May 28, 2008

Hasrat yang Terpendam

Post kali ini sebenernya point utama dari postingan gue sebelumnya. Cuma, karena gue terlalu asik berkutat dengan nyamuk sang vampire, akhirnya gue mutusin post yang sekarang buat post selantujnya (sekarang yang gue posting)..*bingung.

To the point aja.
Setelah peristiwa pembantaian nyamuk-nyamuk ga jelas yang gue ceritain kemaren. Kan gue jadi ga molor tu ampe pagi, malah nonton film mandarin gitu. Ya..imbasnya....hasrat gue ga bisa terpenuhi. (hasrat buat tidur pules). Sampai waktunya gue berangkat ke Salemba pagi-pagi buta (emang pagi bisa ngeliat ya?? *jangan pada dipikirin lah). Gue ngantuknya setengah mati. Gue tiba salemba sekitar jam 6 pagi gitu. Kayak biasanya aja, salemba tetep aja salemba, setelah ampir 3 bulan ini gue baru bisa ambil kesimpulan, kalo ternyata salemba ga bisa berubah jadi California atau minimal Miami gitu. (ya iya lah...) Yang jelas slalu stay di sepanjang jalan salemba (depan St.Carolus) tiap pagi adalah: penjual bubur, penjual koran, penjual roti, dan aneka makanan berjalan lainnya (maksudnya: pake gerobak). Gue ga habis pikir aja, jelas-jelas di pinggiran di pasang larangan berjualan di sepanjang ni jalan dari pemprov DKI, tapi tetep aja ada yang jualan kaya yang tadi gue bilang. Satu hal yang gue bisa bilang untuk yang biasa berjejer di pinggiran: "Gue salut, mereka sangat kreatif". Soalnya kalo malem lebih parah lagi :D hahahahaa... Mungkin papan larangan ntu akan lebih di anggep kalo di pasang di tengah jalan. (ide gila!)
Walaupun gue ngantuk berat, gue tetep nyempetin buat sarapan, biar ga lemes kalo ntar gue ngajar :D hehee.. Kalo masalah makanan beda. Gue masih bisa bedain koq bubur ama ee segimanapun sayupnya mata gue.

DUBUR.
Eh BUBUR. Sebuah makanan khas sarapan pagi gue kalo lagi gue ke salemba. Terutama dengan harganya yang pas di kantong gue. Cuma dengan Rp.4000 gue udah bisa mendapatkan semangkok Bubur, belom lagi kita bisa nambah. (saledri ama sambelnya doang sih). Ga lama setelah gue makan bubur, gue beli koran, trus gue langsung cabut ke gedung Badiklat tanpa menunggu si Terong (partner gue =Claudya =Ody). Jangan banyak nanya tentang si Terong. Kapan2 gue ceritain deh, ga kuat ngantuk gila nih.
Gue tiba di ruangan khusus dosen. Tanpa pikir panjang, gue langsung ambil posisi, duduk di kusri nan empuk, korannya gue buka, trus gue letakin di meja. Baru gue tidur ampe tiba jam gue ngajar. Ada sesuatu yang janggalkah?? Ooohh..koran? Sengaja sih, bukan karena saking gue pinternya trus gue bisa baca koran sembari mata merem. Ini sebenernya jebakan, biasanya kan orang dephan ada yang ngecek ruangan (ngeliatnya dari pintu doang). Jadi pas ntar ada yang ngecek, dikiranya gue lagi baca koran, kan kesannya lebih profesional tuh, padahal yang ada gue..."TIDUR PULES". :D hiihiiihiii
Rencana gue sukses dengan hasil yang cukup membanggakan. Gue tidur ampe waktunya gue cabut ke lantai 2 gedung Borobudur.
Disini masalah gue ternyata belom kelar. Imbasnya dari gue makan bubur, trus disuguhin teh manis anget ama petugas, yang ada gue malah makin ngantuk aja. Jadi profesi gue sebagai asdos saat ini ngga maksimal. "Maafkan aku Dos.." Mata gue berat bangeeeet, kaya ada gorila banyak banget lagi gelatungan di pelupuk mata gue. Berat banget kan. Gue ga bisa tidur gitu aja, bentar-bentar gue merem, sang Dosen udah manggil-manggil gue. Otak cemerlang gue ga nyerah gitu aja. Gue memaksa otak gue berpikir kerassss.

Berpikir...
Berpikir...
Berpikir...


Alternatif yang gue dapet:
1. Gue minta izin ke dosen buat bisa tidur. Dan gue rasa ga mungkin dan sangat ga mungkin. Gue ga mau ngedapetin CPU udah nempel di muka gue atau gue di paksa jadi prosesor komputer, yang ada komputernya error.
2. Gue keluar gedung sebentar, trus jalan-jalan nyari hotel biar gue bisa tidur. Ntar abis tidur gue balik lagi deh. Tapi gue rasa ga mungkin juga.
Gue nyerah deh, ga da tempat buat gue, mau masuk ruangan praktek juga di kunci. Gue mutusin buat cuci muka biar gue bisa fresh lagi. Ooo...iya, FYI, tempat gue ngajar juga ada toiletnya lho, kalo mo ikutan nyoba tinggal bayar gope aja. :D
Disinilah gue mendapatkan ide brilian. hahahaaaa.. Pas gue buka ntu toilet yang kata gue sih toiletnya rapi, bersih, dan lebih wangi dari pada toilet di pinggiran kali. Akhirnya, gue memutuskan....

GUE TIDUR DENGAN NYAMAN DI DALEM TOILET. *ekstrim.

Tempat gue biasa buang pup, sekarang jadi tempat terindah buat gue.

*Ga gue terusin ah. Aib.

pesan moral:
+ koran bisa juga dijadiin alas buat nampung iler dan buat pulau baru atau alat penyamaran biar bisa tidur.
+ toilet lebih cocok sebagai alternatif tempat tidur sembari ee. (sambil menyelam minum aer = tenggelem)

May 27, 2008

Nyamuk = Vampire

Kaya biasanya kalo hari ini gue ke Dephan, hal pertama yang mesti gue siapin adalah bagaimana caranya gue bisa bangun pagi biar ga telat. Semua alarm dan segala sesuatu yang mengeluarkan bunyi gue set, termasuk kentut gue, gue set biar keluarnya sekitar jam 04.00 pagi. Ada sekitar 10 alarm, satu alarm aja ga cukup buat bisa bangunin gue. Gue takut sifat kebo gue kambuh.
Parahnya...jam 1 dini hari gue udah bangun (hebat kalo gitu). Gue ngerasa ada yang ngisep darah gue, waktu tu gue belom berani buka mata, gue takut kalo ternyata ada vampire di sebelah gue. Akhirnya, karena takut darah gue abis, gue pelan-pelan buka mata. Dan pas gue balik badan...ARGGGHHHH...(ga segitunya kali), ternyata vampire-nya ga ada, yang ada si Adiet yang setia dengan ngoroknya di samping gue, trus si Mislah yang rajin numpangin kakinya ke tepat di deket muka gue. Buju Buset!! Pantesan gue ngerasa sesak pas gue tidur, tenyata gue ngisep wanginya kaki si Mislah. Wuekk...
Gue semakin penasaran dengan sesuatu yang tadi ngisep darah gue, apa jangan-jangan si Adiet yang kalo malem-malem berubah jadi vampire?? Gue jadi makin waspada aja. Gue liat giginya karena emang mulutnya kebuka (kalo malem dia bernafas 2 kali lipat, udah kaya vakum, ini juga mungkin yang ngebuat jatah Oksigen gue berkurang). Gue liat ternyata normal, taringnya juga ga menjulur panjang dan ga ada darah belepotan. Apa vampire-nya udah kabur, terus terbang kaya di felm-felm?? Gue pengen banget jadi vampire biar bisa terbang kaya Superman (ga nyambung). Gue sempet punya ide buat bisa membudidayakan vampire-vampire. Jangan salah, menurut pemikiran science gue, kita bisa memanfaatkan vampire dalam berbagai hal terutama bidang kedokteran. Vampire ini kita pake dalam acara donor darah masal, cemerlang kan idenya. Apalagi vampire-nya cakep, pasti banyak yang suka ketimbang ngadepin jarum suntik nan mematikan. Vampire dengan taringnya yang panjang juga bisa kita manfaatin buat buka tutup botol minuman, atau bisa pinjem giginya trus kita jadiin castop. :D
Back to sesuatu yang ngisep darah gue.
Setelah berfikir aga lama, gue berkesimpulan kalo yang tadi ngisep darah gue bukan si Adiet atau sang vampire. Lantas apa??Gue jadi semakin bertanya-tanya. (kaya cerita apaaaaaaa gitu).
Selidik punya selidik...tiba-tiba terdengar suara aneh..
"Ngiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiikk...." (*kurang lebih gitu deh suaranya, yang jelas kuping gue jadi ga nyaman)
Gue mikir lagi, alarm gue ga gitu suaranya. Jadi...??
BUSET!!Aku tertipu lagi..(*nyanyi??!)
Dugaan akhrinya jatuh kepada seekor nyamuk kecil nan imut yang lagi patroli terbang sana sini. Pas dia lagi terbang, gue perhatiin sih, dia sempet ngedip-ngedipin matanya ke gue. Alamak..jangan-jangan di demen ama gue, gue takut kalo tenyata nyamuk ini berjenis kelamin cowo juga. Gue liat kaki kanan gue yang mulus. Anjrit!! ada satu lagi ternyata, lagi ngisep darah gue. Disini gue mulai marah, insting gorila gue kumat, gue geplak tu nyamuk yang di kaki gue. Mati dengan mengenaskan, perutanya mengeluarkan banyak darah. Gue teliti ke laboratorium, ternyata benar ini golongan darah B (golongan darah gue). Gue liat lagi di kaki kiri gue, lebih banyak lagi ternyata, gue gelpak-geplak deh semuanya. Kontan aja situasinya jadi kacau, ada yang melarikan diri, ada yang sedotannya ketinggalan, ada juga yang bawa tangki cadangan, ada yang lupa pake celana terus langsung terbang gitu aja ke pipi gue. Gue gampar aja. "GEPLAAAAKKKK!!" Pinter juga ni nyamuk, sebelum dia gue bantai, dia udah mikir gimana caranya biar gue juga sedikit rugi dengan tindakan gue. Terang aja, lumayan sakit kali nampar pipi sendiri. Yang lain jadi pada ngikut triknya nyamuk yang barusan, kalopun mereka udah pada tau kalo mereka-mereka bakal mati. Terjadi pertumpahan darah yang amat sangat tragis. Ada satu nyamuk yang gue liat udah buncit banget, perutnya keliatan transparan penuh dengan darah. Dia coba ngendap-ngendap kabur dari gue, saking kenyangnya, dia udah ga kuat terbang, mo naek angkot, ongkosnya mahal, motornya juga ketinggalan di markasnya dia, akhirnya dia memutuskan jalan kaki. Dengan senyum gaya pembunuh bayaran, gue hadang dia dari depan, tanpa basa basi, gue geplak tu nyamuk, darah bececeran dimana-mana (ga gue isep lagi sih). Puas gue!! Si nyamuk yang terbang patroli mulai riskan dengan sikap gue. Dia mulai ketakutan gitu. Yang ini ga gue bunuh, tinggal gue pelototin aja, dia langsung ngibrit.
Wuiiihhh...cape juga gue. Jadi kaya si Rambo, ngalahin semuanya sendirian. Korbannya banyak, geletakan sana sini.
Mulai saat itu gue ga bisa tidur, gue nyalain aja TV. Maksain merem-merem mata ampe kejang-kejang juga tetep aja ga bisa. Terpaksa gue nonton film mandarin ampe shubuh sembari gue nunggu berangkat pagi ke Salemba.

NB: Mungkin lo pada nanya, kenapa ga pake obat nyamuk aja. It's so simple. Gue ga mau kalo gue pake obat nyamuk lotion, yang ada malah nyamuk makin seneng, udah wangi, trus saking keliatan mengkilap dan halusnya di permukaan kulit gue, mereka nyangka kalo itu tempat bermain. Ada yang maen seluncuran lah, petak umpet, kalo udah cape & haus, tinggal masukin sedotan darahnya ke permukaan kulit gue.
Kenapa juga gue ga pake obat nyamuk semprot. Masalahnya, selain nyamuk-nyamuk sekarang yang pada pinter dan lebih modern, mereka udah pake masker segala, bawa tabung gas kaya mo diving, yang ada kalo gue semprotin tu obat nyamuk, yang pingsan bukan nyamuknya, tapi gue. Gue ga tahan baunya.

May 22, 2008

Gue Lulus!!

'HOREEEE!!'
Akhirnya Quarter Test kali ini gue LULUS lagi. Nilai gue juga nambah. Range antara garis biru ama merah gue juga aga panjangan sekarang. Hahahahahaaaaa :-D
Setengah mati deh gue ngerjain ni soal. Gue gemeteran berkekuatan 7,8 skala richter (jadi kaya gempa). Apalagi sendi lutut gue, udah kaya ga ada ligamennya gitu. Ditambah kelas yang kaya kuburan, hening. Ga ada yang ngomong apalagi ngebolehin kentut. Wajah gue merah menyala, mata gue melotot, lidah gue menjulur. Terus sembari gue menggeram dengan garangnya gue ngomong "Bawain gue kemenyan!!" BUSET!! ini ngerjain soal apa kesurupan.
Gue duduk di tempat yang udah disediain khusus buat gue, di layar monitor udah tampak cover soal tes. Gue teliti bentar, ternyata bener ini tempat gue karena emang udah tertera nama + NIM-nya, dikira gue nama gue berubah jadi Aaron Carter atau Brad Pitt atau sapa gitu yang penting ga jadi Monyet. (ngarep). Well, gue sedikit review aja gimana gue ngerjain soal yang ga berprikesoalan ini. AARGGGGHHH. Gue pengen lari keluar kelas (kabur), sayangnya penjagaan sedikit aga ketat. Gue buka soal pertama...'woooooow..lewat!!' next...*bengong 'ni soal, apa karangan?panjang banget..'..next...garuk-garuk pala (ga ada ketombenya sih, kali aja ada kutu buku)..next..garuk-garuk pantat (nyari inspirasi, biasanya jawaban soal biadab kaya gini keluar dengan sendirinya dari pantat)..next..mulai ketawa-ketawa ga jelas..next..mulut berbusa, tiba-tiba keluar uler..NGGA DENG.. :-) Pertamanya gue ga comfort banget (berasa gue pake rok), lama-kelamaan kan waktunya berkurang, kaya timer bom gitu, sesekali gue izin ke toilet, gue kedinginan bo di dalem terus, bawaannya jadi pengen pipis. Mo celingak celinguk kiri kanan, soalnya ga da yang sama, udah di costumize per orangnya. Jadi kali ini gue memaksa otak manusia gue mikir, dan alhasil...GUE LULUS!! sungguh suatu keajaiban.
Gue sih optimis bisa ngerjain ini soal (cie....) walaupun ada beberapa buku yang belom sempet gue baca (males sich), gue juga terinspirasi dari kemenangan tim bola kesayangan gue Manchester United pas maen di laga final tadi pagi, ampe gue bela-belain ga molor semalem padahal besoknya gue Quarter Test. Untung aja menang. Kalo engga, gue pecat tuh Alex Ferguson (emang gue sapa ya). Jadi, gue juga mesti dan harus bisa naklukin ni soal. SEMANGAT 45 deh!!

Gaji Buta

Alhamdulillah. :-)
Kata pertama pembuka postingan gue hari ini. Pasalnya siang ini gue baru aja di kasih sejumlah duit ama Mba Ratna di ruang Admin kampus gue. Senengnyaaaaaaaaaaaaaaaa :-) . Yang jelas juga beliau ngasih ntu semua bukan tanpa alasan. Ada sesuatu yang akhir-akhir ini jadi kesibukan gue. Bukan karena gue jadi tukang parkir atau sering nyedot WC di kampus pake mulut atau karena gue jadi babi ngepet. Masih inget kan yang postingan gue kemaren-kemeren-kemaren..yang kata gue ke Dephan RI ntu. Yupz, gue juga ga tau jadi asdos (asisten dosa dosen) di kasih duit. Gue sich besyukur aja,secara ntu yang gue harepin :-D hahahahaaaa (ketawanya penjahat).
Walaupun kontraknya blom kelar dan masih kurang beberapa hari lagi aja, tapi duitnya udah di kasih full ama mba Ratna. Gue ga enak juga, secara gue belom kelar kerjanya, tapi semuanya gue terima dengan senang hati. :-D hihihihiiihihiiii
Sempet juga sich gue mikir buat kabur ke Malaysia jadi TKI dan melepaskan diri dari tugas gue, trus gue makan gaji buta. Untung aja gue orangnya baik. Jadi, niat baik gue terpaksa gue batalin.
Nah, sekarang masalah pengalokasiannya gimana??
Tentunya, duit yang gue anggep gaji pertama gue ini akan gue manfaatin semanfaat-manfaatnya. Pengennya sih duit ini gue pake buat beli rumah ato mobil, tapi gue rasa ga bakal cukup. Gue mikir buat umroh, apalagi. Gue juga ga lupa ama temen-temen SMA gue dulu, gue berkhayal mereka semua ada, pengennya gue traktir makan anak-anak sepuasnya, tapi...mereka ga ada ternyata. Syukurlah, duit gue selamat sekali lagi. Gue ga tahan kalo mesti inget cara makannya si Babeh (Iponk) yang bisa stand by ngabisin makanan segitu banyak. Akhirnya gue mutusin duit ini buat:
1. Sebagai kaka yang baik dan ganteng, gue ngasih ade bayi gue Tasya, itung-itung ucapan selamat dateng dari gue udah masuk keluarga yang kejam harmonis. Dari dulu gue udah niat buat beliin dia popok dan baju-baju bayi kalo suatu saat gue dapet duit, inget lagi tragedi shopping ama bokap kemaren di baby & kid store, akhirnya gue mengurungkan niat baik gue. Gue ga bisa bayangin kalo duit gue abis cuma buat beli perlengkapannya dia doang, duit yang bisa belanja buat 3 ampe 4 orang, bisa habis gitu aja dalam waktu kurang dari sejam ama seorang bayi kaya Tasya. TIDAAAAKKK. Gue ngasih dia mentah aja jadinya.
2. Karena gue anak yang berbakti, gue juga ngasih nyokap (gue itung tiga aja dech, termasuk bokap and ade gue Zaenal) hasil dari kerja keras gue (berangkat pagi pulang malem, telanjang pula, yang nyisa tinggal daleman) selama ini.
3. Gue juga ngasih keluarga si Teteh yang udah setia nampung gue kalo balik ke Sawangan.
4. Gue juga ngasih si Bibi yang suka nganterin gue buah-buahan.
5. Gue juga ngasih si Teteh yang satu lagi yang baik banget.
6. Gue juga ngasih paman gue yang setia jadi fashion stylish pribadi gue.
8. Gue juga ngasih Nene yang suka mijitin gue dari kecil.
9. Gue juga ngasih Nene + Kake yang satunya lagi.
10.Gue juga nyisain buat makan bareng ama anak Pinatus yang jadi partner gue selama ini
11.Gue juga pake buat beli buku baru + bayar makan di warteg.
12.ga ada
13.ga ada
14.ga ada juga
15.apalagi ini, cuz duitnya udah abiz :-) he..he..

....
Senengnya gue bisa berbagi dengan orang-orang yang sayang ama gue. Gue ga berharap jadi seorang yang sukses suatu saat dengan melupakan orang-orang yang ada di sekitar gue. Justru gue pengen semua bisa mencicipi walaupun cuma seupil dari hasil kerja gue dan ngeliat mereka semua seneng dengan apa yang gue peroleh. (carilah bahasanya)

May 20, 2008

Dilamar??!!

Gue rasa...ini kabar terdahsyat, terburuk, terjahat, terasi (hwalah...) selama karir gue di bidang penyidikan, kayak detektif gitu lah. Pagi ini gue dikejutkan ama sesuatu yang emang gue rasa sangat mengejutkan, mengingat waktu ntu gue juga baru aja bangun, mata masih belek, samar-samar gitu, liat mouse laptop gue udah kaya liat burger aja (bilang aja laper), hidung gue juga masih ngembang gede, anggota badan gue juga masih pada kaku, ga bisa gerak dech pokoknya, ga mau bangun sich sebenernya, masih setia dengan selimut bau gue yang udah lama ga dicuci. Ga tau juga, akhir-akhir ini gue lebih seneng maen di tempat tidur gue kaya ngulet gitu, tidur-tiduran ga jelas pake bantal pink kesayangan walaupun udah banyak pulau tercipta disana. Terakhir dengan tidak sengaja gue buat pulau yang gue bilang sich mirip-mirip benua Australia gitu. Ya semuanya terlihat eksotis karena setiap pulau yang gue ciptain pasti di desain khusus dan dengan panuh penjiwaan. Hasilnya bisa gue liat pas gue bangun pagi. Tereeeeeetttt!!
Balik lagi ke kabar yang kata gue nyeremin. Pagi ini seperti biasa, Bunda gue tersayang selalu ngebangunin gue dari pagi buta, ayam aja belom bekokok, dia udah ready bangunin gue. Dan alhasil, gue ga bangun. 'nda tu udah bekali-kali miscall hape gue, dengan sigap, gue langsung matiin tu hape. Sesekali terdengar lagi instrumen musiknya Panic!At The Disco yang jadi ringtone hape gue saat ini. Ya..ga jauh beda, gue matiin lagi, tanpa gue lihat cuz mata gue juga masih merem. Tangan gue udah refleks banget buat hal kaya gini, tergerak dengan sendirinya. Ga tau tuch.
Akhirnya, selang beberapa jam, gue mulai bisa hidup tenang di spring bed buluk gue. Si 'nda kayaknya juga udah jera buat bisa bangunin gue pagi ini sebelum akhirnya...tepatnya jam 06.44 WHG (waktu hape gue) gue nerima sms 'nda, dia malah nanya, kenapa susah dibangunin katanya, ya terang aja, 'nda kan di bandung, trus gue di jakarta, jadi mo dibangunin kaya gimana juga tetep aja ga bisa, jangan ampe dech pokoknya..(maksudnya??) gue suka ngebayangin, tiba-tiba aja si 'nda dateng dari bandung pagi-pagi buta banget dan udah ada dihadapan gue, terus bawa aer got di ember gede cuma buat nyiram gue biar gue bangun. Ooooowww..Tidaaaaakkk!!
Di sms-nya ini, 'nda juga sempet menyelipkan hot news yang udah biasa gue update. 'nda bilang sich, katanya si Gembil lagi ada di Sukabumi gitu, ngerayain ultah papanya juga.
Break bentar, sebelum gue lanjutin, gue mo ngucapin:

Met Ultah buat Papanya si Gembil yang keberapa ntah gue ga tau, karena terakhir gue ketemu beliau, gue rasa beliau ga lahir barengan satu tahun ama gue. Yang jelas, gue do'ain segala yang terbaik buat beliau.

Met Ultah juga buat si Kukang (Kakung/Eyang), ga tua-tua banget sich, gue liat giginya juga masih utuh, peot juga engga, body-nya juga oke, cuma jalannya aja yang lelet, lemah gemulai bak (mandi) seorang nene jalan malem-malem di blok-M, dan mungkin vitalitasnya yang udah ga stabil. Kasian kau Eyang. Sabarlah. Suatu saat anakmu ini akan membelikan obat anti kendur khusus buat Eyang.

Terakhir, gue ucapin selamat buat ade gue yang masih bayi. Planning-nya hari ini dia mo ada acara gunting rambut gitu, potong kambing trus selametan, Aqiqah lah, tau kan. "Tasya, maafkan kakakmu yang tak bisa hadir disampingmu dan selalu membuat kau menangis melihat kegantengan sang kakak." :-D Heheee.


Lanjut.

Setelah gue baca, ya gue bales tu sms dengan pulsa gue yang emang udah mepet kaya pantat. Trus 'nda bales lagi...
Kali ini gue catet bener-bener, tepatnya hari selasa tanggal 20 Mei 2008 jam 06.55 WHG, dengan penuh kegembiraan, 'nda bilang...
....
"Rey udah dilamar lho...ama cowo yang ada di fs-nya ntu katanya"
....
....(ga bisa ngomong apa-apa nich ceritanya)
....
GUBRAK!!!
Gue terejut sekejut-kejutnya, gelas serasa pecah (si teteh lagi nyuci piring di dapur), ada suara-suara tembakan gitu, serasa nembak gue terus gue mati karena ternyata organ vital gue yang kena (padahal si Yoga lagi nonton kartun Transformers), jantung gue ga berdenyut, gue ga bisa bernafas (gue tutup idung, ga tahan ama kentut karya cipta gue sendiri), yang jelas ini dalem banget, kaya gali sumur 100 m, sakit banget, berasa gue jatuh dari gedung tinggi, sedih banget, kaya bebek ga dikasih makan 5 hari, paruhnya cemberut, dowernya ampe 10 cm. TERLALU. Gue bingung banget, secara gue masih ga beranjak dari tempat tidur gue. Telentang sembari ngupil ga enak, miring apalagi, tengkurep, gue ga tahan wangi bantal gue, mujur (pantat di atas, kepala tengkurep), yang ada gue kentut.
Akhirnya setelah beberapa jam gue diem kayak onta dehidrasi, gue mutusin jadi homo. (*NGGAK BANGEEEEEETT). Gue rasa sekarang gue cuma bisa ngerelain, rela tapi ga ikhlas apalagi rido, dalem hati gue, gue cuma bisa ngasih selamat aja buat mereka bedua. Impian gue, harapan gue semuanya kandas cuma ampe pagi ini aja. Mungkin pulsa si 'nda juga bakal awet, karena gue ga bakal ngirim seabreg sms lagi cuma buat nanya:
'nda, Ndg kangen ama rey. :-(
gimana dong?
'nda, rey lagi ngapain ya sekarang?
ada kabar terbaru tentang rey ga 'nda?
rey ada dimana ya?
gimana yach kabarnya?
semoga rey baik-baik aja ya 'nda.
rey udah tidur kali yach?
rey pernah inget ga yach ke Ndg????????

....
dll.
....
Hmmmmpppp...gue mo nangis, ga pantes, udah gede ga boleh cengeng, masih pagi juga, ntar aja aga siangan dikit.
Saat-saat kaya gini, apa yang ada di pikiran gue, gue jadi inget kisahnya Siti Nurbaya, gue jadi inget mimpi buruk gue dulu (kapan-kapan gue ceritain dech, kaya film India gitu lah), mimpi gue kemaren-kemaren yang kata gue balikan lagi, gue juga nyesel kenapa gue bisa baca sms 'nda kaya gitu (emang sich, gue ga buta huruf).
Pencarian gue berakhir. Gue makin sadar, dia ga diciptain buat gue, tapi dia kenangan terindah buat gue. Udah ngisi kehidupan gue kurang dari setahun, udah ngisi hati gue seutuhnya (mungkin), udah ngisi inbox hape gue dulu, udah ngisi cerita laporan perjalanan gue pas PKL SMA dulu, udah ngisi pas photo di kamar gue, udah ngisi hard disk laptop gue dengan tulisan-tulisan tentang dia, termasuk memori otak gue yang melekat erat sampai saat ini. Gue bersyukur, sekarang dia udah bisa nyuci pake mesin cuci, sedikit bisa ngerelain hidup tanpa kamar ungunya, ga disuapin ama mamanya lagi kalo makan pagi (ga tau kalo minum obat batuk cair, udah bisa ato blom), udah mulai seneng juga ama mayones di Chicken Fillet.
Segimanapun Josh Groban nyanyi buat gue juga, gue rasa, gue udah bener-bener (ga bener juga sich) GIVE UP sekarang.
Gue lemes.
...
(*blom makan, mo sarapan)

Bangkit Itu...

Hari ini tu tanggal 20 Mei 2008, bertepatan dengan Hari Kebangkitan Nasional. Tepat 100 tahun yang lalu, sekitar tahun 1908 kali ya, bangsa Indonesia mengalami satu titik balik penting dalam perjuangan melawan kolonialisme, yaitu bangkitnya semangat masyarakat Indonesia untuk memperoleh kemerdekaan.
Sumpah, gue terkesan banget ama puisi yang akhir-akhir ini sering muncul di iklan TV (baca:tipi) terkait peringatan 100 tahun Kebangkitan Indonesia yang dibawain ama aktor kawakan Dedy Mizwar dengan improvisasi yang sangat memukau buat gue sendiri.
Ini dia puisi yang kerap ia bawain di sela-sela iklan.

Bangkit Itu… Susah
Susah melihat orang lain susah
Senang melihat orang lain senang

Bangkit itu… Takut
Takut Korupsi
Takut makan yang bukan haknya

Bangkit Itu… Mencuri
Mencuri perhatian dunia dengan Prestasi

Bangkit itu… Marah
Marah bila martabat bangsa dilecehkan

Bangkit itu… Malu
Malu jadi benalu
Malu karena minta melulu

Bangkit itu… Tidak Ada
Tidak ada kata menyerah
Tidak ada kata putus asa

Bangkit itu… Aku
Aku…untuk Indonesiaku

Gile banget kan. Bertepatan dengan moment ini pula, ga cuma BBM yang bisa bangkit harganya yang menyengsarakan motor gue. Gue juga mesti bangkit kayaknya. "Bangkitlah para arwah!!" Eits..gini nih jadinya kebanyakan nonton film Mandarin. Gue mesti bangkit terutama...dari tempat tidur gue sendiri, dan ga boleh kaya Kebo lagi. Gue juga mesti bangkit untuk bisa hidup dengan cara normal gue. Gue ga boleh mikir yang ngga-ngga (mikir gimana caranya buat ayam goreng tanpa ada ayamnya, atau buat ayam yang mirip kucing *STRESS). Bangkit dari keterpurukan gue nerima kabar tadi pagi. Hiks..hiks..

May 18, 2008

Susahnya Gol Gue Diakuin

Sore ini, kaya biasanya gue maen bola ama temen-temen. Yang gue seneng, kali ini gue udah bisa pake kaos latihan adidas ijo tim rival. Dan ternyata ga tanggung-tanggung hari ini, bola lebih milih kaki gue buat masukin gol yang sebelum-sebelumnya kita di KO mulu, nyampai 1 tusuk sate maranggi, 6 gol. Hari ini tim gue lebih unggul setelah sebelumnya kita dateng ke ma Erot biar staminanya ga lemah. Ga banget!!.
Tapi bener, gue bisa masukin 3 gol sekaligus.
Gol pertama: Statusnya ga jelas dan ga diakuin, yang jelas udah masuk ke kubu lawan tapinya kena kaki-kaki penonton yang ada di belakang gawang, jadinya bola mantul ladi ke dalem, dan sama sekali wasit ga liat.
Gol kedua: Gue udah pewe banget bawa tu bola, gue gocek-gocek (kaya iya aja), trus alhasil, gol yang kedua dari gue tercipta. Tapi ternyata..."Triiiiittttt, Offside!!"
hhhmmmmpppp....
Susah banget ternyata ya gol gue bisa diakui dan disahkan UU, ya iya lah. Mesti pake gaya gimana lagi gue, pake gaya Messi udah, masa mesti kaya Alex Ferguson. Walaaahh..berarti gue duduk di pinggir lapangan dong, beliau kan pelatih bukan pemain.
Gol ketiga: Kali ini gue bawa bola penuh dengan kecemasan, takut ga masukin tu bola trus gue ditelanjangin ama temen-temen, trus temen-temen tau kalo ada tahi lalat di pantat gue. WAAAAAAAAAAAAAAAHHHH, jangan berkhayal yang ngga-ngga. Gue pake gaya CR, tapi tetep aja ga nyaman karena ga bisa, ga tau kenapa, mungkin sang penjaga gawang juga liat gue jadi bingung, jadinya bolanya masuk lagi. "GOL,GOL,GOL, GOOOOOLLL!!" Gue lari dengan penuh gaya kaya di catwalk (model dong...) sembari ngikutin pemain-pemain dunia begaya kalo udah masukin gol, yang gue inget waktu ntu ada juga yang suka ngisep jari trus lari-lari. Ya..akhirnya gue memutuskan untuk ngikutin gaya yang ini aja, karena ga mungkin gue buka sepatu dulu, trus gue isep-isep jempol kaki, atau gue koprol trus akhirnya nyungseb. Waktu gue ngemut-ngemut ni jari tangan...
...
Koq asem sich aga asin juga, gue baru nyadar kalo tadi gue ngupil di tengah pertandingan. Tapi peduli amat, yang penting gol gue kali ini sah. Ga percuma juga, istirahat setengah maen tadi, gue ngasih obat biar wasitnya ngantuk. n_n

I Promise Hunny

si Gembil: 'yang kita balikan lagi yuk?'
Gue: 'Iya yang, setuju banget ;-) ntu yang ditungguin koq '
si Gembil: 'Tapi ayang janji yach, ga bakal ngelakuin hal bodoh lagi (ngupil misalnya), dan bakal setia ama Rey'
Gue: 'I promise hunny, pokoknya kalo aku ngelakuin kesalahan kaya dulu, aku berani jamin, kamu boleh ga sayang lagi sama aku seumur hidup, aku akan berusaha jadi lebih baik buat kamu'. (ceritanya romantis banget pokoknya, kaya beauty and debus).
....
Taunya...
Ya Allah, gue belom shalat dzuhur jam 2 gini. Mana jam 4 ntar waktunya maen bola lagi. Yang ada gue kebablasan tidur trus mimpi kaya tadi. Siang bolong gini!! Payah. Ga tau tu mimpi udah episode yang keberapa, yang jelas ceritanya slalu sama dan senengnya gue kaya gimana ga kebayang sebelum akhirnya gue bangun dan baru nyadar kalo tadi tu cuma mimpi ga jelas doang.

May 17, 2008

All Baby Need

Sore ini gue jalan bareng ama bokap, destination-nya sih sebuah baby & kid store gitu di daerah Jakarta Selatan. Akhirnya setelah lebih dari sejam menghadapi macetnya jalanan, kita nyampe di tujuan.
Mulailah insting shopping gue kumat di sini, segala baju yang menurut mata batin gue bagus, gue ambil. Setelah keranjangnya gue rasa penuh, gue baru nyadar kalo gue belom liat harganya, apalagi ukurannya pas ato ngga gue ga tau, cue kan belom liat si Tasya segede gimana, cakep ato ngga kaya kaka-nya ini. Gue cek-cek ntu baju, WAH!! ga seperti yang gue bayangin ternyata, harganya sama kaya gue beli baju di distro. Akhirnya gue nyamperin bokap yang juga lagi nyari-nyari bajunya Tasya.
Gue: "Pa, ini nih dapet banyak banget"
Bokap: (sembari liat-liat baju hasil pencarian gue) "Banyak banget, a, ini sich kegedean"
Gue: "Emang si Tasya segede apaan sih? masa baju segede gini ini kegedean, di pake buat celana dalem gue juga ga muat"
Bokap: "Namanya juga bayi, cari lagi deh baju yang buat bayi umur 0-3 bulan"
Akhirnya gue nyari lagi...
Gue: "Kalo ini gimana?"
Bokap: "Baguuuss, nah itu baru muat kayaknya"
Gue: "Trus?"
Bokap: "Ya udah ambil"
Gue nyari lagi yang seukuran sembari minta persetujuan bokap...
Gue: "Yang ini? Cocok lo kalo dia lagi nyantai"
Bokap: "Boleh"
Gue: "Kalo yang ini dipake kalo cuacanya lagi dingin, gimana?"
Bokap: "Masukiiinn"
Gue: "Yang ini pasti si Tasya seneng, walaupun ujung kakinya ga keliatan karena celananya ga bolong, tapi cocok buat tidur dia, biar dia juga ga masuk angin"
Bokap: :-)
Gue: "Wah ini ni, bagus banget buat dia jalan-jalan, gimana?" (bisa jalan juga belom)
Bokap: "OK juga"
Gue: .....
Gue: .....
Pokoknya, gue kaya di hipnotis gitu, ga sadar ngambil ini itu, dari mulai popok kain, baju bayi, gurita, body suit, celana puff, celana panjang, sarung tangan dan kaki, kain flannel ampe stroller kita ambil. Terakhir gue ngambil baju lagi dan bokap bilang terserah gue aja, yang gue suka, ambil aja. Gue mikir, emang gue yang bakalan make ini semua?. Masa gue kuliah pake popok, sepatu bayi warna pink, trus gue jalan sembari ngemut dot. Ga bisa gue bayangin. Yang ada malah gue mirip kaya hantu. Saatnya nyamperin kasir, dan betapa terkejutnya gue ngeliat jumlah nominal duit yang mesti dikeluarkan buat bayar ntu semua. WOOW, Funtastic!!
Sampai akhirnya gue sadar, gue telah dieksploitasi si Tasya. Kalo gini terus, gue bisa melarat. Jatah makan gue juga bisa di embat Tasya semua. Gue mesti bangkit dan berontak nih. Pertama-tama gue mesti ngajak Zaenal berunding, gue tau dia pasti juga tersisihkan di rumah, cuma karena dia selalu inget kata-kata gue ("Terimalah takdirmu Nak, ini sudah kehendak Tuhan" sembari menepuk pundaknya) jadi dia ga bisa berontak sendirian. Mungkin sementara kita mutusin buat ngadain demo di rumah bulan Agustus ntar. Tapi gue juga udah bisa bayangin, ditengah-tengah perundingan gue ama Nyokap & Tasya, gue udah ngomong panjang lebar, eh Tasya cuma bilang "Oek...oek..oek..". HHHHMMMMMMMMMM.

May 14, 2008

Babi Ngesot


Pertama gue baca buku yang ntah masuk kategori apa.
Gue buka halaman pertama dan pas gue baca...
Mmmmmmhhhh..koq gue jadi mesum-mesum gini. Anjrit!! Gue salah baca, ini buku buat 17 tahun ke bawah.
OK gue salah,ntu buku koleksi kucing peliharaan gue. Buku ini isinya emang mesum banget, bayangin aja begitu bejibunnya gambar-gambar tidak senonoh, ada gajah, kuda, sapi, ayam, babi, bebek, monyet, dan ga ketinggalan termasuk elo (bencanda gila...) Belakangan sich, kucing yang gue kasih ngaran Keti ini udah jenuh jadi kucing, dia ingin nyoba-nyoba buat jadi Tikus.

Ga penting.

HUAHAHAHAHAAAAAA.....
HAHAHAHAHHAHAHAA.....
HIHIHIHIHIHIHIHIIIIHIHIHII.....(jadi ketawanya setan)
Lucu Gila!!
Ini kesan pertama gue baca bukunya Radith, kak Radith :-) he..he.. Gue yang ntah kenapa bisa ampe beli buku ini, gue sendiri ga tau, pulang dari kampus biru gue, serasa ada makhluk gaib yang menuntun gue ke gramed buat beli buku ini. Dan ternyata ini buku salah satunya dari beberapa edisi buku-buku edan menuju kesesatan yang abadi.
Jelas aja, dari cover depannya aja udah bisa ditebak. "Babi Ngesot" makhluk yang menurut gue varian baru klasifikasi jenis setan yang ada. Mungkinkah Babi Ngepet fusion ama Suster Ngesot?? Atau hasil kloning dari keduanya?? Kita baca aja kali ya...
Gue pulang ke rumah, ya iya lah masa ke bantar gebang, mang gue sampah. Sore ntu, waktu gue nyampe, gue ga langsung masuk. Gue diem sejenak di halaman depan sembari baca buku baru yang statusnya diragukan ini.
...
...
Kaya yang tadi gue bilang tuch, ketawa ga abis-abis, keluarga gue ama tetangga yang pada lewat situ heran, perasaan pa RT belom ngumumin ada orang gila baru. "Woi...udah gila kali ya!" Untung aja keluarga gue ga ngirim gue ke RSJ. Ampe malem tiba, trus gue jalan ama temen gue ke mall, gue masih setia bawa buku panduan menjadi babi ngesot ini sana sini, saking cintanya, gue buang gas, pepi sekalin boker, gue masih pegang buku ini erat-erat (bukan erot-erot). Udah kaya pasangan romantis aja. Biar tau kalu elu ngerasain apa yang gue rasa. Satu hati, satu jiwa. Majulah Indonesia!!

Saraf.

Buku ini ternyata lebih komplit kaya minum jamu. Ga cuma kloningan babi ngepet en suster ngesot, buku ini juga nyediain misteri hantu poni, ampe bisnis tuyul. Gue jadi mikir, jangan-jangan penulisnya emang bandar makhluk gaib?!
Saran gue: Orang-orang yang udah baca buku ini, jangan ampe mengikrarkan diri dan ingin menjadi babi ngesot trus beroprasi di PIM. Bertobatlah, dan kembalilah ke jalan yang benar.
Piiiissss...
n_n

May 13, 2008

Aku or Gue?? *ga penting...

Aku atau Gue??
Sama aja sich keduanya juga.
Mungkin sebagian orang ngerasa aneh, postingan tanggal 12 kemaren. Kata "Aku" koq ga ada, yang ada malah "Gue". Ya inilah kosakata baru yang menghiasi blog page gue. Sebenernya bukan masalah kosakata baru ato bukan, di kehidupan nyata, gue emang lebih sering dan terbiasa menggunakan kata "Gue" sebagai kata ganti orang pertama tunggal (bener ga ya yang gue bilang barusan, sungguh meragukan...). Pertama kali gue mulai ngeblog, gue setia menggunakan kata "Aku" sebagai pengganti gue. Gue pikir, penggunaan "Aku" akan lebih fleksibel untuk semua genre atau kategori apapun di postingan gue, gue juga berpikir, suatu saat blog gue akan berisi tulisan-tulisan argumentalis disamping cerita-cerita tentang diri gue yang ga jelas apalagi dianggap penting. Sedikit coming back ke awal-awal gue ngeblog, sama sekali ga ada rujukan tentang gimana cara gue nulis. Secara gue ga suka nulis banget, apalagi nyatet Biologi yang penuh dengan istilah aneh (ini top 5 pelajaran favorit gue sepanjang masa lho), walaupun pas gue SMP, gue suka nulis puisi, ngumpulin ntu puisi pake diary yang kecewe-cewean banget, atau dikontrak ama guru cuma buat nulis ini itu, ampe SMA, gue juga sering ditunjuk jadi sekretaris yang identik dengan tulis menulis. Orang bilang tulisan gue bagus (katanya) padahal kata gue sendiri sich ngga, lebih mirip cacing kepanasan atau pantat lebah. Ada untungnya juga sich, menurut referensi diary si Gembil yang gue baca, dia pertama suka gue, karena tulisan gue, ga pecaya kan (memang sukar dipercaya), gue juga masih bingung ampe sekarang, dia sebenernya suka ama gue atau tulisan gue waktu zaman dulu ntu. Aaaahh. Udah lewat. Sampai suatu saat berimbas pada status jenis kelamin gue cowo ato cewe (sebelum akhirnya kelas 3 gue jadian ama si Gembil) gara-gara ikut LDKS (kalo ga salah) bagian kesekretariatan, gue cowo satu-satunya waktu ntu dan dengan bangganya duduk di meja paling depan dan menjadi perhatian utama pengajar waktu ntu. Serasa gue paling ganteng. Hahaahaa. Terang aja, cuma gue doang yang ga pake rok. Untungnya gue ga pernah dibeliin rok atau beha ama nyokap. Hhhmmmppp.
Selama gue ngeblog, gue cuma berpegang ama apa yang telah diajarin Bu Ika guru Bahasa Indonesia (tersayang) gue di SMA, walaupun nilai gue ga pernah lewat ampe 101 (saking bodohnya). Beliau juga ga ngajarin kata "Gue" sich, paling-paling kalo lagi kepepet beliau hanya bilang "SIA!!" atau "Maneh" atau "AING" dan ga ampe bilang "Monyet" dengan hanya liat wajah ganteng gue. Inspirasi gue ngeblog sebenernya juga udah lama banget, sejak gue SMA tapi baru terealisasi sekarang pas gue kuliah, ini juga punya misi khusus buat gue. Hidup gue di SMA lebih banyak di lab komputer, jadi ide buat ngeblog emang udah dari kapan taun.

Back to "Aku".
Mungkin penggunaan kata "Aku" disini juga lebih disebabkan rujukan gue yang sedikit dan pengalaman gue dalam bidang publishing tulisan yang minim, jadi gue masih takut buat sedikit lebih bebas mengekspos tulisan gue. Jadi untuk ke depan, gue akan lebih sering menggunakan kata "Gue" dalam blog ini. Ga pa pa, gue cuma ngerasa lebih comfort aja. Gue yang ga suka baca buku tebel, apalagi ga da gambarnya sama sekali, wah...jenuh banget kalo kata Rio Febrian. Gue lebih seneng baca majalah komputer walaupun gue ga ngerti, baca-bacaan humor, komik (bukan obat batuk), dan bacaan yang sedikit aga hot (misalnya: Pisang goreng yang lebih mantap kalo dimakan anget-anget atau Kenapa pantat ayam bisa anget??). Apalagi baca novel kaya si Gembil. Huuuu....
Buku di luar buku yang berkaitan dengan komputer yang pernah gue beli dan baca juga masih bisa diitung jari. Misalnya AKU karya Soemandjaya yang gue beli pas film AADC (Ada Apa Dengan Cecak) lagi booming, gue pengennya kaya Rangga, yang ada malah mirip Serangga, gue baca ni buku ampe ngeden (bukan pengen ee) saking kuatnya penjiwaan gue terhadap isi buku ini (bukunya sekarang dimana ya? dipinjem tapi koq ga balik-balik), cerpen karya Fahri A, novel yang ternyata ceritanya kumpulan cerpen berjudul "PLEASE DON'T GO" yang pernah gue beli buat si Gembil biar dia ga jadi pergi kuliah di Bandung waktu ntu :-) heheee, dan buku menuju kesesatan karya Radith (Babi Ngesot) yang baru gue beli kemaren (besok gue baru tulis resensinya) serta mungkin buku-buku psikologi yang ga pernah tamat gue baca. n_n

May 12, 2008

Ada Dia, Gue Ada

Sore ini, Mislah ngajak gue nonton film anyar. Kenapa ga hari minggu kemaren aja? Gue tau sih. Finansial selalu jadi alasan utama. Senin sampai Jum'at kan kesempatan buat nonton orang-orang berkantong bolong kaya gue.
Kali ini Adiet ga ikut, dia masih sibuk kerja. Sebernya kita ninggalin dia, ga tau ini rencananya Mislah atau bukan. Yang jelas gue jadi curiga ama dia, ngajak-ngajak gue nonton bedua gini. iiiiiiiihhhhhhhhhh...suerem!! Walaupun gue tau kalo udah hampir se-RT 05 ini cewe nolak dia. Kasian dikau nak!! Terimalah takdirmu.
Gue ga tau kalo dia jadi mo pindah kiblat, sasarannya sekarang bukan cewe atau tante-tante lagi, kemungkinan cowo juga diembat. Gue ga boleh mikir gitu!!Sadar Nandang!Sadar.
Kita jalan be-dua doang, orang-orang pada bawa gebetanya. Lha...kita??
Kita jalan juga ga kalah mesra. Pegangan tangan, kadang-kadang meluk dia. Iiiiihhh. GA BANGET!!
Orang-orang pada ngeliat dan mungkin berkesimpulan kalo hal ini semakin mengukuhkan dugaan kuat kalo gue homo. Terlebih film yang kita tonton malem ini film romantis-romantisan yang ga cocok banget kalo nonton ama sesama jenis berdua. Padahal gue cowo tulen setulen-tulennya. Emang sich, selepas kisah gue berakhir ama si Gembil, gue suka jalan bareng temen-temen gue (masih sodara gue dan emang cowo semua) T_T.
Ada Dia, Gue Ada.
Jadi kalo Mislah atau Adiet ada, biasanya gue juga ada. Jangan mikir kalo gue tanaman parasit atau ikan remora yang nempel di ikan paus (kalo ga salah). Judul filmnya juga sama "Ada Kamu, Aku Ada"
Dari pada liat film hantu ga jelas, trus berakibat gue ga bisa pipis tengah malem ke WC, lebih baik film ini.
Gue ga mau cerita banyak, yang pasti sebagai apresiator perfilman Indonesia, gue bilang ini film bagus, gue jadi inget filmnya AADC doeloe. Bedanya ga ada Rangga & Cinta di film ini, yang ada Elang ama Harimau, ngga!! Elang ama Stella. Gue ga mau liat samping kiri atau kanan, ga kuat liat cewe ama anjing-anjingnya (so'i gue ga maksud nyolot, ini becandanya anak-anak Betawi...suer...piiiissss...) Kebetulan gw juga bawa monyet! :-D he..he.. damai Mislah, damai...
Yang paling gue inget pas Elang yang diperanin ama Andhika Pratama nyanyi buat Stella (BCL bukan BCA). Gue jadi kepikiran buat nyanyi lagi di hadapan mantan gue si Gembil, kali aja dia mo balikan. :D he..he..
"Anggur merah
Yang selalu memabukan diriku
Anggap...!!
Belum seberapaaaaaaa ~~~
Dahsyatnya..."

Koq jadi dangdut gini...Bodo amat.
Ntar kan dia terhanyut dalam alunan nyanyian gue, truuuuussss dengan ga sadar dia....
...
Meluk gueNgasih gue recehan sembari bilang "Ditabung yach mantan AyangQu, Monyet!!" :)
Belum lagi yang pali gue ga nahan, bagian si Elang kissing ama Stella, terang aja, sapa yang ga pengen. Untung aja gue ga ampe kebawa nafsu, salah-salah Mislah jadi sasaran gue. KIAMAT DUNIA kalo gitu. Yang gue inget sich, terakhir gue kissing ama tutup botol Green Tea. Phew.Phew.. n_n

Ayam Janda

Balik dari kampus...
Adiet: 'Jadi??!"
*Tanpa gue nyadar apa-apa, yang ada dalam benak gue pasti dia nanya 'Jadi nonton ga?'
Gue: 'OK, jadi donk!!'
Adiet: 'Serius lo?!'
Gue: 'Iya, ga biasanya lo gini'
Adiet: 'Tu ayam tetangga udah nunggu lo di penghulu, udah ga nahan pengen kawin ama elu'
Gue: 'Tai!!'
*Kalo lagi saraf gini ni orang. Gue ga kalah gitu aja donk.
Gue: 'Boleh, boleh aja tu Dit, gue mau, sekalian ntar gue beli kondom buat mas kawinnya'
Adiet: 'Bener lo?'
Gue: 'Iya, tapi lo tau sendiri kan, ini perkara ga normal & ga berprikehewanan, jadi gue punya syarat'
Adiet: 'Apaan,cepetan!!'
Gue: 'Hhmmmmmpp..."
Adiet: 'Cepetan, apa aja dech, gue seneng banget, biar cewe-cewe gue ga di samber lagi ama lo'
*Berasa banget gue disini, kaya banyak cewe yang demen aja.

Gue: 'OK, simple aja sich syaratnya'
Adiet: 'Apaaaaaaaaaan?' *dia balik nanya ampe dower cuz a-nya kebanyakan.
Gue: 'Bener??'
Adiet: 'Lama tau ga, apaan? :-) '
Gue: 'Gue setuju kawin siri ama ayam, tapi karena lo temen gue, lo juga tau gue tu orangnya baik ga ama monyet doang, ke elo juga, jadi pas malem pertama ntar...."
Adiet: 'Lo mo pake kondom ntu? Apa mau gue bawain sesajen? Atau lo mo nyewa kandang ayam pa RT?'
Gue: 'Ngga Dit, lo ga usah repot-repot gitu, gue jadi terharu gini, gue jadi ga tega :-( '
Adiet: 'Ga apa-apa kali, gue kan temen lo juga, ga ada salahnya lah bantuin temen :-) '
Gue: 'Bener lo??Deal??'
Adiet: 'Iye...iye..jadi kaya kuis. DEAL!!!'
Gue: 'Gini Dit, ntar pas malem pertama, gue pengen lo duluan yang merawanin ayam ntu OK!!'

Adiet: %*$##^#^@@!())&($^#!!
Gue: 'Napa Dit?Gue udah baik gini coba'
Adiet: 'Bukan gitu, gue ga tau kalo ayam ntu masih perawan atau ngga'
Gue: 'Ya iya..makanya lo cobain!!'
Adiet: 'Gosipnya kan ayam janda dua hari, sebelumnya kan udah kawin ama gajah'

DASAR ANEH. (*kata yang paling gue suka minggu ini)
Tapi gue jadi tau Adiet sebenernya. Dulu gue ngeliat dia abstrak banget, ga tau dia homo atau bukan, ga tau juga kalo ternyata dia udah dari dulu cinta terpendam ke ayam tetangga. n_n

Kartunya Ketelen

Yohooooo..ternyata ga cuma gue aja yang laper malem ini karena blom makan dari tadi siang, ga cuma rakyat indonesia aja yang sekarang lagi mikirin besok makan pake apa gara-gara BBM bakal naik, setau gue makanan pokok rakyat Indonesia bukan solar atau premium sich??Bodo!!
Yang gue masalahin bukan ntu pastinya, ceritanya gini...
Waktu ntu gue jalan bareng, lewat kuburan, terus gue digigit pocong ga jelas.
Weee..ngarang, sori-sori tadi gue inget acara-acara mistis kaya yang dibawain Caroline Zahrie doeloe.
Sebenernya, salah satu sumber penghidupan gue udah ditelen dengen sengaja ama robot yang tak bernyawa.

ATM.

Automatic Teller Machine, *sotoy banget.. kalo gue ga salah, soalnya masalah singkatan-singkatan gitu gue suka kebalik, terakhir gue ditanya ama anak SD pas gue makan di warteg, trus si anak SD nanya "Eh KWH kepanjangannya apa ya kak?". Gue jawab aja nyantai "Kumpulan Waria Homo". Eh taunya ada seseorang ntah cewe atau cowo yang lagi lewat, yang jelas idungnya gede, wajahnya seakan geram ngedengar jawaban gue tadi. Dia ga ngapa-ngapain gue sich, makanya gue tenang aja, sebelum dia muji gue trus bilang "MONYET!!". Langsung aja gue ngaca di cermin, perasaan gue ga cakep-cakep amat kaya monyet, terakhir gue liat monyet, dia lebih banyak bulunya ternyata.
Itu urusan lain.

Balik lagi ke ATM yang dungdung. Gue ga tau kalo ia makan setiap berapa bulan sekali atau berapa tahun sekali, yang gue tau beratur-ratus kali orang masukin kartu ATM-nya, dia selalu muntahin, nolak gitu aja tanpa syarat. Dan malem ini, ini kejadian luar biasa yang pernah gue alamin. Waktu gue mo ngambil duit di ATM ntu, eh duitnya sich keluar. Terus dia nanya "Apakah Anda akan melakukan transaksi lain?" Gue jawab aja "Nggak!!! duit gue abis kalo gitu caranya, gue juga udah laper banget nich, mana tagihan warteg gue ngelonjak!!". Ngga tau kenapa, kartu gue jadi ga dikeluarin. Anjrit!! Gimana nich?? Gue colok-colok aja tu mulutnya, kali aja dia ketulangan trus mau muntahin kartu gue. Gue juga udah klitikin dia, tetep ga mau. Terakhir gue gebuk-gebuk. Mampus lo!!. Akhirnya gue lapor satpam.
Gue: 'Malem Pa'
Satpam: 'Iya, ada yang bisa saya bantu?'
Gue: 'Iya ni Pa...'
Satpam: 'Anaknya ilang yach?'
*Gile aja, masa tampang gue udah kayak bapak2 beranak.
Gue: 'Ngga Pa, ATM saya ketelen!'
Satpam: 'Wah gawat nich'
Gue: 'Emang gawat Pa'
Satpam: 'Udah nyoba minum atau makan apa gitu, trus kamu buang berak?? atau kalo udah parah banget gimana kalo dibawa aja ke Hospital Cinere sini? Operasinya ga mahal koq (sembari liat tampang gue)'
*AAAAAAAAAAHHHHHHHHHHH!!
mmmmmmmmmmmmmmm......ga tau gue lagi panik dia malah telmi, udah stres gue.

Gue: 'Ya Allah Pa, ATM-nya bukan ketelen ama saya. Justru ama mesin ATM di pojok sana!! :-( '
Satpam: 'Oooooooohhh..gitu toh, tenang aja...'
Kita samperin ATM yang tadi, trus Satpam ngelakuin cara yang sama kaya gue tadi, yang paling parah, dia mancing pake kartu SIM-nya dia, dikira mo ada rajia apa.
Akhirnya gue ngerelain tu kartu gue jadi hidangan malemnya dia. Pas gue keluar, eh ada pasangan muda-mudi, Om-om ama Tante-tante (ga muda-mudi lagi sich).
si Tante: 'Kartunya ketelen ya de??'
Gue: 'Iya Tante, emang??'
si Tante: 'Harusnya ga ngambil duit di sini ya Pah' (Sembari ngeliat si Om-nya:suaminya) 'kasian banget' (liat gue)
Gue: 'Maksud Tante??'
si Tante: 'Kemaren tu kita ngambil di sini, dan kartunya sama ketelen, udah rusak nich mesinnya'

Terdiam sejenak...

KENAPA GA NGASIH TAU GUE DARI TADI!!
Biarin aja lah, mesin ATM tu mungkin ngerasa kalo kartu gue lebih berasa, renyah, gurih dan lebih punya taste di banding kartu yang lain. Terang aja, gue nyelipin ntu kartu di pantat. Toh ga bakalan ada yang mau juga tu kartu ATM, saldo terakhir ga lebih cuma buat bayar semesteran gue (lumayan juga) jadi gue biarin aja, sebelum akhirnya gue blokir tengah malem waktu gue pulang. n_n

May 11, 2008

Aware!!!

...............................................
/* Ok...tenang...tenang...
tarik nafas dalem-dalem....
...............................................
...............................................
keluarin pelan-pelan...
...............................................

Nah, sekarang kita buat perjanjian. Kamu udah ga boleh lagi buka-buka fs ntu. Deal??? */
tapi aku takut ga bisa...gimana dunk??kemaren-kemaren aku juga udah janji kan buat ga buka fs ntu lagi??tapi kalo aku kangen gimana??ah...gara-gara Bunda bilang gitu kemaren,,jadi labil lagi kaya dulu...padahal sebulan ini terapi aku juga cukup berhasil, di tiup angin kecil aja langsung goyah.Payaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhh..!!!!! Lagian kalo aku maksain gini, jadi ga efektif juga resultnya.
/* tapi kalo tindak lanjut dari rasa kangen kamu tu malah jadi kaya gini gimana coba??tau sendiri kan??
Aware baby...don't life in your dream for a long time, wake up!!!
Being single???You're not alone*/
OK..aku berusaha buat ga buka fs ntu lagi. Untuk sementara ini, Deal!!
/* ga sementara doank!!!selamanya!!*/
Syukur aja kalo bisa, aku sendiri ga yakin!!!

May 10, 2008

Stupid Dream

Jenuh..panas..waktunya makan siang, tapi yang jelas ga laper, efek makan malem tadi kebanyakan kaleee. :-)
Akhirnya karena kangen ke Bunda, aku gangguin dia aja yang lagi nyetrika. Sebenernya aku tu cuma mo konfirmasi aja, dia bilang kan kemaren-kemaren bakal ngasih tau kabar baik yang mungkin bakal buat Nandang seneng katanya, ga jauh koq topiknya, masih seputar c dia :-) yang sebelumnya tetep ga mau ngasih tau. Aku tanyain lagi, ternyata sekarang nda udah mau ngasih tau. Dan tau ga gimana reaksinya pas orang ini baca smsnya nda???
...
...
*yang jelas seneng bangeeeeeeeeeeeeettttttttt
walaupun..
bisa aja semuanya itu boong..
atau mungkin cuma kabar burung..
...

Tapi aku kan pernah bilang, aku yakin dan sangat yakin kalo aku diciptakan dengan sejuta harapan, sekalipun nyawa tinggal di ujung leher, masih ada harapan untuk hidup. Ini buktinya. Ga tau juga kalo aku aja yang ke GR-an.
Aku boleh seneng dengan kabar ini, tapi mungkin aku juga ga boleh seneng banget dengan kabar hangat yang aku terima. Aku takut perasaan aku sendiri, harapan aku sendiri dan mimpi yang selalu menghiasi setiap detik aku hidup, hanya merupakan angan ga jelas. Mendingan kalo dejavu.
Kebodohan ini muncul lagi kemaren pas aku pulang dari Salemba bareng ama Claudya di mobilnya. Waktu itu Claudya ngasih tau kalo ada mobil bertuliskan FKK UMJ, kontan aja aku girang banget, balik dari Cempaka Putih kali, ada 2 orang dalem mobil itu termasuk ama supirnya. Berkhayal kalo Rey ada di mobil itu, rasanya ga mungkin karena emang bukan. Kita emang ada tepat di belakangnya. Trus bodohnya aku..
Aku tulis sebuah nama, yang ga lain nama dia, pake huruf gede di selebaran kertas. Maksudnya biar orang yang ada di mobil ntu baca, kali aja di salamin :-D he..he.. Eh belum ada di siap, mobilnya belok kanan. :-(
*Aware Nandang, Aware!!!
OK..aku ngerti, ga usah nanya lagi kaya kemaren kalo aku siapanya dia.titik.

May 9, 2008

Dining Delight

Malemnya...
Kubis IV, Workshop Pinatus.
Menjelang maghrib, selese maen bola.
"Nandang mandi duluan gih, kita mo pergi" kata Bang Jali.
Gile..makan-makan nich kayaknya. :-)
Malem ini selepas maghrib aku mesti ke counternya aQualis Fabricare di bilangan Cireundeu, ga jauh sich. Makanya Bang Jali juga ga bawa mobilnya beliau. Kita berangkat ber-4. Aku bareng Ayu, ka Syarief (Manager Pinatus) bareng Bang Jali (Manager aQualis Fabricare) bawa Tiger-nya. Palnning-nya sich kita emang mau buat dokumentasi foto buat ngelengkapin TA-nya Ayu. Sementara yang di tunjuk jadi photographer-nya kali ini ya orang ini. *cie...lagaknya. Selese foto-foto, aku diajakin Bang Jali makan di Soto Bu Tjondro yang udah jadi ikon-nya daerah ntu. Alhamdulillah, secara ni perut laper gile, blom makan dari tadi siang.
...
Di Restonya Bu Tjondro.
Kita duduk di pinggir yang berhadepan langsung ama taman sebelah, kesannya romantis gitu apalagi kalo ada "...". :-D
Ayu duduk ama ka Syarief, aku c ama c Bos :-)
"Pelayan..."
"Nandang pesen apa aja dech.."
ce ileh..aku c ga enak kalo pesen sendiri, makanya aku mempersilahkan bang Jali.
"Ini aja ni, ayam kampung bakar kwali seekor, tulis hayo..." sembari nyuruh aku nulis..
"Trus apalagi terserah pengen apa..."
"Minumnya juga ya..."
...

Hhmmm...yang jelas malem ini aku makan enak. Ma'nyuuuuuuussss.
...
Balik ke workshop, eh lagi pada prepare buat bakar ayam lagi, makin nafsu aja. Jadinya makan malem kali double.

Apaan sich??Ga ngerti

Rencananya hari ini tu aku bareng ama Tony mo ngerjain project lagi di kantek, sembari makan-makan gitu :-D he..he.. taunya ga jadi, cuz dia mesti nganter nyokapnya ke rumah sakit.
Berarti plan of action aku yang pertama failed. Siang ini sich ga kuliah, ada kuliah umum lagi di gedung Dekanat FT UI. Acara yang biasanya berselang 2 atau 3 minggu ini kini mengundang pakar IT expert, Pa Adang apa gitu namanya, lupa lagi, gelarnya juga bederet panjang (inget ya...bukan Pa Nandang, yang ini next generation). Acara yang berlangsung di Ruang Cevron berlangsung mulai dari jam setengah dua ampe jam tigaan. Materinya dalem gila, saking bagusnya, ampe aku aja ga ngerti. Yang ada malah mata ngantuk-ngantuk. Ga jelas buat aku apa yang beliau presentasikan, kalo ga salah sich seputar Semantic Web Service, mungkin emang masih dianggap ga layak konsumsi untuk seorang yang awam macem aku ini. Gimana ga hebat, semasa hidupnya, beliau kontribusikan untuk belajar, nyampe ke Jerman, Bangkok - Thailand, terakhir di Indonsia termasuk di UI, Subhanallah..kapan Nandang bisa gitu :-)
Makanya Bu Bondan me-review ulang purpose-nya beliau tadi. Oo..iya, sempet ngiri juga ama Bu Bondan, beliau baru aja ikut kuliah umunya Bill Gates di JCC. Gile..seneng banget. :-(
Selepas MC nutup acara kali ini, taunya Mba Pidie ngedeketin, dikirain mau apa, eh taunya beliau ngasih tau katanya....
ba didie: "Nandang ikutan ke Dephan kan?"
gw: "Iya Mba, emang???"
ba pidie: "Gini lho, uang buat transportasi udah bisa di ambil di Mba Ratna di ruang Admin bawah"
gw: "Yang boneng (red:bener)??????!! :D"..
"Alhamdulillah..."
ba pidie: "Tapi ntar kasih tau yang lain ya.."
gw: "Beressss... ;-) "

...n_n

so Hard to Leave

Cinta pertama itu akan selalu terkenang sepanjang hidup kamu.
Cinta pertama itu ga akan pernah mati.
Cinta pertama itu bakal susah dilupain sekalipun kamu udah putus ama dia.
Cinta pertama itu........
Cinta pertama itu........
...
...

"First Love Never Dies", kata mutiara dalam sebuah buku yang aku hafal banget dari sejak aku pertama belajar bahasa Inggris.
Begitu banyak argumen yang mengklaim kalo first love kaya tadi. Mungkin emang ga sembarang opini, karena didasarkan pada kenyataan hidup, termasuk mungkin orang ini. It's so hard to tear away this feeling. Tapi yang aku tau ada juga orang yang dengan begitu mudahnya ngelupain seseorang. Kenapa aku ngga???? Whyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyy??!!! Masalah ketulusankah??
Sampai saat ini, kebodohan aku masih mengalir dalam diri aku. Aku pernah takut buat ga bisa sayang ke orang lain selain ke dia ("), aku canggung buat ngedeketin cewe lain selain dia, apa ga ada cewe lain di otak aku selain dia?? SusaHHHHHHnya minta ampun buat bisa ngelupain dia. Ga ada satu hari pun yang aku lewati tanpa ada dia. Mulut aku bisa bicara beda dengan kejujuran yang ada di dalam lubuk hati aku. Aku bisa aja senyum, padahal hati aku nangis. Aku bisa aja so tegar, tapi hati aku ngga. Segala cara udah aku lakuin untuk ini. # Cari kesibukan lain kata orang, udah aku jalanin koq, tapi tetep ngga. # Cari cewe lain aja, kan masih banyak. Iya banyak koq, tapi ga satu pun yang kaya dia. Jangankan jadian, ngedeketin aja buat aku udah merupakan kesalahan, prinsip aku, aku ga mau nyakitin dia. *heeeeeyyy...aku hargain, tapi itu dulu kan, sekarang ini kamu siapanya dia? Itulah bodohnya orang ini. Ga tau gimana. Gitu nyatanya. Bahkan cara yang paling aku anggap BODOH pun udah aku lakuin, dan hasilnya ternyata bertolak belakang.
*ga usah ngarasa kalo penderitaan ini paling WAH buat kamu??
Iya aku akuin koq, masih banyak orang di luar sana yang mungkin jauh lebih menderita lagi dibanding dengan problem aku yang ga ada apa-apanya. Tapi masalah perasaan itu beda. :-)
Aku punya temen, temen deket kuliah aku, cewe, ampe sekarang jadi pengagum ga jelas, bela-belain ini itu cuma buat dia. :-)
Aku punya temen lagi, cewe lagi, namanya Hanna, masih SMA, bentar lagi sich kelar, tinggal nunggu hasil UAN. Dia pernah cerita, sulitnya ngelupain seseorang. Problem-nya sama kaya aku, dan aku sadar juga ada orang lain yang ngalamin hal yang sama. Untuk bisa ngelupain dia, ga sebulan atau dua bulan, lima bulan pun ga bisa. Dan tau gimana dia berjuang buat ini?? Dia ampe umroh ama keluarganya. Extreme kan?? :-) piiiiiissss....!!
Tapi kadang-kadang masih ada juga koq dia. Ga ngelupain sepenuhnya. Jangan untuk ketemu dia langsung, atau nginget dia lewat sesuatu yang emang bisa ngingetin ke dia, hanya dengan ngeliat dia untuk waktu yang sebentar aja, bahkan tanpa dia tau kita ada di sana. Itu rasanya udah seneng banget. Kalo aku bilang rasanya plong baget, O-nya akan sangat banyak. n_n

So Sibuk

Minggu ini...
...
...
*Kemana aja Mas?
...
Diem dulu makanya, baru aja mau ngomong udah maen embat aja.
Gini..
Minggu ini aku tuch sibuk banget. *kayak ia aja.
Beneran..*ga pecaya gw!!
Iya beneran..*laganya...
Anjrit lo, gila aja..*^*%&%&$&@%@%
ce ileh..iye..iye..terserah lo aja. aku tau koq, lo mungkin marah kalo aku udah lama ngunjungin blog ga jelas kaya lo ini. piiiiiiissssss ;-)
*gimana ada efek sampingnya ga?
Kayaknya iya...aku jadi inget lagi ama dia, Claudya, mobilnya tempat aku nebeng pulang suka ngajak sharing masalah cowonya, trus aku juga jadi ikut-ikutan, terlebih pas aku pulang dari Dephan kemaren, aku liat kaya mobil dinas gitu, bertuliskan FKK UMJ. Jadinya aja...
...
...*payah
Sibuknya tu gini:
Pertama: Aku mesti beberapa kali dateng ke Dephan, berangkat pagi buta pulang sore, karena emang kebetulan jadwal aku juga. Biasanya kan ada jeda waktu ama asdos yang lain, ini ma ngga.
Kedua: Pulang juga ga langsung ke rumah, kebetulan motor aku titipin di Pondok Cina, jadi aku mesti ngambil motor dulu ke sana.
Ketiga: Abis ngambil motor aku juga ga langsung pulang, kalo masih kebagian jam kuliah, ya aku kuliah dulu, walaupun hanya sejam atau setengah jam. Belajar dengan keadaan kaya gini. Kalo udah telat banget sich, aku udah ngasih tau Pa Fer sebelumnya. Malemnya kurang tidur, bangun pagi banget lagi, mending kalo ada MU maen, mesti nyiapin buat materi besok di Dephan. *buku kuliahnya gimana? Jangan nanya lagi, itu ma udah biasa.
Keempat: Aku mesti ngerjain project selanjutnya yang, timingny emang sekitar seminggu lebihan lagi, tapi kan mesti ready dari awal. Padahal kemaren baru aja ngerjain project pertama semester ini.
Kelima: Ditengah-tengah aku ngerjain project ini, bolak-balik ke Dephan pula, aku juga mesti bantuin Ayu buat Tugas Akhirnya dia. Bener-benr ribet, tau kan Ayu, masih sodara jauh aku juga, cuma dia kuliahnya beda univ. sekarang udah semester 6, jadi ada TA yang mesti dan wajib dikerjain.
Simpulannya:
Terapi aku ga jalan seminggu lebih ini.
Jadinya...
...
Pagi ini aku bangun jam 6 kurang, kembali ke zaman bodoh aku, mestinya teknik disiplin yang diterapin dalam kegiatan aku ke Dephan bisa jadi motivator buat hari-hari selanjutnya. Bangun jam 3 pagi, mandi, shubuh juga ga jadi subrang. Aku nyadar koq. Tapi, pagi ini aku mulai bisa maen ama sahabat aku yang udah tua, tempat aku cerita, berbagi tentang gimana aku hidup hari ini. Aku bisa maintain dia lagi, bisa dengerin musik lagi. :-)
Pikiran aku juga aga clear, ga kaya kemaren-kemaren yang mesti hafal jalan, takut kelebihan atau malah kurang, body juga pegel-pegel, sekarang bisa aga rilex walaupun beberapa hari ke depan aku mesti ngejalanin tugas aku ke Dephan lagi ampe Juni mendatang, stay di komputernya Ayu, mesti nyiapin buat presentasi project, ngadepin Quarter Test. Apapun itu, aku hanya mohon ama Allah biar aku dikasih kesehatan, kekuatan, dan yang penting keikhlasan dalam setiap langkah gerak aku. n_n

Special Nine

*tau pagi ini tanggal berapa??
Iya aku tau koq, ga usah nginget-ngingetin gini, jangan buat aku sedih lagi, sekarang ini aku udah berusaha buat bisa kuat dan ngga cengeng kaya dulu. Hari ini tanggal 9 Mei, hari dimana besok ade bayi aku Tasya tepat 1 bulan :-) hari dimana akan ada kuliah umum di Dekanat FT, tanggal yang deket ama tanggal 8, tanggal ade pertama aku Zaenal lahir, dan tanggal 10 yang katanya tanggal lahir aku, walaupun bulannya masih jauh buat bisa ngurangin usia.
*ada yang ketinggalan?
OK, fine...ini tanggal jadian aku dulu. Aku ga akan lupa koq, password2 aku juga ga jauh dari tanggal ini, dan ga pernah aku ubah dari dulu, moment-nya juga aku inget terus. Buat apa? ga ada yang spesial koq. Customarily, commonplace and not out of the common. Maybe, I just can back again. Long time ago, my golden era, my big time when I still together with him. But this present day is only epoch. Aku hanya bisa review masa aku dulu, berkhayal, dan hanya hanya bermimpi. Terkadang aku senyum, tertawa, atau bahkan keluar air mata. Ga jelas orang liatnya ini apa, yang tau hanya aku dan hati aku sendiri. Sekarang ga ada yang mesti di rayain, should have been over. But I think this is not an end, I must fight to a finish and fight to the bitter end. :-)
*mang masih ada endearment ke dia?
Ga usah nanya. Atau emang aku mesti kaya Soetrisno Bachir dalam love story-nya beliau???
Terakhir kemaren aku sms Bunda, hampir aja kaya dulu, tapi masih bisa di tolerir koq. Aku cuma nanya ada kabar dari dia atau ngga, dan ternyata ada, katanya dia minta do'anya buat ngadepin UTS. Berfikir sejenak....ko ke aku ngga? *petanyaannya kamu siapanya dia?
...
...
Yang pasti aku cuma bisa ngedo'ain dia semoga diberikan kelancaran dan kemudahan, hanya berharap dan trus positive thinking. n_n

May 8, 2008

Bareng Pa Vincent

Di Salemba 14, Gedung Badiklat Departemen Pertahanan, Ruang Dosen, Morning tea sembari bisik-bisik.
si terong: "Ooo..Pa Vincent ya sekarang"
gw: "Pa Fer kali..."
si terong: "Nandang!! liat makanya.."

...
...
Gile..dosen yang jadi instruktur kali ini Pa Vincent. Mimpi apa semalem??
Harusnya kan Pa Ferdi, fakulti aku sendiri di kampus trus materinya sekarang software jaringan. Koq??
"Acaranya kita sekarang, kita ke Dusit, survei barang" kata pa Yudi.
Hhhmmmmm...Alhamdulillah :-) ga di kelas rupanya.
Beruntung juga jadi bisa kenal ama Pa Vincent :-D
Berangkat jam sepuluhan gitu dari Dephan. Seru gila, kaya study tour, ga tanggung-tanggung ampe 20 orang belum termasuk kita ama orang Dephan lain.
...
Balik ke dephan pas makan siang, kali ini makan ga banyak-banyak banget, jaiman dikit deket Pa Vincent :-D he..he.. Tapi selalu ada aja trik khusus buat ngedapetin makanan penutup yang super lezat. n_n

May 3, 2008

Wedding Ceremony


Paginya Hanna nelpon ampe siang sebelum dzuhur. Ayu sms ngasih tau kalo kita ga jadi berangkat sore, jadinya jam 1 abiz dzuhur. Berangkat kemana sich?? Ngga, kemaren udah wanti-wanti aja buat nganter ke acara nikahan temen SMA-nya dia dulu, ga jauh juga, di Cinere. Akhirnya kita berangkat bareng dari rumah Ayu bareng juga ama Lia (masih temen SMA-nya Ayu) yang udah nunggu dari tadi. Yang nikahan itu ka Mia (temennya juga). Cowonya? Namanya sich ka Aidil. Aku juga ga kenal ama sapa-sapa waktu itu. Yang nikahan kan ka Mia, aku sich cuma nemenin aja. Gimana tuch??
Mulanya sich malu, ngerasa agak canggung gitu, abiz aku kan tau sapa-sapa di sana, temennya Ayu & Lia sich banyakan yang dateng. Ini lah, itu lah. Banyakan sich cewe. Aku masuk aja barengan be-3 ama Lia. Truz ngasih kado, truz ngucapin selamet ama sang mempelai. "Eh ini cowonya yach?" kata ka Mia. Aku cuma senyum aja, truz bilang "Ngga koq, temennya :-) ". "Ya udah, makan gih..".
Akhirnya... :-)
Acaranya? Acaranya kata aku sich lumayan rame juga, pake konsep paduan jawa & betawi gitu. Seperti biasa, hidangan makanan, ampe macem-macem softdrink yang jadi ciri khas betawi.
Ada sesuatu yang kamu inget ga kaitannya ama acara kaya gini?
Hhmmm...aku suka mikir, gimana ntar kalo aku nikah? He..he..
Eh kalo ga salah, Rey suka ama acara orang yang nikahan gini, apalagi karangan bunga-bunga gitu. Terlebih bunga melati. Dia pasti seneng banget. Sama juga kaya....
Hanna, di telpon tadi, dia sempet bilang pengen minta fotoin pengantinnya. :-) Apa emang semua cewe sama, suka gini??
Pas kita mo pamitan, ka Mia minta Photographer-nya buat nge-shoot kita bareng, Aku, ka Aidil, ka Mia, Ayu & Lia. Seneng juga. :-) Aku juga sempet minta foto ka Mia ama ka Aidil, untung aja mau. Aku do'ain dech semoga mereka bedua menjadi keluarga sakinah, mawaddah, warrahmah, saling pecaya satu sama lain, ga selingkuh, & bahagia dunia akhirat. Amin. n_n