March 25, 2008

drg. is so FearFul



Ini kali ke-3nya aku pergi ke dokter gigi untuk proses routine control gigi aku yang dari dulu bermasalah. Dari sejak aku duduk di bangku SMA, bahkan sejak SMP.. dan lebih mula lagi sejak aku meginjakan kaki di SD.. :-) he...he...
Waktu SD pernah satu kali di ajak ke dokter gigi sama paman aku, hasilnya... 1 gigi aku berhasil di eksekusi.. Darah yang keluar juga banyak banget... Waktu itu aku sendiri ga tau kalo di cabut gigi itu nyakitin... sampai aku ngelanjutin ke SMP, aku ga pernah berani lagi ngelakuin hal ekstrim kaya dulu lagi. Setidaknya ada pepatah yang aku dapet, dan dengan santainya..dalam hati aku bilang.."Pengalaman mengajari aku semuanya..!!" Mungkin bisa di hitung jari berapa kali aku berurusan dengan yang namanya dokter selama aku SMP.. paling ke dokter pas sakit, itu juga di anter nene, karena kebetulan waktu itu aku tinggal ama nene dan udah mulai kepisah ama orang tua sendiri sejak SD..dan itu pun ga ada acara suntik-suntikan ama dokter.. boro-boro disuntik, minum obat aja ga bisa,, selalu dan selalu nyangkut di tenggorokan..dan nene dengan segala perhatiannya selalu memberikan aku pisang kecil untuk menggiring obat yang aku minum masuk ke dalam perut aku..
Teruuusss, pas liburan semester aku pulang ke rumah,kebetulan waktu itu aku sakit..ibu manggil dokter..dokternya dateng ke rumah..yang kebetulan masih saudara aku juga.. Beliau mulai meriksa aku..trus...beliau bilang...
"...Oohh..ini mah kedah di suntik..."kata sang dokter. (sejenak tensi darahku naik...dan yang ada dalam pikiran waktu itu..gimana caranya aku ga jadi berhadapan dengan jarum kecil yang mematikan itu..)
Satu-satunya jalan terakhir..
Aku lari kalang kabut kaya orang yang ga sakit, padahal badan aku sendiri panas dan fisiknya juga sedikit lemas.. Aku lari ga peduliin apapun waktu itu.. lari keluar dari ruang tamu yang akan jadi tempat eksekusi aku sambil nangis-nangis ga mau di suntik.. aku mau lari keluar dari pintu pagar,eh taunya di kunci..akhirnya aku hanya lari keliling rumah ga jelas..trus ibu + dokter itu nyegat aku sana sini..dan...
ya...gitu lah..ga perlu di ceritain..aib..
yang jelas aku dipaksa..dan bokong aku yang jadi korban..
Cerita ini hanya sample dari beberapa pengalaman buruk aku berhadapan dengan seorang dokter.
SMA aku ngelanjutin di Sukabumi, sebuah kota yang sama sekali asing buat aku..padahal kota ini menyimpan sejarah perjalanan Ibu + Ayah. Juga almarhum kake yang dulu emang berasal dari kota ini katanya... :-)
Masih ada sangkut paunya ama sang dokter,, kali ini yang sering jadi masalah adalah gigi geraham aku yang kembali bolong karena pola makan yang ga bener.. gosok gigi juga iya..itu rutin... tapi itu semua juga ga terlepas dari makan cokelat+snack+minuman isotonik+rasa orange+nata de coco yang sering aku beli di warung mang Ujang deket tempat kos, atau di sebuah warung tempat aku liat polisi ngadain razia tiap sore di depan gerbang Gang SMA PGRI, atau di Indomaret R.H Didi Sukardi yang lumayan jauh kalo jalan cuma karena ngerasa ga adil bayar seribu untuk jarak yang begitu dekat kalo pake angkot..
Ya...aku kembali berhadapan dengan sang dokter..biasanya yang nganter waktu itu Mamanya a Rudi ke Puskesmas Gedong Panjang deket SMA aku..dan sama sekali ga pernah di suntik.. :-)he.. atau dianter...atau hanya nganter temen yang ngerasa sakit pas belajar cuma buat survei doang gimana situasi di puske aman atau ngga buat aku.. yang aku inget..terakhir nganter Mas Yoga pas dia sakit gigi..
Pernah juga berniat buat nyabut gigi di puske itu, karena ngerasa hati aku juga udah mentap banget dan ga takut lagi ngadepin sang drg...aku duduk di ruang tunggu, pake tampang so ceria dan kaya ga takut apa-apa waktu itu. Tiba-tiba aku ngedenger suara dari balik ruangan sang drg. yang ternyata itu suara ade kecil, pasien sebelum aku yang nangis pas dicabut giginya. tanpa pikir panjang....
Aku lebih baik ngulurin niat baik aku, sambil ngedap-ngedap kabur biar ga ketauan sang dokter...abisnya..aku ga tega denger ade kecil nangis.. :-0
Hari-hari berjalan seperti biasa..sampai pada akhinya aku sakit lagi.. Kali ini aku mencoba dokter lain...hasilnya : sang dokter menyarankan buat nyabut gigi aku yang bolong...karena ini semua yang nyebabin aku sakit, suka pusing dllLLL.... :-(
Aku coba lagi dokter lain pas aku sakit..yang aku datengin kali ini adalah dr. Pipit deket Indomaret tempat aku belanja ga jelas kaya ibu-ibu kalo lagi ga sadar. aku biasa berangkat abis salat maghrib pake sepeda Oemar Bakri-nya a Rudi -- warisan Pa Yusep.. Ibu dokter ini baik banget..dia juga punya asisten yang dia percaya buat jadi receptionist saat itu. yang kebetulan asistennya itu berasal dari negeri Ciwaru tempat Yosep temen aku tinggal.. aku yang juga terkenal bawel sejak dulu, nyambung banget ngajak ngobrol ama dia..secara aku juga pernah ngadain liburan ke tempatnya dia tinggal.. ini juga sebenernya cuma buat ngebahagiain hati aku biar ga tegang, tetep rilex, dan proses ke tahap pemeriksaan berjalan aga lama :-D
Sampai kita (aku + dokter) saling kenal karena seringnya aku ngunjungin dia untuk urusan kesehatan termasuk dengan urusan-urusan mengenai surat keterangan untuk PMDK aku..aku pun termasuk berhasil untuk tidak menjadi orang yang kudu ngehadepin si jarum kecil.. mulai saat ini juga aku meneliti cara minum obat biar ga nyangkut lagi di tenggorokan,,karena yang ada sekalinya obat itu nyangkut, obat itu harus dengan rela di buang...
penelitian ini juga berhasil..yang pertama aku kasih tau hasilnya itu adalah si 'Nyak.. :-)
Sedikit aku kasih tips dalam minum obat:
1. masukan obat ke dalam mulut..kalo obanya banyak, lebih baik makan satu-satu aja segimanapun kecilnya obat itu. jangan merasa hal yang aneh-aneh kalo obat udah ada dalam mulut..apalagi sempat di rasa-rasa pake lidah..
2. masukan air secukupnya, terserah mau pake air apa yang penting ga ngebahayain...
3. air tadi jangan langsung di teguk..nah..disinilah perlu sedikit strategi..
4. ketika air + obat udah ada dalam mulut,,tarik nafas dalam-dalam...lalu telan kalo kamu, obat + air yang ada dalam mulut udah masing-masing ngerasa comfort..
5. dan obat pun berhasil masuk dan ga akan pernah ada acara nyangkut-nyangkut di tenggorokan.
6. ulangi cara tadi untuk memasukan obat yang lain.. :-)
Begitulah kiranya simpulan yang aku dapet dari penelitian ini..cara ini belum pernah gagal buat aku sampai sekarang.berkat sang dokter juga yang sering ngasih aku obat dan wajib di minum..dr. pipit juga sebenernya nyaranin aku buat nyabut gigi geraham aku yang bermasalah. walaupun aku sendiri selalu nolak..ya..dia dokter yang baik..sampai klinik kecil itu tutup malem, Aku baru pulang lagi ke rumah..kembali aku mengayuh sepeda sang legenda.
**********
Terlalu panjang ya...tapi sebenernya sich ini terlalu pendek untuk cerita aku yang panjang...
cerita berlanjut....
Seperti biasa aku maksain bangun pagi...plus mandi walaupun mang mandi kali ini lebih punya taste, saking dinginnya..
seperti biasa Mislah, Adhiet, Sadham & All Pinatus Crew blom pada bangun..termasuk kucing warna orange "si Simon" masih setia merem...
seperti biasa jalanan juga macet...
polusi juga ga ada abisnya sepanjang perjalanan dari pondok cabe - cinere - pondok labu - fatmawati - cilandak .....
orang-orang yang pada mo pergi pagi itu juga sedikit keliatan sayup-sayup..walaupun bawaannya dia Honda Jazz, ga kaya aku yang masih setia dengan motor yang mengusung nama planet untuk produknya kali ini..
Ya...tujuan aku kali ini adalah drg. Lilie Prima yang ada di bilangan Cilandak, Jakarta Selatan sekitar daerah Terogong yang aku tau dari saudara cewe aku Ayu - kaka yang berada beberapa semester di atas aku dan sekarang lagi sibuk-sibuknya ngerjain TA bidang Public Relations ...pertamanya c aku di anter ama dia...
namun untuk yang ke-3 kalinya aku mulai berani datang sendiri.. kali ini memang tidak seberat meeting kedua aku dengan sang dokter, yang waktu itu dengan segala keberanian aku, gigi geraham bolong aku secara resmi di cabut dari peredaran.
ternyata setelah melakukan survei ke beberapa orang mengenai topik ini, emang ga terlalu sakit banget..bahkan kalo aku bilang c, lebih baik gigi bolong aku di cabut daripada di putusin pacar yang aku sayang banget... :-) andai aja dulu dayang sumbi ngasih persyaratan kepada Sangkuriang ga berat-berat banget dan nyuruh cuma buat nyabut gigi bolongnya doang,sejarah kini mungkin berubah,,
o iya...kali ini hanya penambalan gigi geraham kiri yang juga ikut bolong karena terlalu sering minum air es..
Mungkin sekitar 1 -2 kali lagi aku mesti ngunjungin sang dokter untuk perawatan sampai proses penambalan permanen..
sebelumnya aku juga udah ke salah satu klinik dokter di daerah Cirendeu yang jelas-jelas deket dari tempat biasa aku tinggal di gang kelapa.. waktu itu emang baru hari pertama, hanya pemeriksaan gitu aja, di kasih obat banyak juga..dan minggu depan mesti dateng lagi buat pengeksekusian..
karena hati aku juga blom ngasih ampe segitu jauh..akhirnya aku ga jadi ngunjungin sang drg. tersebut...dan beralih untuk cari drg. yang lain pas aku udah bener-bener siap lahir batin..dan yang beruntung kali ini adalah drg. Lilie Prima...
:-D he...he...

0 komentar:

Post a Comment