May 13, 2008

Aku or Gue?? *ga penting...

Aku atau Gue??
Sama aja sich keduanya juga.
Mungkin sebagian orang ngerasa aneh, postingan tanggal 12 kemaren. Kata "Aku" koq ga ada, yang ada malah "Gue". Ya inilah kosakata baru yang menghiasi blog page gue. Sebenernya bukan masalah kosakata baru ato bukan, di kehidupan nyata, gue emang lebih sering dan terbiasa menggunakan kata "Gue" sebagai kata ganti orang pertama tunggal (bener ga ya yang gue bilang barusan, sungguh meragukan...). Pertama kali gue mulai ngeblog, gue setia menggunakan kata "Aku" sebagai pengganti gue. Gue pikir, penggunaan "Aku" akan lebih fleksibel untuk semua genre atau kategori apapun di postingan gue, gue juga berpikir, suatu saat blog gue akan berisi tulisan-tulisan argumentalis disamping cerita-cerita tentang diri gue yang ga jelas apalagi dianggap penting. Sedikit coming back ke awal-awal gue ngeblog, sama sekali ga ada rujukan tentang gimana cara gue nulis. Secara gue ga suka nulis banget, apalagi nyatet Biologi yang penuh dengan istilah aneh (ini top 5 pelajaran favorit gue sepanjang masa lho), walaupun pas gue SMP, gue suka nulis puisi, ngumpulin ntu puisi pake diary yang kecewe-cewean banget, atau dikontrak ama guru cuma buat nulis ini itu, ampe SMA, gue juga sering ditunjuk jadi sekretaris yang identik dengan tulis menulis. Orang bilang tulisan gue bagus (katanya) padahal kata gue sendiri sich ngga, lebih mirip cacing kepanasan atau pantat lebah. Ada untungnya juga sich, menurut referensi diary si Gembil yang gue baca, dia pertama suka gue, karena tulisan gue, ga pecaya kan (memang sukar dipercaya), gue juga masih bingung ampe sekarang, dia sebenernya suka ama gue atau tulisan gue waktu zaman dulu ntu. Aaaahh. Udah lewat. Sampai suatu saat berimbas pada status jenis kelamin gue cowo ato cewe (sebelum akhirnya kelas 3 gue jadian ama si Gembil) gara-gara ikut LDKS (kalo ga salah) bagian kesekretariatan, gue cowo satu-satunya waktu ntu dan dengan bangganya duduk di meja paling depan dan menjadi perhatian utama pengajar waktu ntu. Serasa gue paling ganteng. Hahaahaa. Terang aja, cuma gue doang yang ga pake rok. Untungnya gue ga pernah dibeliin rok atau beha ama nyokap. Hhhmmmppp.
Selama gue ngeblog, gue cuma berpegang ama apa yang telah diajarin Bu Ika guru Bahasa Indonesia (tersayang) gue di SMA, walaupun nilai gue ga pernah lewat ampe 101 (saking bodohnya). Beliau juga ga ngajarin kata "Gue" sich, paling-paling kalo lagi kepepet beliau hanya bilang "SIA!!" atau "Maneh" atau "AING" dan ga ampe bilang "Monyet" dengan hanya liat wajah ganteng gue. Inspirasi gue ngeblog sebenernya juga udah lama banget, sejak gue SMA tapi baru terealisasi sekarang pas gue kuliah, ini juga punya misi khusus buat gue. Hidup gue di SMA lebih banyak di lab komputer, jadi ide buat ngeblog emang udah dari kapan taun.

Back to "Aku".
Mungkin penggunaan kata "Aku" disini juga lebih disebabkan rujukan gue yang sedikit dan pengalaman gue dalam bidang publishing tulisan yang minim, jadi gue masih takut buat sedikit lebih bebas mengekspos tulisan gue. Jadi untuk ke depan, gue akan lebih sering menggunakan kata "Gue" dalam blog ini. Ga pa pa, gue cuma ngerasa lebih comfort aja. Gue yang ga suka baca buku tebel, apalagi ga da gambarnya sama sekali, wah...jenuh banget kalo kata Rio Febrian. Gue lebih seneng baca majalah komputer walaupun gue ga ngerti, baca-bacaan humor, komik (bukan obat batuk), dan bacaan yang sedikit aga hot (misalnya: Pisang goreng yang lebih mantap kalo dimakan anget-anget atau Kenapa pantat ayam bisa anget??). Apalagi baca novel kaya si Gembil. Huuuu....
Buku di luar buku yang berkaitan dengan komputer yang pernah gue beli dan baca juga masih bisa diitung jari. Misalnya AKU karya Soemandjaya yang gue beli pas film AADC (Ada Apa Dengan Cecak) lagi booming, gue pengennya kaya Rangga, yang ada malah mirip Serangga, gue baca ni buku ampe ngeden (bukan pengen ee) saking kuatnya penjiwaan gue terhadap isi buku ini (bukunya sekarang dimana ya? dipinjem tapi koq ga balik-balik), cerpen karya Fahri A, novel yang ternyata ceritanya kumpulan cerpen berjudul "PLEASE DON'T GO" yang pernah gue beli buat si Gembil biar dia ga jadi pergi kuliah di Bandung waktu ntu :-) heheee, dan buku menuju kesesatan karya Radith (Babi Ngesot) yang baru gue beli kemaren (besok gue baru tulis resensinya) serta mungkin buku-buku psikologi yang ga pernah tamat gue baca. n_n

0 komentar:

Post a Comment