembari ngasih duit), beli urea gih, biar cepet tumbuh lagi".
Gue rela-relain di rendem lama di aer, biar cepet tumbuh subur lagi. Besok gue ke kampus gimana ya? Apa temen2 gue ama Dosen bakal ngasih gue duit ga bakalan pada pingsan liat gue? Apa mereka ga akan ampe gangguan jiwa, epilepsi, kanker otak dan sejenisnya? Mana gue masih kudu ke Dephan, gimana ya? pas mereka liat potongan rambut gue, gue bakalan di tembak ga y?Mati dah.
Besoknya, gue ngajar di Dephan lah (sekedar informasi...gue akhir tugas di dephan tanggal 3 juni.. alhamdulillah..horeeee), berangkat ke kampus lah, selalu aja pake penutup kepala (topi). Pas maen bola sih ngga (sekedar informasi lagi, ternyata gue bisa ngegolin dengan indahnya pake sundulan gue :D senengnya...). Kebetulan topi si azay temen gue,belum gue balikin dari kapan taun ampe sekarang. Jadi keliatan dikit doang, ga enak juga sih, berasa gue ga sopan. Sebelum akhirnya, si Terong maksa gue buka tu topi, trus request dari temen2 gue juga di kampus, trus ada dosen juga yang bilang: "iiihhh...lucu.. :-) " (lucu=lutung culun, lutung=sejenis monyet warna item)
Kini...gue buka tu topi, bodo amat lah.