April 2, 2008

This is My Privacy

Aku rasa ini hari terakhir. Seperti biasa aku datang ontime, setidaknya beda beberapa jam dengan temen yang blom pada datang dari waktu yang di tetapkan kira-kira pukul 08.00 WIB. Padahal hari ini aku masih harus ngejalanin rawat jalan ke dokter prihal gigi aku, tapi aku respect buat ini, aku ngehargain mereka juga yang udah janjian datang. Kali ini kita ketemuan di Cilandak Mall deket komplek marinir. Udah semuanya kumpul, kita baru ngobrol-ngobrol ngelajutin topik yang kemaren. Mila & ade yang dateng telat, pake acara salah jalan pula tampak ngadaptasiin fokus ama apa yang Ali omongin. Seperti biasa kalo aku bilang, dia itu hebat banget. Dia bisa tau ini dan itu. Dia bisa menggali apa yang ada dalam AQ sebagai "the way of life".
Pembicaraan ini berlangsung lama, dan ga tau kenapa tiba-tiba aku ngerasa ga enak, ntah jenuh karena kelamaan atau apa gitu. Hari ini aku masuk jam 3 sebenarnya. Ody juga udah nelpon-nelpon dari kampus, aku juga lupa kalo hari ini hari terakhir buat konsultasi ISAS, blom lagi ngerjain Exercise 3D pake Query Analysis. Semula aku ga berani ngomong langsung. Jelas aku ngehormatin dia ama yang laen juga. Yang aku harapin, dia bisa ngerti aku, jadwal aku. Tapi, setelah nunggu untuk waktu yang ga semenit dua menit, kayaknya ga direspon. Akhirnya aku ngomong langsung kalo cuma ampe detik ini, aku disini, aku mesti ke kampus dengan segala aktifitas aku. Kesannya, dia malah nahan aku disana, ngekang aku untuk tetap ngikutin apa yang dia bilang. Dan ini dia yang untuk orang awan macem aku kayaknya merupakan suatu hal yang janggal. Apa yang dia bilang dari kemaren, rasanya melenceng. Aku sama sekali ga ada niat buat memperkeruh suasana, ngebuat semuanya ga nyaman atau jadi influence buat yang lain. Ngga, ga sama sekali. Buy the way, daripada aku ninggalin kuliah aku, mendingan aku berangkat aja, walaupun Ali ga ada dan katanya lagi nerima telpon dari temennya dari tadiiii dan udah lama banget..rasanya tadi waktu aku masih be-2 ama dia, dia tetep stay di tempat duduknya, nerima telpon dari siapapun, terserah kesannya orang bilang gimana, aku ga mau berprasangka buruk, coba aja kalo dari tadi Ali ngizinin, mungkin ending-nya juga ga hambar kaya gini. Aku ini orang yang sedikit aga keras dengan pendirian aku sendiri, bener banget apa yang Mila bilang waktu di Citos. Aku punya privacy yang ga mesti orang tau atau aku umbar ga jelas. Prinsipnya, ilmu apa aja yang emang menurut aku ini berguna buat hidup aku, dan dari sapa aja orangnya, kenapa ngga. Tapi mungkin aku ga selamanya "subtle nod" dengan sesuatu. Aku udah ngerasa ga klop ama sikapnya, jus fine, aku ga bisa. Ini mungkin hal kecil buat orang lain, ini mungkin hal yang bisa aja ditinggalin tanpa syarat buat orang lain, dan ini mungkin sesuatu hal yang ga penting-penting banget buat mereka. Tapi ini penting buat aku. Aku ini aku, dan aku kira aku bukan orang lain.
Akhirnya aku pergi, Mila ama ade juga turut serta nganterin ampe depan. Banyak pertanyaan mungkin di hati Mila ataupun ade, kenapa koq bisa gini.
***
Blom beberapa menit aku jalan, tiba-tiba ada sms. Ga tau dari sapa, fokus utama aku waktu itu sampai ke kampus tepat waktu. Aku baru sempet baca smsnya pas udah nyampe gedung Engineering. Ternyata dari Mila. Dia bilang tadi itu dia blom selesai ngomong sama aku dan dia ga bakalan pulang sebelum ketemu ama aku. Ya..pulang kuliah, kita janjian di detos, ga jauh dari tempat aku kuliah. Aku ketemu dia, dia mulai ngomong ini itu dan masih ada hubungannya juga ama yang tadi jadi topik pembicaraan di Cilandak Mall. Aku sich udah nyangka ke arah situ, jadi aku jawab sesuai naluri aku.
Sebenernya aku sendiri ngerasa ga enak ama mereka be-2. Tapi yang buat aku tenang, Mila masih bisa senyum. Oo..iya Mil, aku ga suka dengan ramalan terakhir yang kamu bilang pas kita jalan mo pulang. Semoga tu ga bener. n_n

0 komentar:

Post a Comment