May 28, 2008

Hasrat yang Terpendam

Post kali ini sebenernya point utama dari postingan gue sebelumnya. Cuma, karena gue terlalu asik berkutat dengan nyamuk sang vampire, akhirnya gue mutusin post yang sekarang buat post selantujnya (sekarang yang gue posting)..*bingung.

To the point aja.
Setelah peristiwa pembantaian nyamuk-nyamuk ga jelas yang gue ceritain kemaren. Kan gue jadi ga molor tu ampe pagi, malah nonton film mandarin gitu. Ya..imbasnya....hasrat gue ga bisa terpenuhi. (hasrat buat tidur pules). Sampai waktunya gue berangkat ke Salemba pagi-pagi buta (emang pagi bisa ngeliat ya?? *jangan pada dipikirin lah). Gue ngantuknya setengah mati. Gue tiba salemba sekitar jam 6 pagi gitu. Kayak biasanya aja, salemba tetep aja salemba, setelah ampir 3 bulan ini gue baru bisa ambil kesimpulan, kalo ternyata salemba ga bisa berubah jadi California atau minimal Miami gitu. (ya iya lah...) Yang jelas slalu stay di sepanjang jalan salemba (depan St.Carolus) tiap pagi adalah: penjual bubur, penjual koran, penjual roti, dan aneka makanan berjalan lainnya (maksudnya: pake gerobak). Gue ga habis pikir aja, jelas-jelas di pinggiran di pasang larangan berjualan di sepanjang ni jalan dari pemprov DKI, tapi tetep aja ada yang jualan kaya yang tadi gue bilang. Satu hal yang gue bisa bilang untuk yang biasa berjejer di pinggiran: "Gue salut, mereka sangat kreatif". Soalnya kalo malem lebih parah lagi :D hahahahaa... Mungkin papan larangan ntu akan lebih di anggep kalo di pasang di tengah jalan. (ide gila!)
Walaupun gue ngantuk berat, gue tetep nyempetin buat sarapan, biar ga lemes kalo ntar gue ngajar :D hehee.. Kalo masalah makanan beda. Gue masih bisa bedain koq bubur ama ee segimanapun sayupnya mata gue.

DUBUR.
Eh BUBUR. Sebuah makanan khas sarapan pagi gue kalo lagi gue ke salemba. Terutama dengan harganya yang pas di kantong gue. Cuma dengan Rp.4000 gue udah bisa mendapatkan semangkok Bubur, belom lagi kita bisa nambah. (saledri ama sambelnya doang sih). Ga lama setelah gue makan bubur, gue beli koran, trus gue langsung cabut ke gedung Badiklat tanpa menunggu si Terong (partner gue =Claudya =Ody). Jangan banyak nanya tentang si Terong. Kapan2 gue ceritain deh, ga kuat ngantuk gila nih.
Gue tiba di ruangan khusus dosen. Tanpa pikir panjang, gue langsung ambil posisi, duduk di kusri nan empuk, korannya gue buka, trus gue letakin di meja. Baru gue tidur ampe tiba jam gue ngajar. Ada sesuatu yang janggalkah?? Ooohh..koran? Sengaja sih, bukan karena saking gue pinternya trus gue bisa baca koran sembari mata merem. Ini sebenernya jebakan, biasanya kan orang dephan ada yang ngecek ruangan (ngeliatnya dari pintu doang). Jadi pas ntar ada yang ngecek, dikiranya gue lagi baca koran, kan kesannya lebih profesional tuh, padahal yang ada gue..."TIDUR PULES". :D hiihiiihiii
Rencana gue sukses dengan hasil yang cukup membanggakan. Gue tidur ampe waktunya gue cabut ke lantai 2 gedung Borobudur.
Disini masalah gue ternyata belom kelar. Imbasnya dari gue makan bubur, trus disuguhin teh manis anget ama petugas, yang ada gue malah makin ngantuk aja. Jadi profesi gue sebagai asdos saat ini ngga maksimal. "Maafkan aku Dos.." Mata gue berat bangeeeet, kaya ada gorila banyak banget lagi gelatungan di pelupuk mata gue. Berat banget kan. Gue ga bisa tidur gitu aja, bentar-bentar gue merem, sang Dosen udah manggil-manggil gue. Otak cemerlang gue ga nyerah gitu aja. Gue memaksa otak gue berpikir kerassss.

Berpikir...
Berpikir...
Berpikir...


Alternatif yang gue dapet:
1. Gue minta izin ke dosen buat bisa tidur. Dan gue rasa ga mungkin dan sangat ga mungkin. Gue ga mau ngedapetin CPU udah nempel di muka gue atau gue di paksa jadi prosesor komputer, yang ada komputernya error.
2. Gue keluar gedung sebentar, trus jalan-jalan nyari hotel biar gue bisa tidur. Ntar abis tidur gue balik lagi deh. Tapi gue rasa ga mungkin juga.
Gue nyerah deh, ga da tempat buat gue, mau masuk ruangan praktek juga di kunci. Gue mutusin buat cuci muka biar gue bisa fresh lagi. Ooo...iya, FYI, tempat gue ngajar juga ada toiletnya lho, kalo mo ikutan nyoba tinggal bayar gope aja. :D
Disinilah gue mendapatkan ide brilian. hahahaaaa.. Pas gue buka ntu toilet yang kata gue sih toiletnya rapi, bersih, dan lebih wangi dari pada toilet di pinggiran kali. Akhirnya, gue memutuskan....

GUE TIDUR DENGAN NYAMAN DI DALEM TOILET. *ekstrim.

Tempat gue biasa buang pup, sekarang jadi tempat terindah buat gue.

*Ga gue terusin ah. Aib.

pesan moral:
+ koran bisa juga dijadiin alas buat nampung iler dan buat pulau baru atau alat penyamaran biar bisa tidur.
+ toilet lebih cocok sebagai alternatif tempat tidur sembari ee. (sambil menyelam minum aer = tenggelem)

0 komentar:

Post a Comment