August 22, 2008

I just hoped that I can make her smile

Ntah kenapa hari ini gue pagi ini gue bahagia banget. Senyum2 ga jelas sembari ngebayangin ini itu. Tapi yang jelas gue ga gila. Lo tau kan sekarang tanggal berapa? Hayo tebak, kalo bener, gue kasih ice cream rasa bawang plus permen yang udah gue jilat2 sebelumnya. Ya Tuhan, seharusnya gue aga romantis di postingan kali ini. Ga gila2an banget. Gimana yah?? Gue ga tau romantis yang sebenernya kaya gimana, yang jelas sih mesti ada cewenya kalo kata gue. Masa gue romantis2an ama bebek gue, ga mungkin banget, yang ada gue disangka dedak lagi, ama nyokap, yang ada gue di gampar, ama uwa, anjrit! gue tuh masih normal kali, ama nene aja, beu..ini lagi terlalu alot. Romantis dalam kamus gue sama dengan buat puisi2 gitu, karena emang ga ada cewenya sih. Susahnya kalo jadi Jomblo, tapi masih mending gue Jomblo Terhormat dan Berparas Menawan. So..kayaknya gue mesti buat puisi kaya pujangga2 gitu, kalo kata gue sih justu lebih cocok kalo dibilang pujangga buluk dari gua hantu (terobsesi film2 jadul). Kaya gini kali ya...
"...
Kehancuran cinta
Yang aku alami
..."

Tunggu dulu, kalo ga salah tu kan lagu dangdut. Ehmm ternyata efek Nandangus Dangdutus Traumatic waktu dulu masih merasuki jiwa raga gue. Kayaknya lidah gue ga cocok kalo buat kata2 gitu."Ooh my Ghost, i feel so hard to say & arrange word".
Ceritanya..ni hari tu adalah ultahnya "temen" gw..hahaahaaa...sebenernya sih ga penting banget gue bilang gini gitu juga. Secara gue tu bukan sapa2, cuman gue merasa hari ini spesial banget, ga buat dia aja, tapi juga buat gue. Tentunya lebih spesial dari masakan nene yang suka ga jelas dengan memasukan tempe terlebih dahulu sebelum memanaskan minyaknya atau kolor warisan bokap gue yang sedikit lebih longgar. Jauh-jauh hari gue udah prepare banget buat ini, pokoknya gue mesti ngasih sesuatu yang spesial, 3 set celana dalem dalam berbagai warna atau parfum wangi bangkai babi misalnya. Yang jelas sih ngga gitu, yang terpikir dalam benak gue kali ini adalah gue mesti buat kata-kata indah, seindah paras gue. Masalahnya, orang ini tu ga pernah bisa jadi orang kaya gitu. Gue mesti cari solusi nih, apa gue pergi ke dukun trus nyuruh dukun ntu buat puisi?? Aaaaaaaahhh..kacau lagi deh, yang ada ntar gue di kasih mantra, mending mantra tolak miskin atau pemikat perawan, yang ada sebaliknya. Solusi gue kali ini adalah, gue mesti mendatangi temen deket gue dari kecil yang pinter banget buat kata-kata kaya gitu. Walaupun emang pas udah jadi kata-katanya lebih mirip syair dangdut atau ga nyanyian sinden. Gue kenalin nih, namanya Anton, sahabat gue dari kecil, baru putus pas kita SMA aja sih (kayak pacaran aja). Dia tu kaya tangan kanan gue, jangan mikir dia ga mirip manusia, sama aja koq. Temen gue yang ini selalu berjasa ngebales surat-surat dari cewe pas gue masih di SMP dulu, perlu di ketahui dulu tu sebenernya banyak banget cewe yang demen ama gue, ampe rela ngantri satu kilo. Trus, karena emang zamannya masih jadul2an gitu, mereka tu pada ngirimin surat ke gue yang tebelnya kaya kulit badak, segala macem ditanyain, dasar cewe bermulut dua. Walaupun emang isinya sih lebih kepada ancaman yang ditujukan ke gue. Masih mending kalo dia bilangnya "Eh hari sabtu ntar ditungguin ya di belakang kelas 3C deket tempat sampah", berasa gue sampah, parahnya kalo udah bilang "Aku tungguin di bawah pohon toge ya", beeeuuuu...romantis abis, sembari cewenya bawa golok juga. Balik lagi ke si Anton temen gue tadi, saking temenannya kita, makan minum bareng udah biasa, mandi juga sering barengan dulu, apalagi buat ngelap ingus bareng pake baju gue. Kali ini gue abis-abisan deh ngerayu dia buat bikinin kata-kata indah yang gue bilang tadi, maklum, aga susah dibawa kompromi juga ni orang. Gue rayu2in, gue sayang2in, gue belai-belai tu otot bisepnya yang super gede, ampe gue suruh nari2 uler kaya sekong. Baru deh dia mau, orangnya aga moody juga, walaupun ga separah gue. Ini nih sebagian kata2 yang dia buat:

Ini adalah draft teks proklamasi asli sebelum akhirnya di edit lagi
……
Dalem2 deh, kaya pas gue kelelep di empang. Tapi kayaknya gue ga berani ngirim ntu kata2 kaya gitu. So…akhirnya kata2 indahnya gue ga pake…lagian panjang, ngebanyakin page sms-nya. Gue juga ga yakin ini itu sebenernya buat gue, atau…buat mantannya yang kebetulan tetanggaan ma gue…Jadinya gue ngarang sendiri, lebih original, tanpa formalin pula. Yang jelas semuanya gue lakuin dengan tulus. Urusan ntar responnya gimana, I just hoped that I can make her smile.
“Happy Birthday Rey”

August 20, 2008

Wow…kakak-ku tampan sekali!!

HUUUUUUUUUUUUUUUHHH...
HAAAAAAAAAAAAAAAHHH...
Itu tuh bukannya gue sengaja menyebarkan harum baunya nafas gue, tapi kira-kira begitulah cara gue menghirup sejuknya udara pas pertama gue dateng ke rumah tercinta gue. YupzZZz..hari ini gue balik ke pangkuan bunda yang melahirkan setelah sekitar setengah tahun ga pernah nongol2. Secara gue baru liburnya sekarang, setahun ini gue cuma pulang 2 kali aja, pas lebaran dulu ama sekarang, bentar lagi juga bulan ramadhan, trus lebaran. Bentar banget kayaknya. Banyak perubahan yang tadinya ga gue sangka2 ketika gue mulai memasuki ni daerah, gue ga nyangka sekarang jalan udah item kaya di puncak gitu, dulu kan yang namanya jalan rusak, rusak banget pokoknya, kaya sungai kering. Udaranya sejuk, jalannya kan berbukit-bukit gitu, beuuu...ajib lah, pemandangannya juga indah, gue bisa liat pantai lagi, lautan yang luas, sawah-sawah yang ngebentang ijo dan pohonan rindang yang buat udaranya juga sejuk. Cocok banget buat ngilangin kepenatan gue selama ini, ga mesti berangkat ke kampus, ga ngerjain TA lagi, o iya alhamdulillah udah kelar ung...semoga berhasil aja deh buat Ayu. Good Luck. Untungnya juga gue nolak mentah 2 buat jadi panitia ospek anak2 baru, yang jelas kalo gue ikut, liburan gue bakalan melayang, dan gue ga akan menemukan liburan lagi seumur hidup.
Perjalanan yang gue tempuh juga ga lama, sekitar 4-5 jam aja gue udah bisa stay di rumah. Walaupun emang aga lemes juga ni badan. Tapi yang buat gue tetep semangat sih, ada yang spesial banget kali ini di rumah. Hohohoooo...ternyata ada penghuni baru di rumah ini. Heheee..gue persembahkan...Hantu Tengah Malam ade bayi gue, si Tasya. Anak bayi yang pernah muncul di postingan2 gue sebelumnya. Ini adik kedua gue setelah si Zaenal. Asli koq, bukan imitasi. Ga sabar gue pengen liat wajah si Tasya, selama ini gue cuma bisa lihat dari HaPe-nya bokap doang. Apakah mewarisi ketampanan (kalo cewe sih kecantikan) sang kaka kaya gue?
Sekitar jam setengah 12 kurang, gue udah tiba di rumah, gue dateng lewat dapur, ngendap2 kaya kucing berharap ada makanan yang tersisa, dan hasilnya nihil, gue sempet bingung, orang2 rumah juga pada ga keliatan batang idungnya.





Kucing tampan pencari kucing perawan
















Kemanakah mereka? Ternyata eh ternyata...pas gue liat di kamar nyokap...Waah..waaahh..waaaahhh, ada si Tasya lagi ngelakuin hobinya..nete ga ada abisnya. Pas dia liat gue...
...
...
OOOEEEKKK, OEEEEEKKK, OEEEEKKK...
Dia nangis ga karuan, kaya ngeliat apa gitu. Gue juga ga ngerti, padahal gue ga make topeng spiderman ato cat women. Badannya menggigil, matanya tajam ngeliatin gue, trus tiba-tiba oek2kan lagi, tiba-tiba pipis. Wah jangan2 ni anak kejang2. nyokap juga jadi bingung, orang sekampung ikutan bingung. Anjrit!! Apa yang salah dengan gue?? Gue mesti waspada aja nih, salah2 tetek gue bisa jadi sasaran lagi, ato jangan2 dia mau berubah jadi the hulk cewe berwarna pink lagi trus ngelawan gue karena nyangka gue peter parker. Gawat...gawat!!! Mana gue ga bawa kostum spiderman lagi. Akhirnya gue mengeluarkan jurus terakhir...
...
...(Mas...mas...mas...ngigonya udah ya...)
...
Heheeee...sorry2..ntu khayalan terburuk gue selain beberapa khayalan buruk gue lainnya. Yang gue liat dari si Tasya penghuni cewe satu-satunya selain nyokap di rumah ini sih, ternyata orangnya murah senyum, karena liat ketampanan kakaknya yang natap dia kayak kak seto. Dan setelah gue observasi, ya ternyata ga jauh beda ama kakaknya, malah kualitasnya lebih unggul kali ya. Beda beberapa persen ga apa2 lah :D Heeheee…
Tiba-tiba dia oek2an lagi…dan setelah gue Tanya ke nyokap artinya apa (ceritanya nyokap ngerti bahasa bayi setelah kursus 9 bulan 4 hari), nyokap bilang “Wow..kakak-ku tampan sekali!!” *...hhhmmmppp..syukur deh, si tasya udah ngerti arti ketampanan yang sebenarnya...
Dengan kedatangan anggota baru ini, sebenarnya ada 3 orang yang tersisihkan termasuk gue di lingkungan rumah. Mengenai rencana gue, zaenal & chaca buat demo seperti yang gue bilang di postingan2 dulu, kayaknya gue batalin aja deh, walaupun muka gue tampan dan penuh wibawa, gue juga ternyata memiliki sisi kelembutan ama bayi. Hihihiiii...

July 30, 2008

Quarter Test & Ramalan Zodiak

Gue bisa bernafas lega setelah akhirnya dengan bangga dan ngosngosan ngerjain soal Quarter Test yang gilanya minta ampun. Sedikit balik lagi ke belakang pas gue lagi tes. Gue baru tau malemnya kalo besok ntu hari dimana gue Quarter Test dari Ody. Untung aja ada sahabat baik gue nelpon malem2, kita emang punya misi sama, yaitu makan ketika lapar dan jangan berhenti kalo blom kenyang. Sayangnya waktu itu gue lagi di Cinere, jelasnya gue waktu itu lagi sibuk2nya ngerjain Tugas Akhir Tante Ayu yang ga kelar2 karena kemalesan gue dan parahnya gue ga bawa buku sama sekali. What the fuck??!! Parahnya gue ampe gini nih. Gue ngiranya sih tanggal 29 baru Quarter Test, eh karena gue orang yang kadang2 beruntung, jadinya dari tanggal 28-nya gue udah kebagian QT. Mo pulang sekarang ke Sawangan, udah malem banget, mana laper, nunggu tukang nasgor lama, ngantuk lagi, blom mandi juga. Akhirnya gue memutuskan untuk memilih jalan terbaik, yaitu tidur. Baru besoknya, pagi2 pas orang2 baru ngebuka matanya, dan selalu keduluan ayam2 tetangga, gue kabur dari Cinere dan berangkat menuju rumah Om gue di Sawangan, tempat yang cocok buat buku2 gue biar ga cepet rusak (jarang di baca kali). Orang2 rumah juga blom pada bangun rupanya. Dari sinilah gue memaksakan diri membaca seabreg buku dengan tebal ga kurang dari 10 cm kalo gue kumpulin. Masalah gue dengan baca membaca adalah, gue ga pernah kuat baca buku banyak2, mana bahasanya ga ngerti, tebelnya kaya babi, alhasil gue selalu terhipnotis dengan buku2 ini dan menyebabkan gue ketiduran ampe pagi. Paginya sekitar jam 8 lebih, gue baru bangun, ga tau yang tadi gue baca masuk ato ngga dan kali ini badan gue yang ngamuk ga jelas, gue masuk angin, aga meriang dikit sih, kepikiran ntar siang gue test kali. Saat itu juga gue berubah menjadi spiderman, boong deeeng..sebenernya gue dikerok abis2an ama Om. Sampai tiba waktunya gue dateng ke kampus, gue beli 3 buah Tolak Angin cair, selain buat ngobatin masuk angin gue, gue juga termasuk orang yang mudah termakan iklan di TV, gue pikir dengan minum ramuan ini gue bisa jadi lebih pintar, sesuai dengan iklannya yang berbunyi "Orang Pintar Minum Tolak Angin". Hehehee....Banyak orang bilang QT ini perjuangan antara hidup dan mati, gue punya definisi lain, QT itu semacem alat buat ngedeteksi kuat ato lemahnya jantung kita dengan nilai yang tiba2 muncul di layar monitor. Efeknya juga parah, ada yang dadakan terkena serangan jantung atau tiba2 ga sadar di tempat.

Dua hari sebelumnya gue baru aja ngelarin presentasi project edan yang pernah ada ama partner gue Ody. Penguji waktu itu lumayan berbahaya dan punya kemampuan khusus kalo lagi jadi dosen penguji, Mr. Moch. Bagier. Dosen yang menurut gue imut2, tapi garang plus kata2nya dalem, murah senyum tapi menyakitkan. Sekali beliau ngomong, satu kampus bisa ambruk, kalo beliau senyum ama lo, lo bisa kena demam saat itu juga. Gimana?? Gila ga tuh. Gila yang ngomong kali ya. Sumpah deh beliau tu baik banget, saking baiknya gue juga segan. Gue ga pernah mau dapet Faculty kaya beliau, bukan ga mau karena apa2, takutnya gue jadi orang paling bodoh di kelas. Gue bisa menderita mencret berkepanjangan, ga sempet bisa ikut kelas karena tiap 10 menit sekali gue mesti ke toilet. Udah deh makin ga nyambung gue.
Dalam mengerjakan materi project kali ini, gue sedikit bingung, dan memang selalu bodoh. Amit-amit deh. "Tuhan jangan jadikan aku bodoh kayak Patrick." Hari yang sebenernya gue ga tunggu2in, ga juga gue ngarep2, malah pengennya gue ga ada tu hari. Gue dateng pagi2 buta ke kampus, tapi sebelumnya gue selalu ingat ama pesan Momi "Jangan lupa sarapan!!". Mengingat kata2 mutiara indah itu, gue membelokan arah langkah sekitar 90 derajat menuju kantek (kantin teknik). Suatu tempat favorit gue di banding kelas yang keluarnya baru jam 7 malem yang menyebabkan gue telat mandi sore. Karena orang2 kantin juga pada blom ada, jadi gue cuma beli 4 roti keju, green tea & air putih. Yang ini gue ga ngutang lho ya. Setelah itu gue nyari tempat sepi biar bisa sendiri. Akhirnya gue menuju pojok lantai satu Engineering Center, cocok nih kayaknya. Disinilah gue akan dan baru akan mengerjakan tugas gue yang ntar siang gue presentasiin. Tobat..tobat.. Mana gue masih bingung mo bikin program kaya gimana, kebanyakan orang buat kaya mesin hitung dan emang semuanya mirip2. Sembari mengunyah roti bertabur keju favorit gue, akhirnya gue mendapatkan ide dari seorang sosok mama Lauren. Hehehee. Gue buat program ramalan yang ngaco abis deh pokoknya. Gue kasih liat sebagian isi ramalan zodiak yang gue buat:
1. Taurus
Hati-hati buat yang berzodiak Taurus, karena kebanyakan makan rumput, mungkin sebentar lagi kamu akan berubah menjadi seekor kambing, sekitar 5 hari dari sekarang, kamu bisa aja di jual dengan harga rendah karena kakinya cuma 2 dan mata yang sedikit aga belek. Terhitung aneh juga sih. Untuk bisa mencegah hal menyenangkan seperti yang dipaparkan sebelumnya, cobalah kamu berganti makanan dari rumput menjadi beras. Kali aja 8 hari mendatang kamu bisa jadi ayam. Heheee.
Keuangan: Bokek
Kesehatan: Jantung koroner, tapi jangan dulu mati deh, tunggu aja sampai Idul Adha depan, lumayan bisa buat kurban.
Asmara: Sulit juga ya mendapatkan cinta kambing tetangga. Coba deh kamu bawain brownies.
Pasangan yang cocok: Aquarius tapi sekali-kali bisa poligami ama orang zodiak Aries, terserah kamu aja.
2. Sagitarius
Mereka yang berzodiak sagitarius, orangnya pasti ga mirip2 kuda banget, otaknya juga ga kaya keledai, matanya liar, melihat sekeliling, nyari penumpang, maklum nasib jadi kondektur kopaja.
Keuangan: Dompet yang ga pernah ga da isinya, selalu penuh dengan catatan utang warteg di Mpo Yani.
Kesehatan: Kamu lagi menderita penyakit Traumatic Putusintis Syndrom . Penyakit yang diakibatkan oleh trauma karena pernah di putusin secara sepihak. Kemungkinan sembuh sekitar 0.5 % dalam jangka waktu yang lama. Gejalanya, ngigo2 kalo lagi tidur, ngiler, plus sering nyanyi2 ga jelas di toilet.
Asmara: Kayaknya lebih cocok kalo kamu selingkuh dulu2, tapi sayang ga ada yang mau kali ya. Kamu terlalu setia dan jujur untuk seorang cowok, walaupun sedikit cengeng juga sih (itu duluuuu....)
Pasangan yang cocok: Leo (Beuuuu...maunya)
3. Leo
Orang apalagi cewe yang berzodiak leo ini, biasanya seneng ama warna ungu tapi ga memprioritaskan diri jadi janda kali ya, cantik apalagi, berpendirian teguh, setia, dan dapat dipercaya.
Keuangan: Dompet ungunya jangan ampe ilang ya :D
Kesehatan: Jaga kondisi badan, kalo kedinginan pake syal aja. Makanan yang cocok untuk kesehatan kamu sekarang, Chicken Fillet plus mayonnaise.
Asmara: Cinta ini emang nyusahin, terkadang kita mesti tegas dengan kepribadian kita sendiri tanpa ada pengaruh lain, tapi itulah hidup yang seharusnya berjalan ke depan, kadang bisa berbalik ke zaman Siti Nurbaya sekalipun. Tapi sadarlah orang yang pernah kamu kenal, ga pernah segampang itu ngelupain kamu. (iiiihhh...ga nyambung sumpah...)
Pasangan yang cocok: Masih tanda tanya sih, tapi kayaknya Sagitarius deh.

Kaya gitu tuh, ramalan gue tentang zodiak lo2 pada. That's all folks, ga semuanya sih, kalo gue sebutin semuanya, malah makin ngaco ntarnya, takutnya juga karier mama lauren sedikit menurun dengan datengnya peramal baru kaya gue. Terserah deh mo nanggepin itu fiktif ato ngga, kalo ada yang bener atau seenggaknya mirip2, yang jelas gue bukan mama lauren atao ki joko bodo. Kalo yang penasaran dengan zodiaknya selain yang tadi gue ramal, lo tinggal ketik REG(spasi)NAMA KAMU(spasi)CEWE/COWOK(spasi)ZODIAK KAMU(spasi)STATUS kirimnya ke 088211052837 tarifnya cuma seharga sms biasa lho. Atau buat yang biasa OL, lo bisa kirim bidata lo ke alamat e-mail gue di nandang.sunandar@gmail.com. Ntar tunggu konfirmasi dari gue, waktunya ga jelas nentu, tergantung guenya lagi mood ato ngga. Maklum lah peramal kan gini, ga bisa dipaksa mikir. Mengenai kapan tanggal kadaluwarsa ni ramalan gue, pokoknya ini ramalan berlaku seumur hidup lo2 pada, ampe gue ga jomblo lagi aja deh :D heheee. No comment!!

Balik lagi ke tugas project gue, alhamdulillah gue bisa menyelesaikan program ini dan program sederhana lain dengan penuh bangga dan stok roti keju yang hampir abiz. Pas waktunya tiba, yang seharusnya gue kebagian kelompok penutup, gue ama Ody bisa maju awal2 karena emang temen2 gue pada blom dateng. Alhamdulillah gue lulus, juga QT-nya. :D Thanks for your help My God Allah SWT, Thaks for your kindness My Mom & My Dad, and Thank you for everythings Mr. Ferdy, Mr. Bagier and everybody.

July 20, 2008

Nandangus Dangdutus Syndrome

Ini sebenarnya masih lanjutan dari postingan gue kemaren. Ehmmm...aga zizay juga sih. Aib nih kayaknya kalo gue ceritain. Kaya ada perasaan gimana gitu. Kadang-kadang gue terharu, bangga, sedih..pokoknya nyampur2 gitu deh. Kemungkinan yang bakal terjadi kalo gue ceritain:
1. Gempa tektonik 9.5 SR dengan > 1.000.000 nyawa melayang (ga tau kemana).
2. Badai Nuri kaya di Filipina dengan korban mencapai > 78.628 nyawa, udah termasuk di dalamnya kucing yang lagi pipis sembarangan di jalan, 5 anjing patroli & 22 ayam tetangga.
3. Banyak orang keracunan gas yang mudah terbakar. Belakangan sih diketahui gas tersebut setara dengan 100 kali wanginya kentut gue. Korbannya kali ini sedikit sih, ga kaya bencana yang sebelumnya gue bilang. Hanya sekitar 10 orang aja..tapi per 10 detik.
4. Ini kemungkinan terakhir yang gue rasa paling menakutkan. Penyakit yang baru2 ini gue temuin, "Nandangus Dangdutus Syndrome". Saking ganasnya, kadang2 penyakit ini komplikasi ama penyakit laen kaya serangan jantung, gagal ginjal, kanker alat kelamin (yang nyebabin alat kelamin kita ga bisa gerak2), kencing 3 rasa (manis, asam, asin), bisulan, demam plus diare yang mendalam.
Wah berat juga tuh kemungkinan2 yang bakal terjadi, kaya mama Lauren gue. Bodo amat lah. Sekali-kali ini.

Gue ceritain aja nih sekarang.
Ceritanya malem ntu, Gue bareng ma temen2 komplek di ajakin maen. Padahal bentar lagi tu ada pengujian dosen. Ya..itung-itung refreshing aja kali ya. Gue ga tau destination-nya anak2 tu mo kemana. Yang jelas kita jalan menyusuri Kubis IV. Sebelum akhirnya kita nyampe tu tempat, dari jauh udah keliatan banget rame gitu. Banyak dagangan ini itu, dari mulai makanan ringan kaya batu gorengan2, martabak, ampe jeroan2 cewe, semuanya lengkap. Blom lagi suasananya yang aga gelap2an gitu, trus di terangin ama lampu2 disko. Beuuu...cihuy nih. Ajib..ajib nih gue kayaknya. Siapa ya yang manggung? Riri, Ronal, Anton, atau sapa ya? Tapi kalo pendengaran gue ga salah sih...koq musiknya beda ya..lebih bergelombang dan banyak cengkokan...Sampai akhirnya gue deket panggung....
..........
..........
..........
Anjrit!! Busyet dah. Untung gue ga pingsan mendadak.
...
"Bang sms siapa ini Bang..
Bang pesannya pake sayang2..."

...
WAAAAAHHHHH, MAKIN KALAP GUE.
Dikirain gue Breakin of the Dawn-nya DJ 19. Taunya...DANGDUT ABIZ!!
Secara, gue tu baru banget nonton dangdut live kaya gini, merinding gue. Ya..akhirnya karena gue respect ke temen2 kalap gue, gue cuma bisa pasrah. Pasrah liatin goyangan si artis yang cuma pake rok mini 30 cm di atas lutut, baju yang minim, celana dalem keliatan kalo lagi goyang bokong ampe ke bawah kaya uler. Blom lagi tete ma ketek yang ga jelas kemana arahnya. Untung aja keteknya bersih. Jadi ga nyaingin pertumbuhan bulu ketek gue. Heheee.. Yang jelas aksi panggungnya tuh, bener2 deh. Incubus aja ga bisa gini2 banget kayaknya. Gue cuma bisa melong, melotot sembari sesekali ngiler sebelum akhirnya gue ga kuat pengen pipis dan ngajak maksa temen2 gue buat pulang.

Dari reaksi2 gue kaya tadi, rupa2nya gue terkena penyakit Nandangus Dangdutus Syndrome kaya yang sebelumnya gue bilang. Selain menderita pipis dan diare yang berkepanjangan, gue juga mikir gimana tanggapan public tentang gue. Takutnya nih mereka jadi salah paham aja, dan bilang kalo merupakan sisi lain dari si Nandang. Bahaya juga nih ama karir gue. Cukup sekali deh. Tapi tergantung artisnya juga deeeeng. Hahaahaaa... See u on the next concert.

July 18, 2008

Ayam, Ayam dan Ayam

Hohohohooo... Apa kareba?? Welcome back again bareng gue si Nandang, sang legenda Pangeran Ketek. Emang ada gitu, ga jelas banget.

*terinspirasi dari bulu ketek gue yang udah mulai tumbuh lagi. :D heheee...*

Udah lama banget ya gue ga nulis-nulis gini lagi. Kangen gue. Hikz...hikz...hikz... T_T
Untuk melampiaskan rasa kangen gue yang mendalam, so.. sekarang gue pengen cerita macem-macem nih. Langsung aja yahhh!!

Secara gue udah lama banget ga ngepost aktifitas gue disini, jadi selama itu pula banyak kejadian gila dalam hidup gue, ada yang sedih-sedihan juga sih, bahkan ada yang serem-seremnya juga. Tapi ga mungkin banget gue ceritain semuanya disini, masalahnya gue udah ngantuk banget, baru kelar ngetik-ngetik materi tambahan buat Tugas Akhirnya Ayu, bentar lagi kan deadline. Tapi...gue juga kangen pengen cerita-cerita ga jelas lagi. Kemaren-kemaren baru kelar project Q4M1, bentar lagi lanjut ma Q4M2. Semangat!!
Hhmmmpp...kalo gue cerita tentang mimpi gue yang ga jauh beda ama versi sebelumnya kan udah bosen banget, lagian ngapain juga. Ga penting. Mendingan cerita yang laen, ada banyak lho, diantaranya:
1. Nasib baik sang Ayam
Ceritanya waktu tu kita mo nonton bareng finalnya UERO, secara jagoan gue Spanyol masuk final. Dari siang-siangnya banget padahal kita udah prepare buat ntar malem nonton, emang sih tadinya Adiet ngajak nonton bareng di Kemang, tapi kalo gitu berarti kan orang-orangnya ga bakal ikut semua, trus jalanan yang macetnya kaya antrian sembako. Mo nyampe kapan coba. Jadi kita urungkan niat baik kita. Karena eh karena, lo semua ga tau kan? Yah, demi dua ayam yang siap dipotong ntar malem, di bakar kaya ayam guling taburan sambel kecap, Mmmmmppp..Sapa bakal nolak. .gue rela ngebatalin rencana pertama gue. Hihihiiii :)
Namun, rencana gue yang ntu juga mendadak dibatalin. Turun dari mobil waktu kita nyampe rumah abis maen bola minggu sore ntu, eh tau-taunya di belakang rumah tu lagi rame banget. Dikirain gue hajatan, tapi koq pada diem-diem kalem gitu orangnya, pas gue liat dari balik tembok. Woooww...ada penggalian harta karun!! Tapi koq di area pemakaman gini ya.. Tanah yang di gali juga ga kaya orang nemuin harta karun, lebih rapi dengan ukuran 2 x 1.
....
....
"TIDAAAAAAAAAAAAAAKKKKKKKKK....."
"JANGAN KUBUR AKU SEKARANG, MASIH BANYAK UTANG DI WARTEG.." *kalap.

....
Buset!! Ada orang ninggal rupanya. Innalillahi wainna ilaihi roojiun.
Saat itu juga otak cerdas gue langsung mikir: pertama, halaman parkir depan rumah ini pasti ntar malem di pake pengajian. Kedua, berarti gue jadi ga bisa nonton bareng di sini, dan yang pasti... SI AYAM GA JADI DI POTOOOOOONG. Huuuuuuuu....lega deh tu kayaknya leher ayam.
"Kali ini lo bernasib baik Yam!! (panggilan untuk ayam)
Rasakan pembalasanku suatu saat nanti!! Hahahahaaaa."


*ketawanya penjahat ayam.

Btw, gue ikut berduka cita atas meninggalnya salah satu saudara kita disini.
O iya, nonton barengnya?? Akhirnya kita ga nonton bareng klop kaya yang kita rencanain sebelumnya, karena kan ada yang bantu-bantu juga di sana. Jadinya kita berangkat malem-malem ke rumah paman gue di sawangan, disinilah kita kumpul bareng. Sebenernya sih lebih cocok kalo dibilang "Kelompok Penakut". Yaaahh begitulah, gue, apalagi si Adit sangat-sangatlah penakut, jangan untuk ngegantiin ngisi kuburan, makan makanan yang biasa dibuat orang untuk selametannya aja dia ga berani. Parah banget kan.

Sumpah, gue juga deg degan banget nih pas nulis postingan ini. Takutnya pas gue liat ke belakang udah ada aja.
Siapa??
...
...
Luna Maya. (NGAREP!!)

2. Gara-gara Ayam juga nih!!
Gue turut berduka cita juga buat ba Dwi ama Bang Olis yang baru aja keluar dari RS. Pondok Indah. Yang tabah ya bang Olis, baru aja paginya waktu sarapan kita ngerencanain liburan ke puncak sembari ngomongin ayamnya juga, ayam puncak.heheee.. Ayam yang jauh lebih enak dari ayam yang ga jadi dipotong. :D hahaahaa. Eh ga taunya, siangnya bang Olis & ba Dwi kecelakaan di deket bunderan arah PIM. Gara-gara orang yang kebut-kebutan tuh (atau karena gara-gara ayam puncak ya)!!Nyelakain orang akhirnya!! Orang yang jadi tersangkanya luka-luka juga sih, tapi ga parah-parah banget. Yang parah sih ba Dwi-nya, parah deh kalo gw bilang. Kalo suruh milih sih mendingan kena bisulan bederet sepuluh di pantat dari pada kaya gini. Beuuuuu...pokoknya..parah deh..mirip2 si aZay gitu..alhamdulillah sich kemaren baru kelar operasi di lengan kanannya yang luka. Syukurlah :)

3. ..........
Kalo dipikir-pikir, dari tadi gue ngomongin ayam. Sayang, cerita gue yang ketiga ini ga melibatkan peran sang ayam. Kalo di paksain sih bisa aja. Tapi ntar aja deh di postingan gue selanjutnya. Udah malem banget nih, besok gue masuk kuliah dari pagi buta, ngejar kelar materi, bentar lagi kan Project & Quarter Test. Do'ain yaaahhhh!! :)

NB:
Kalo lo ga tau si aZay, lo tanyain pa RT aja..yang jelas dia tu salah satu partner gue dalam skandal kejahatan di SMA dulu..hobi ngutang, pinginnya gratisan, seneng maling nangka di kebun belakang, datang ke sekolah wajib telat, dan tentunya..tanpa mengerjakan PR. "Miss u so much aZay..."
Gue juga mo ngucapin met ultah buat: (yang jelas ini bukan ayam lagi)
1. Ane (Juliane Chaerunisa) tanggal 5 Juli kemaren, welcome to Jakarta, semoga kamu betah disini. Jangan henti-hentinya mendengarkan suara emas sang pujangga buluk, karena bermanfaat buat kesehatan jiwa dan raga. Hahaahaahaaaaa...
2. Iwonk Gendut (Irwan Permadi) tanggal 16 Juli, semoga dengan berkurangnya usiamu, maka berkurang juga berat badanmu. Sesuai dengan kalimat terakhir puisimu "...dan dalam lapar perut berkontraksi..". Sungguh orang yang penuh dengan rasa lapar, dia bilang gitu pas pagi-pagi buta lho. Udah kepikiran aja dia mah.
3. Terakhir buat FT UI yang baru aja ngerayain ultahnya juga hari ini (tadi siang) tanggal 17 Juli. Enhance Solidarity!!

June 21, 2008

It's so truly wonderful

Kali ini gue serius...
Tadi pas gue tidur siang, gue mimpiin sesuatu yang gue kira itu nyata. Semuanya begitu jelas di mata gue. Kejadiannya berawal ketika gue yang baru aja pulang dari workshop laundry-nya kaka di bilangan Pondok Cabe sana, kebetulan banget, tadi malem gue nginep, trus sekarang kan gue ada di rumah paman di Sawangan, sembari bawa pakaian gue yang udah rapi dan wangi di laundry bag-nya Icon Kemang. Seudah gue nyampe rumah, tepatnya kamar gue, kira-kira jam 10-an gitu. Nah, kebetulan juga, kemaren gue dipinjemin DVD-nya Iron Man dari si terong. Gue suka nonton DVD :D hehee.. So, kayaknya gue puter sekarang aja, mumpung ada waktu, sekalian nunggu waktu Dzuhur juga. Pertamanya gue nonton di meja belajar ditemenin fresh ice tes, trus blom lama filmnya maen, gue pindah ke tempat tidur gue. Filmnya lumayan rame, tapi ga juga sih. Gue juga ga sempet liat ampe kelar. Kenapa?? Ini dia salah satu kebiasaan gue kalo nonton DVD di kamar sendirian. GUE PASTI KETIDURAN. Apalagi udah di tempat tidur gini. Udah pewe aja. Ntah karena gue terlalu menghayati dan mendalami cerita filmnya kaleeee ya. Akhirnya setelah selang beberapa saat, DVD juga baru jalan beberapa menit aja, gue udah tidur pules.
...
...zzzz
zzZzZzzz...
zzZzzZZzzzZzzZzzz...
...
Nah di sela-sela tidur gue yang nyaman ini, gue mengalami mimpi yang indaaaaaaaaahh banget. Jangan salah, gue ga mimpi basah koq. Gag. Gue mimpi ketemu dia lagi. Ga merupakan suatu hal yang baru sih. Tapi kalopun gue tulis lagi buat blog gue juga ga ada salahnya kan. Mimpi kali ini nampak sangat jelas dimata aku. Aku masih bisa ngebayangin gimana dia megang tangan aku buat ngomong sesuatu. Aku masih bisa inget gimana pas dia ngomong, gue senyum liat mimik wajahnya. Lucu banget, suatu hal yang baru buat gue, soalnya dia tu pendiem setau gue. Indaaaaaaaaahhh banget.
...bla bla bla bla bla bla......
...
zzZzzZzzZzzz
...zzzz
zzZzZzzz...
...

Akhirnya gue bangun, gue liat laptop, ternyata filmnya juga udah kelar kayaknya. Tidur gue sukses lagi sekarang. :D hehee... Gue masih tiduran, trus gue nginget2 mimpi gue tadi. Oh my God, it's so truly wonderful. I know, all about that is my expectation. And..... Insensibly, my eyes shed tears. I was crying heart out.
Bodo amat, semuanya terjadi secara spontan koq. Jadi gue ga mau dikategorikan CENGENG.titik.

NB: Kalo lo ga yakin sama sekali, jangan pernah percaya ama sebuah mimpi.
Soundtrack gue sekarang2 ini: Kerispatih - Bila Rasaku Ini Rasamu, D'Masiv - Di Antara Kalian & Tangga - Kesempatan Kedua.

June 16, 2008

Antara Facial Wash & Sandal Putih

Minggu ini banyak kedodolan yang terulang lagi dalam hidup gue. Ntah kenapa gue juga ga tau. Padahal IQ gue ga jongkok, berdiri malah, diatas rata-rata lah, terakhir gue ke dokter juga bukan karena gue amnesia, gue juga ga pernah kesurupan terus tiba-tiba makan melapar buta. Apa karena kepintaran gue yang terlalu melebihi batas normal. Atau gue yang ga normal? Atau karena gue terlalu ganteng?Atau karena gue terlalu keren??? *wuek...wuek...(muntah darah).
Kejadian dodol gue yang pertama adalah pas gue mandi pagi. Mandi pagi? yang bener lo?
Sebagai orang ganteng dan terawat, gue tu selalu mandi pagi untuk menjaga kulit gue yang halus kaya kulit buaya nan lembut. Kalo ditanya jam berapa, sama koq ama kebanyakan monyet orang. Jam 7-an pagi gitu ya?? Bener banget, cuma punya gue nambah dikit gitu, 7 + 3 jam atau kadang-kadang nambahnya 4 jam, jadi mandi pagi gue jatuh jam 10, sesuai tanggal kelahiran gue (ga nyambung). Ga apa-apa sih, lagian kalo gue mandi pagi banget juga ntar kulit gue cepet kering, daerah kita kan termasuk daerah tropis. Huuuh..kebanyakan argumen gue, mencoba mengalihkan perhatian biar ga ngebahas kedodolan gue.
Pagi ini gue ga terlalu banyak ngulet, dan sifat kebo gue lagi rada mendingan. Bangun gue hari ntu termasuk pagi sebenernya, soalnya walaupun gue masih ngantuk, gue udah sempet sarapan dengan binal, dengerin musik trus nyanyi-nyanyi ga jelas, udah ngempetin liat kartun + acara gosip ibu-ibu juga. Jadi pas gue masuk kamar mandi, tau ga lo?? Gue menemukan Britney Spears lagi ee. Buset!! Gue boong. Biasa aja sih.
Pertama gue buka baju dengan gaya molek gue. *buat cowo, gue minta lo pade jangan pada ngebayangin, cewe sih gapapa.
Gue kedipkan sebelah mata gue, padahal mah picek.
Gue buka celana, buka celana lagi, buka celana lagi, buka lagi, buka lagi. Banyak banget?? Ini salah satu langkah gue untuk menjaga keperjakaan. :D hahahaaaaa
Akhirnya gue buka celana dalem gue, dan...
"WOOW...TIDAAAKKK!! ADA ULER BERBULU!! Gue lari ketakutan keliling komplek."
Becanda deeeeeeeeeeeeng.
Yang ga biasa justru pas gue menggunakan alat-alat mandi gue.
Gue masih bener make sabun, ga gue makan kaya biasanya.
Yang salah adalah pas gue mo keramas, kan harusnya pake shampo, karena kedodolan gue lagi klimaks kayaknya, gue keramas menggunakan clean & clear facial wash yang kata buat nyuci muka. *iklan banget sih... Gila aja, baru aja kemaren2 gue salah ngengunain shampo, gue nyikat gigi pake shampo, emang gigi gue rambut apa. Hhhhmmmmpppp..semuanya berjalan di alam bawah sadar gue.
Kedodolan gue selanjutnya adalah, pas gue berangkat ke kampus. Kaya biasanya gue bawa motor ditenteng, kaya apaaaa gitu? Berasa kuat banget. Maksud gue mengendarai motor. Gue ngebut dijalan, udah ga peduli kentut gue. Semua lewaaaaaatt!! Gue baru akan mengurangi kecepatan atau bisa2 berenti dulu kalo ban gue bocor, motor gue ga idup, nabrak orang/gerobak/mobil orang, gue di palak tilang polisi karena ga pake baju, dan kalo ada cewe aga beningan di pinggir jalan, satu lagi kalo....ada barang dengan harga murah!! Yo wis, mata gue samar2 ngeliat papan harga bertuliskan Rp.2000, gue masih tetep jalan, tapi gue tetep kepikiran. Akhirnya udah sekitar beberapa km meter gue puter balik nyamperin tu tukang dagang sendal. Ga apa-apa kali telat dikit ke kampus demi obral murah.
"iiiiiiiiiihhhhhhhhhh...lucu banget..putih lagi warnanya.."
Tanpa fikir panjang, walaupun gue milih-milih sendal ampe dagangannya acak-acakan, gue langsung beli sepasang. Dengan hati riang gembira, gue masukin tu plastik warna item berisi sendal putih di tas gue.
Kedodolan gue terkuak pas gue pulang dari kampus. Ceritanya gue sengaja mo ngeliatin tu sendal depan abang2 gue yang lagi pada nonton TV.
Gue: "Asiiikk, gue punya sendal baru" (sembari ngeluarin tu sendal)
Abang2 gue yang lagi pada nonton TV: "........."(ngeliatin gue dengan muka memelas meunggu kehadiran sendal baru gue dari tas)
pas gue keluarin...
Gue: "...................Haaahh, koq kiri dua2nya??Perasaan tadi gue bener deh..."
Abang2 gue yang lagi pada nonton TV: "........."(kali ini wajahnya jadi sangar, kaya mo makan gue mentah2 kayak kudapan).
Gue: "heheeee......"
Abang2 gue yang lagi pada nonton TV: "........."

Update foto ade bayi gue
Ada temen gue yang testi di friendster gue, isinya kira2 kaya gini:

06/13/2008 11:54 am
"walaupun Terong,ijo lagi,tp sexy kan??gile,tiap hr ktmu pk testy2an jg..he68.Ndgs,gw cp bgt ni..tp sumpah,Dufan ENAK BANGETT!!kpn lg qt ksana,cuy??btw,maw dunx liad ade bayi lo..pasti lbh ckp drpd kknya..lo kan buluk..he68"

06/16/2008 11:57 am
"ha68.spiderman dr Hongkong??ha68.gile,kpn lg qt menggila d Dufan??c Arthur ngajakin gw..brg u??foto ade bayi lo..WAJIB!!pasti lbh bgs drpd abangnya yg mirip babi ngesot..ha68.ajak2 gw casting nya.."

*mengenai hal buruk tentang gue di testi yang gue pajang di atas, itu semuanya: pitnah!!

Sekalian dulu kan gue juga sempet janji mo nampilin foto ade bayi gue di postingan gue yang disini, karena gue baru dapet foto barunya dari bokap kemaren pas pulang, nah sekarang gue pajang ni fotonya.

















ngeliatin si zaenal yang berwajah aneh

Sumpah, pas gue dapet foto ini gue ketawa-ketawa. Si Tasya sekarang matanya udah keliatan, dulu pas gue liat di hpnya bokap, dia tu kaya mongolia banget, mata sipiiiiiittt, pipi tembem. Sekarang matanya belo, item, tajem. Gue demen tuh. Yang bikin gue ngakak lagi foto yang satunya, dia tu kaya ketakutan banget di foto. Gue yakin seyakin yakinnya ni foto hasil karya si Zaenal, ade pertama gue yang jalu, gue juga pesimis kalo si Tasya yang segitu cakepnya kaya gue bisa ga pede gitu. Dugaan gue adalah si Tasya amat sangat ketakutan ama penampakan si Zaenal. "Sabarlah kau Zaenal, terimalah takdirmu. Segimanapun lo sekarang, lo masih tetep ade gue koq." :)
O iya, gue juga lagi suka banget ama video klipnya Nelly Furtado yang judulnya Say It Right. Gue ampe dengerin ni lagu belasan kali. Apalagi pas liriknya yang ini:
....
Oh, you don't mean no-nothing at all to me
No, you don't mean no-nothing at all to me
But, you got what it takes to set me free
Oh, you could mean e-everything to me

....
Warning: Jangan lo pikir tu lirik kaya liriknya kucing garong. NGGA!!

June 13, 2008

Thursday @ DuFan

Pertama, gue merasa amat sangat bersyukur banget dengan mulai pulihnya tubuh gue yang kemaren udah sempet kaya spiderman. Btw, kemaren gue terkena bencana alam terdahsyat yang menyerang jiwa dan tubuh gue yang molek dan mengundang nafsu birahi. Dan salah satu korbannya adalah gue. (dengan bangganya).

Kemaren, tepatnya hari kamis, karena gue tau sekarang hari jum'at. Gue, Claudya/Ody/si Terong Ijo, ama Randy memutuskan untuk menangis mengisi waktu liburan panjang yang pernah ada di kampus gue, waktunya lumayan lama dibanding dengan waktu gue semedi di toilet, yaitu sekitar 24 jam. sehari dong?? Ya begitulah. :D heheee..

Kali ini sesuai dengan kesepakatan dalam rapat yang gue pimpin sendiri kemaren di kantek sembari makan dengan penuh kebinalan, dan dengan ikut disahkan pula oleh beberapa pedagang setempat, akhirnya kita memutuskan mengisi liburan kali ini ke Dufan. Let's begin.

Ntah kenapa dipikiran gue, dufan itu kesannya jorok banget. Didukung dengan otak yang brilian, gue rasa, dufan ga cuma di artiin sebagai dunia fantasi, tapi lebih cocok lagi kalo dibilang Dunia Fantat (kesannya maksa banget). Lu aja yang jorok!!
Eits..eits..eits...santai mamet. Gue kan blom selese. Lagian kenapa kalo ke dufan, selalu aja pemandangan pertama kali yang gue liat adalah sang Badut (badan gendut), makhluk yang satu ini memusatkan perhatiannya pada tiga titit titik, yaitu kepala, badan dan pantat. Dan yang sering jadi perhatian gue sebagai cowo tulen, gue lebih merhatiin pantat. Padahal gue adalah tipe orang yang ga suka pantat, apalagi dipantatin. Misalnya, gue ga suka makanan kaya pantat ayam, kalo ga suka kalo lagi jalan dipatatin ama mobil, makanya gue lebih milih buat nyiap tu mobil dari kiri kanan walaupun akhirnya lebih sering nabrak gerobak orang+orangnya di pinggir jalan. Cuih...najis!! Amit amit, mendingan dikasih cewe 20, gue bakal suruh ni cewe-cewe jadi badut, dan tiap minggu mereka mesti ngasih duit ke gue, dengan gitu gue akan cepet kaya dan dipanggil Bandar Badut.
Kembali ke masalah dunia fantat, gue juga mikir kenapa yang digedein itu selalu bagian yang tadi gue bilang. Apa mereka yang didalem menderita hidrosefalus, atau busung lapar, atau jangan-jangan mereka penderita ambeien seumur hidup (jangan deh). Gue masih baik, jadi gue lebih berpikiran kenapa pantatnya pada gede dan ssstttt...sedikit info juga nih buat kalian-kalian, kenapa pantat badut gede?? karena disana terdapat tabung pembuangan kentut+ee-nya sang badut. :D hahahaaaa.. Bayangin aja, kalo sang badut mo kentut atau yang lebih kejamnya lagi pas mo ee, mana berat pake kostum, kepala apalagi, serasa ngangkat besi 5 ton, mana banyak yang mo di foto ama si badut, gimana kalo pas ntar difoto kentut.
"Ayo, siap-siap....1...2...3....senyumnya...."
"Duuuuuuuuuutt...." masih mending kalo rasa kentutnya sari anggur, atau orange, kan seger tuh, gimana kalo kentutnya bau telur busuk. Nah, kan ga enak banget. Makanya didalem selalu disediakan tabung kentut anti bocor (karena kalo bocor, yang di dalem pingsan) dilapisi teknologi silent biar suara kentutnya ga kedengeran. Cocok juga dipakai oleh orang yang hobinya kentut.

Jadi berbicara jauh tentang kentut, maklum aja. Pengalaman mengajariku semuanya :D.

Balik lagi ke dufan, (kapan nyampenya). Uppss..iya, kita bertiga berangkat bareng pake mobilnya Ody, yang lebih mengharukan lagi Ody yang bawa mobil lagi bukan kita-kita sebagai cowo. Kesannya Ody kuat banget ya, bisa bawa mobil gitu, kaya Hulk. *Bodoh*
Ga lama, sebernya lama sih, karena kalo gue ceritain semuanya gue ga bakalan nyampe dufan. Jadi ceritanya kita udah nyampe dufan nich. Udah kita parkirin mobil, kita duduk-duduk di depan tempat beli tiket dengan perasaan gelisah (geli-geli basah) pengen makan (kita be-3 blom ada yang makan pagi soalnya). Karena emang tiketnya belom buka, bukanya jam 10-an gitu. Makin lama, makhluk yang dateng makin banyak, makin banyak, banyak dan banyak lagi. Perasaan ini bukan hari minggu deh. Berkat kesetiaan kita menunggu di mulut pintu sedari tadi, akhirnya kita mendapatkan tiket dengan penuh riang gembira sambil jingkrak-jingkrak kaya kuda kelaperan.
Penderitaan kita belom berakhir ampe situ aja, lagian dufannya sendiri kan baru buka jam 11-an, yang jadi fokus utama kita sekarang ini adalah bagaimana caranya mengisi perut. Nyari makanan sana sini ga ada. Kita tanya-tanya tukang sapu, malah di suruh keluar ancol dulu trus balik lagi, berdiri diri sembari nyengir di depan starbuck, ga kenyang-kenyang. Wajah kita mulai keliatan binal dan ganas, kita ga mungkin makan badut kodok yang joget-joget diiringi musiknya Maroon 5, gue juga ga mungkin makan anak-anak atau ibu-ibu yang ada disana. Saat itu kita bertiga mulai berpikir untuk makan salah satu diantara kita, gue ngeliat Ody udah kata steak, tapi rupanya eh rupanya, ody & randy punya maksud baik, mereka be-2 berniat mo makan gue. TIDAAAAAAAAKKKK. GUE BLOM KAWIN!! Yang ada kita cuma bisa minum-minum gitu aja kaya ikan. Secara isi tas gue tu cuma minuman-minuman botol aja.

Teng, teng, teng, jam 11 udah tiba, kita yang udah ngantri dari tadi akhirnya mulai lega. Sebelum akhirnya kita masuk, pertama-tama kaya biasanya kita mesti di cap di lengan, di leher atau bisa juga di pantat, kaya banteng pake besi panas, biar di dalem kita ga dikejar-kejar ama satpam karena dengan suksesnya berhasil masuk lewat tanah (mirip tikus tanah).
Pas di dalem, kalo orang-orang pada teriak-teriak kegirangan, lari sana sini nyari wahana pertama yang akan mereka binasakan, kita be-3 beda (mbe & kuda), kita lebih mencari tempat makan. Dan akhirnya kita pun menemukan satu yang emang paling deket, peduli amat yang penting gue ga salah masuk. Kebetulan banget, tempat makan kita ini deket ama toilet, untung aja walaupun mata gue suka salah kaprah, mo makan malah masuk toilet, kali ini perut gue yang megang kendali. Jadi gue ga bakalan salah. Kita mesen makanan, eh katanya blom di masak, maklum sih baru-baru buka kan, akhirnya kita makan yang ada aja.(ga termasuk kursi+meja atau mba-mba'nya yang kita makan). Kita be-3 makan dengan penuh kebiadaban, bayangin aja, randy makan tu lebih cepet dari pesawat yang mo lepas landas, kurang dari semenit, dia udah kelar dan piring udah kembali bersih, gue baru makan berapa suap, apalai ody, dia baru megang sendok.

Selese makan, kita langsung berkelana mencari wahana pertama yang akan kita rusak naiki. Dengan perasaan yang terus menggerutu karena makannya tadi kurang banget. Jujur, gue perlu 3 kali lipat dari makanan yang tadi gue pesen untuk memuaskan nafsu birahi gue. Wahana yang pertama yang beruntung kita naikin adalah Bianglala, kata gue si ini solusi efektif biar makanan yang baru aja kira makan dicerna dengan sempurna. Gue ga mau langsung naek halilintar terus gue muntahin lagi tu makanan. Sayang banget, mahal. Alasan lain kanapa gue naik ini duluan adalah selain pergerakannya yang cuma muter-muter aja dengan santainya, kita juga bisa ngeliat jakarta dari atas, berharap liat orang yang lagi ganti baju di apartemen yang tinggi, atau berharap ngeliat dewi persik berkeliaran di ancol. Abis gue diputer2 ga jelas, untuk kedua kalinya gue diputer2 lagi, kali ini sedikit lebih ekstrim, gue naek permaenan berbentuk burung elang. Gue duduk, eh taunya diputer2 ampe ketinggian gitu. Terang aja, selain gue enek banget, mo muntah juga, karena tadi gue baru abis makan, gue jadi laper lagi. Jadinya mampir lagi ke McD situ, syukurlah perut gue terselamatkan. Begitulah kiranya garis besar acara gue disini, kalo gue pikir2 sih lebih mirip acara kuliner, gue lebih mencari bahan makanan kaya Bondan Winarno. Setiap kali gue makan, gue pasti bilang: "Emmmm...ma'nyuuuusss, basonya itu lho bulat-bulat..bumbunya juga khas banget..."
"Emmmm...dahsyat, beef-nya itu lho enak tenaaaann..cocok ama rotinya campur mayones..."
........
Yang jelas orang ini kelaparan.
........










bukan maen petak umpet lho ini...

Ntah kenapa dari semenjak gue kecil ampe sekarang gue nongol lagi ke dufan, yang awalnya gue ke dufan blom berani naik halilintar dan lebih seneng keliling istana boneka ampe 2 kali berturut-turut dan rela ngantri panjang, permainannya tu ga ada yang aneh, semuanya didominasi oleh permainan yang muter2 ga jelas. Mulai dari bianglala yang tadi gue bilang, pontang panting, halilintar, kincir angin, gajah-gajahan, poci-pocian, dan apa namanya lagi gue ga tau, sampai edisi terbarunya Tornado, semuanya memiliki satu ciri khas, MUTER-MUTER. Bicara mengenai tornado yang satu ini, sebenernya gue dari awal pengen banget naek ni permaenan, berpuluh-puluh kali gue ngajak mereka bedua naik ntu. Tapi mereka selalu bilang: "Jangan, gue ga mau!! Gue masih pengen idup Nandang, lo aja deh." Serem banget. Iye sih menurut kabar yang beredar, beberapa bulan silam, saking sarafnya ni wahana, dengan suksesnya sudah berhasil menelan nyawa. iiiiihhhhh....ga banget. Makin aja gue pengen nyoba. Akhirnya setelah melakukan penelitian disertai pemikiran yang matang selama 7 tahun 2 bulan 5 hari, gue memutuskan untuk MENCOBA sang TORNADO. Walaupun gue udah ngelakuin beberapa peregangan, ampe senam aerobik gue jabanin, biar lebih rilex. Gue masih aja gemeteran, termasuk lutut gue, gue senderin di pager pembatas, pager pembatasnya ikut gemeteran, gue senerin di pot bunga, pot bunganya ikut gemeteran juga. Ketakutan gue juga makin terasa kala gue memutuskan untuk nyoba permainan ini, trus si Terong ama Randy tiba-tiba meluk gue, kaya mo perpisahan gitu, kesannya mereka ketemu gue buat terakhir kalinya. Sadis!! kalo kata Afgan.

Permainan ini ga perlu ngantri panjang kaya Extreme Log atau permainan lainnya. Gue langsung bisa duduk dengan penuh kecemasan. Gue liat angkanya, syukurlah bukan angka 13, angka yang kata orang angker. Gue mikirin dimana si orang yang pernah jadi korban duduk, apa di tempat yang gue dudukin. Gue juga inget nasihat om-om yang barengan gue naek bianglala, katanya kita bakalan muntah kalo abis naek ini. Perasaan gue was was, pengen pipis, pengen telanjang karena keringat becucuran, pengen makan juga, gue laper lagi. Untung aja yang bikin gue semangat kali ini adalah dengan adanya dua cewe cuaemmm di sebelah kiri kanan gue. asiiiikkk :D heheee
Gue liat ke depan di luar arena, entah kenapa gue ngeliat si Terong & Randy begitu riang gembiranya melihat gue duduk di kursi no 16 yang bentar lagi ready sembari buat rekaman video gue. Gue ngerasa jadi kelinci percobaan. Wah biadab nih orang. Mo berontak, terus makan mereka idup-idup, gue ga berdaya, gue udah terkunci. Relain aja deh.
Operator: "Siap semuanya????!!" tiba-tiba kedengeran operatornya ngomong.
Gue: ...
...
GYAAAAAAAAAAAAAAA....
TIDAAAAAAAAAAAKKKK....
BLOM KAWIIINNN MAAKK....
PENGEN MAKAN................
WUEEEKK...WUEKK....
PENGEN MUNTAAAAHHHH....
...
Ga segitunya kaleeeeeeee...biasa aja tuh. Setelah gue di jungkir balik, di diemin mujur di angkasa dengan kepala dibawah, di puteeeerrrr lagi. Akhirnya pas gue turun... gue rada2 linglung tapi sok tegar :D hahaaa. Bodo amat lah, fotonya juga ga gue ambil, gue ga mau ngeliat penderitaan gue yang mendalam.









tempat gue disiksa abis-abisan

Untuk merayakan keberhasilan gue naik tornado, kita makan bareng di bonanza. "Emmmm...ma'nyuuuusss, ayam bakarnya itu lho...gurih trus masih panas2, cocok dimakan ama sambel yang dibuat dengan campuran semut, di kasih upil ijo..." *wueeekkkkk....
Hmmmmpps...cape banget gila. Kita balik ke parkiran pas udah sore, kaki udah kaya kaki gajah, nyeri banget, makanya pas tadi kita balik, kita berjalan tanpa alas kaki di dalem. Bodo.
Terus kita muter2 dulu di pantainya, sebelum akhirnya kita cabut.
Sumpah, jalanan macet banget. Cocok buat tidur.

NB: Kalo ga siap mental, gue saranin jangan naik tornado deh, kaya gue. Pas nyampe rumah, gue langsung dapet pertolongan pertama, gue dikerok abis-abisan. Punggung gue merah-merah keiteman kaya spiderman. Sungguh menyakitkan.

June 4, 2008

Dimana Rambutku

Ini tentang rambut baru gue. :D heheheee.. ga penting sih sebenernya.
Berawal dari sebuah titik, kemudian membentuk bulatan, dari sana tumbuh bulu-bulu hitam nan lebat, hayo...apa coba?? Bener banget (nanya sendiri: sapa yang jawab?mulai aneh...). Jawabannya pala gue. Jangan mikir yang ngga2 lho. Apalagi nyangka kalo maksudnya tadi gue tu monyet. Amit2. Nyebut...nyebut...
Akhir-akhir ini pikiran gue emang aga kacau, banyak pikiran ini itu. Mikirin gimana gue besok, apa masih mirip kaya gue yang sekarang? apa gue masih bisa ketawa? apa masih bisa ngutang di warteg? apa masih bisa pipis tanpa keluar aer'y biar hemat air minum? mikirin tugas kuliah yang bentar lagi menghadang (kaya penjahat aja), kepikiran dosen udah ada depan gue. Hmmmmppp. Akhirnya gue mutusin motong rambut lagi aja deh. Apaaaaaa....coba??
Buat gue, kalo lagi mumet gini, salah satu caranya biar bisa ilang yaitu dengan mendesain ulang tatanan rambut gue. :D hihihii Setelah gue kemaren motong rambut gue model kaya tempurung kelapa, kali ini gue mo motong rambut gue kaya sebelumnya sebelumnya lagi. Masih inget kan postingan gue yang di sini.
Selain meniru desain yang dulu, kali ini aga sedikit beda, gue kasih dua garis di pinggir kiri & kanan, kalo kata orang sih di skin gitu. Jangan terlalu penasaran, efeknya sangat membahayakan. Ga tau deh sekarang efeknya kaya gimana. Dan ternyata...
Balik dari barber shop, orang-orang dijalan mulai pada ngeliati gue. Setidaknya gue jadi kaya perhatian utama gitu. Gue sih berpikir kalo mereka nyangka gue Didi element. Gue jadi ga enak ati nih. Tapi ternyata dugaan gue salah. Ini dibuktikan pas gue nyampe, trus gue makan ke warteg yang bisa gue utangin. Tiba-tiba anak2 dateng, dan dengan cerianya mereka bilang: "Orang gila...orang gila..."
Nasib, nasib. Ga solider juga ternyata punya temen2 anak kecil. Yang bilang gitu juga temen gue, si Daren ama si Firda terutama. :( FYI:temen2 anak kecil gue banyak lho. Gue sih makan aja dengan tenang, selain karena emang laper banget, gue juga ga mau banyak opini, takut ga boleh ngutang lagi. Jujur, gue pasti ngutang malem ini. Belom lagi si mpok pemilik warteg yang nanya2 kenapa pala gue digituin. Gue jawab aja dengan tenang. "Biar ga terlalu banyak cewe yang ngedeketin Mpok, :) hehee ". Padahal mah manaaaaaaaa, satu juga ngga. Gue juga jadi ketakutan dengan penampilan gue yang sekarang beda. Gue takut pas suatu saat ayam pa RT ilang, trus kan pa RT pasti nanya2 orang. "Gimana ciri-cirinya tu orang?". Trus ada yang bilang: "Rambutnya botak, trus yang jelas ada strip 2 di kiri kanan palanya Pa". Dan dengan mudahnya, pa RT bisa nemuin gue. Ngga banget.
Gue semakin heran, emang gimana sih gue sekarang. Benarkah gue udah mirip kaya Eminem? hohoho. Balik ke rumah, pas gue ngaca...gue liat cermin...
"Tidaaaakkk!!!" gue langsung lari terbirit-birit.
Nafas gue mendadak tak beraturan, mendengus kaya kebo ngamuk. Saking takutnya. Gue serasa liat makhluk ganteng aneh di cermin. Mirip-mirip artis luar negeri tuyul. Selang beberapa menit setelah gue di opname di RS (ga segitunya kali), gue baru sadar, kalo yang tadi tu ternyata gue sendiri. Gue bertanya-tanya dalam hati: "Koq, gue jadi nambah ganteng aneh gini ya..Oh Tuhan, berikanlah hamba-Mu ini uang" (ga nyambung). "Dimana rambutku yang indah??Dimana?Dimana?" (amnesia)
Untung aja, nyokap ga tau. Kalo tau..entah apa yang akan terjadi. Beliau ga suka potongan rambut gue kalo tipis gini, apalagi gondrong kaya hutan rimba. Maunya yang middle2 aja. Kalo Bokap sih...paling bilang: "Nih (sembari ngasih duit), beli urea gih, biar cepet tumbuh lagi".
Gue rela-relain di rendem lama di aer, biar cepet tumbuh subur lagi. Besok gue ke kampus gimana ya? Apa temen2 gue ama Dosen bakal ngasih gue duit ga bakalan pada pingsan liat gue? Apa mereka ga akan ampe gangguan jiwa, epilepsi, kanker otak dan sejenisnya? Mana gue masih kudu ke Dephan, gimana ya? pas mereka liat potongan rambut gue, gue bakalan di tembak ga y?Mati dah.
Besoknya, gue ngajar di Dephan lah (sekedar informasi...gue akhir tugas di dephan tanggal 3 juni.. alhamdulillah..horeeee), berangkat ke kampus lah, selalu aja pake penutup kepala (topi). Pas maen bola sih ngga (sekedar informasi lagi, ternyata gue bisa ngegolin dengan indahnya pake sundulan gue :D senengnya...). Kebetulan topi si azay temen gue,belum gue balikin dari kapan taun ampe sekarang. Jadi keliatan dikit doang, ga enak juga sih, berasa gue ga sopan. Sebelum akhirnya, si Terong maksa gue buka tu topi, trus request dari temen2 gue juga di kampus, trus ada dosen juga yang bilang: "iiihhh...lucu.. :-) " (lucu=lutung culun, lutung=sejenis monyet warna item)
Kini...gue buka tu topi, bodo amat lah.

May 28, 2008

Hasrat yang Terpendam

Post kali ini sebenernya point utama dari postingan gue sebelumnya. Cuma, karena gue terlalu asik berkutat dengan nyamuk sang vampire, akhirnya gue mutusin post yang sekarang buat post selantujnya (sekarang yang gue posting)..*bingung.

To the point aja.
Setelah peristiwa pembantaian nyamuk-nyamuk ga jelas yang gue ceritain kemaren. Kan gue jadi ga molor tu ampe pagi, malah nonton film mandarin gitu. Ya..imbasnya....hasrat gue ga bisa terpenuhi. (hasrat buat tidur pules). Sampai waktunya gue berangkat ke Salemba pagi-pagi buta (emang pagi bisa ngeliat ya?? *jangan pada dipikirin lah). Gue ngantuknya setengah mati. Gue tiba salemba sekitar jam 6 pagi gitu. Kayak biasanya aja, salemba tetep aja salemba, setelah ampir 3 bulan ini gue baru bisa ambil kesimpulan, kalo ternyata salemba ga bisa berubah jadi California atau minimal Miami gitu. (ya iya lah...) Yang jelas slalu stay di sepanjang jalan salemba (depan St.Carolus) tiap pagi adalah: penjual bubur, penjual koran, penjual roti, dan aneka makanan berjalan lainnya (maksudnya: pake gerobak). Gue ga habis pikir aja, jelas-jelas di pinggiran di pasang larangan berjualan di sepanjang ni jalan dari pemprov DKI, tapi tetep aja ada yang jualan kaya yang tadi gue bilang. Satu hal yang gue bisa bilang untuk yang biasa berjejer di pinggiran: "Gue salut, mereka sangat kreatif". Soalnya kalo malem lebih parah lagi :D hahahahaa... Mungkin papan larangan ntu akan lebih di anggep kalo di pasang di tengah jalan. (ide gila!)
Walaupun gue ngantuk berat, gue tetep nyempetin buat sarapan, biar ga lemes kalo ntar gue ngajar :D hehee.. Kalo masalah makanan beda. Gue masih bisa bedain koq bubur ama ee segimanapun sayupnya mata gue.

DUBUR.
Eh BUBUR. Sebuah makanan khas sarapan pagi gue kalo lagi gue ke salemba. Terutama dengan harganya yang pas di kantong gue. Cuma dengan Rp.4000 gue udah bisa mendapatkan semangkok Bubur, belom lagi kita bisa nambah. (saledri ama sambelnya doang sih). Ga lama setelah gue makan bubur, gue beli koran, trus gue langsung cabut ke gedung Badiklat tanpa menunggu si Terong (partner gue =Claudya =Ody). Jangan banyak nanya tentang si Terong. Kapan2 gue ceritain deh, ga kuat ngantuk gila nih.
Gue tiba di ruangan khusus dosen. Tanpa pikir panjang, gue langsung ambil posisi, duduk di kusri nan empuk, korannya gue buka, trus gue letakin di meja. Baru gue tidur ampe tiba jam gue ngajar. Ada sesuatu yang janggalkah?? Ooohh..koran? Sengaja sih, bukan karena saking gue pinternya trus gue bisa baca koran sembari mata merem. Ini sebenernya jebakan, biasanya kan orang dephan ada yang ngecek ruangan (ngeliatnya dari pintu doang). Jadi pas ntar ada yang ngecek, dikiranya gue lagi baca koran, kan kesannya lebih profesional tuh, padahal yang ada gue..."TIDUR PULES". :D hiihiiihiii
Rencana gue sukses dengan hasil yang cukup membanggakan. Gue tidur ampe waktunya gue cabut ke lantai 2 gedung Borobudur.
Disini masalah gue ternyata belom kelar. Imbasnya dari gue makan bubur, trus disuguhin teh manis anget ama petugas, yang ada gue malah makin ngantuk aja. Jadi profesi gue sebagai asdos saat ini ngga maksimal. "Maafkan aku Dos.." Mata gue berat bangeeeet, kaya ada gorila banyak banget lagi gelatungan di pelupuk mata gue. Berat banget kan. Gue ga bisa tidur gitu aja, bentar-bentar gue merem, sang Dosen udah manggil-manggil gue. Otak cemerlang gue ga nyerah gitu aja. Gue memaksa otak gue berpikir kerassss.

Berpikir...
Berpikir...
Berpikir...


Alternatif yang gue dapet:
1. Gue minta izin ke dosen buat bisa tidur. Dan gue rasa ga mungkin dan sangat ga mungkin. Gue ga mau ngedapetin CPU udah nempel di muka gue atau gue di paksa jadi prosesor komputer, yang ada komputernya error.
2. Gue keluar gedung sebentar, trus jalan-jalan nyari hotel biar gue bisa tidur. Ntar abis tidur gue balik lagi deh. Tapi gue rasa ga mungkin juga.
Gue nyerah deh, ga da tempat buat gue, mau masuk ruangan praktek juga di kunci. Gue mutusin buat cuci muka biar gue bisa fresh lagi. Ooo...iya, FYI, tempat gue ngajar juga ada toiletnya lho, kalo mo ikutan nyoba tinggal bayar gope aja. :D
Disinilah gue mendapatkan ide brilian. hahahaaaa.. Pas gue buka ntu toilet yang kata gue sih toiletnya rapi, bersih, dan lebih wangi dari pada toilet di pinggiran kali. Akhirnya, gue memutuskan....

GUE TIDUR DENGAN NYAMAN DI DALEM TOILET. *ekstrim.

Tempat gue biasa buang pup, sekarang jadi tempat terindah buat gue.

*Ga gue terusin ah. Aib.

pesan moral:
+ koran bisa juga dijadiin alas buat nampung iler dan buat pulau baru atau alat penyamaran biar bisa tidur.
+ toilet lebih cocok sebagai alternatif tempat tidur sembari ee. (sambil menyelam minum aer = tenggelem)

May 27, 2008

Nyamuk = Vampire

Kaya biasanya kalo hari ini gue ke Dephan, hal pertama yang mesti gue siapin adalah bagaimana caranya gue bisa bangun pagi biar ga telat. Semua alarm dan segala sesuatu yang mengeluarkan bunyi gue set, termasuk kentut gue, gue set biar keluarnya sekitar jam 04.00 pagi. Ada sekitar 10 alarm, satu alarm aja ga cukup buat bisa bangunin gue. Gue takut sifat kebo gue kambuh.
Parahnya...jam 1 dini hari gue udah bangun (hebat kalo gitu). Gue ngerasa ada yang ngisep darah gue, waktu tu gue belom berani buka mata, gue takut kalo ternyata ada vampire di sebelah gue. Akhirnya, karena takut darah gue abis, gue pelan-pelan buka mata. Dan pas gue balik badan...ARGGGHHHH...(ga segitunya kali), ternyata vampire-nya ga ada, yang ada si Adiet yang setia dengan ngoroknya di samping gue, trus si Mislah yang rajin numpangin kakinya ke tepat di deket muka gue. Buju Buset!! Pantesan gue ngerasa sesak pas gue tidur, tenyata gue ngisep wanginya kaki si Mislah. Wuekk...
Gue semakin penasaran dengan sesuatu yang tadi ngisep darah gue, apa jangan-jangan si Adiet yang kalo malem-malem berubah jadi vampire?? Gue jadi makin waspada aja. Gue liat giginya karena emang mulutnya kebuka (kalo malem dia bernafas 2 kali lipat, udah kaya vakum, ini juga mungkin yang ngebuat jatah Oksigen gue berkurang). Gue liat ternyata normal, taringnya juga ga menjulur panjang dan ga ada darah belepotan. Apa vampire-nya udah kabur, terus terbang kaya di felm-felm?? Gue pengen banget jadi vampire biar bisa terbang kaya Superman (ga nyambung). Gue sempet punya ide buat bisa membudidayakan vampire-vampire. Jangan salah, menurut pemikiran science gue, kita bisa memanfaatkan vampire dalam berbagai hal terutama bidang kedokteran. Vampire ini kita pake dalam acara donor darah masal, cemerlang kan idenya. Apalagi vampire-nya cakep, pasti banyak yang suka ketimbang ngadepin jarum suntik nan mematikan. Vampire dengan taringnya yang panjang juga bisa kita manfaatin buat buka tutup botol minuman, atau bisa pinjem giginya trus kita jadiin castop. :D
Back to sesuatu yang ngisep darah gue.
Setelah berfikir aga lama, gue berkesimpulan kalo yang tadi ngisep darah gue bukan si Adiet atau sang vampire. Lantas apa??Gue jadi semakin bertanya-tanya. (kaya cerita apaaaaaaa gitu).
Selidik punya selidik...tiba-tiba terdengar suara aneh..
"Ngiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiikk...." (*kurang lebih gitu deh suaranya, yang jelas kuping gue jadi ga nyaman)
Gue mikir lagi, alarm gue ga gitu suaranya. Jadi...??
BUSET!!Aku tertipu lagi..(*nyanyi??!)
Dugaan akhrinya jatuh kepada seekor nyamuk kecil nan imut yang lagi patroli terbang sana sini. Pas dia lagi terbang, gue perhatiin sih, dia sempet ngedip-ngedipin matanya ke gue. Alamak..jangan-jangan di demen ama gue, gue takut kalo tenyata nyamuk ini berjenis kelamin cowo juga. Gue liat kaki kanan gue yang mulus. Anjrit!! ada satu lagi ternyata, lagi ngisep darah gue. Disini gue mulai marah, insting gorila gue kumat, gue geplak tu nyamuk yang di kaki gue. Mati dengan mengenaskan, perutanya mengeluarkan banyak darah. Gue teliti ke laboratorium, ternyata benar ini golongan darah B (golongan darah gue). Gue liat lagi di kaki kiri gue, lebih banyak lagi ternyata, gue gelpak-geplak deh semuanya. Kontan aja situasinya jadi kacau, ada yang melarikan diri, ada yang sedotannya ketinggalan, ada juga yang bawa tangki cadangan, ada yang lupa pake celana terus langsung terbang gitu aja ke pipi gue. Gue gampar aja. "GEPLAAAAKKKK!!" Pinter juga ni nyamuk, sebelum dia gue bantai, dia udah mikir gimana caranya biar gue juga sedikit rugi dengan tindakan gue. Terang aja, lumayan sakit kali nampar pipi sendiri. Yang lain jadi pada ngikut triknya nyamuk yang barusan, kalopun mereka udah pada tau kalo mereka-mereka bakal mati. Terjadi pertumpahan darah yang amat sangat tragis. Ada satu nyamuk yang gue liat udah buncit banget, perutnya keliatan transparan penuh dengan darah. Dia coba ngendap-ngendap kabur dari gue, saking kenyangnya, dia udah ga kuat terbang, mo naek angkot, ongkosnya mahal, motornya juga ketinggalan di markasnya dia, akhirnya dia memutuskan jalan kaki. Dengan senyum gaya pembunuh bayaran, gue hadang dia dari depan, tanpa basa basi, gue geplak tu nyamuk, darah bececeran dimana-mana (ga gue isep lagi sih). Puas gue!! Si nyamuk yang terbang patroli mulai riskan dengan sikap gue. Dia mulai ketakutan gitu. Yang ini ga gue bunuh, tinggal gue pelototin aja, dia langsung ngibrit.
Wuiiihhh...cape juga gue. Jadi kaya si Rambo, ngalahin semuanya sendirian. Korbannya banyak, geletakan sana sini.
Mulai saat itu gue ga bisa tidur, gue nyalain aja TV. Maksain merem-merem mata ampe kejang-kejang juga tetep aja ga bisa. Terpaksa gue nonton film mandarin ampe shubuh sembari gue nunggu berangkat pagi ke Salemba.

NB: Mungkin lo pada nanya, kenapa ga pake obat nyamuk aja. It's so simple. Gue ga mau kalo gue pake obat nyamuk lotion, yang ada malah nyamuk makin seneng, udah wangi, trus saking keliatan mengkilap dan halusnya di permukaan kulit gue, mereka nyangka kalo itu tempat bermain. Ada yang maen seluncuran lah, petak umpet, kalo udah cape & haus, tinggal masukin sedotan darahnya ke permukaan kulit gue.
Kenapa juga gue ga pake obat nyamuk semprot. Masalahnya, selain nyamuk-nyamuk sekarang yang pada pinter dan lebih modern, mereka udah pake masker segala, bawa tabung gas kaya mo diving, yang ada kalo gue semprotin tu obat nyamuk, yang pingsan bukan nyamuknya, tapi gue. Gue ga tahan baunya.

May 22, 2008

Gue Lulus!!

'HOREEEE!!'
Akhirnya Quarter Test kali ini gue LULUS lagi. Nilai gue juga nambah. Range antara garis biru ama merah gue juga aga panjangan sekarang. Hahahahahaaaaa :-D
Setengah mati deh gue ngerjain ni soal. Gue gemeteran berkekuatan 7,8 skala richter (jadi kaya gempa). Apalagi sendi lutut gue, udah kaya ga ada ligamennya gitu. Ditambah kelas yang kaya kuburan, hening. Ga ada yang ngomong apalagi ngebolehin kentut. Wajah gue merah menyala, mata gue melotot, lidah gue menjulur. Terus sembari gue menggeram dengan garangnya gue ngomong "Bawain gue kemenyan!!" BUSET!! ini ngerjain soal apa kesurupan.
Gue duduk di tempat yang udah disediain khusus buat gue, di layar monitor udah tampak cover soal tes. Gue teliti bentar, ternyata bener ini tempat gue karena emang udah tertera nama + NIM-nya, dikira gue nama gue berubah jadi Aaron Carter atau Brad Pitt atau sapa gitu yang penting ga jadi Monyet. (ngarep). Well, gue sedikit review aja gimana gue ngerjain soal yang ga berprikesoalan ini. AARGGGGHHH. Gue pengen lari keluar kelas (kabur), sayangnya penjagaan sedikit aga ketat. Gue buka soal pertama...'woooooow..lewat!!' next...*bengong 'ni soal, apa karangan?panjang banget..'..next...garuk-garuk pala (ga ada ketombenya sih, kali aja ada kutu buku)..next..garuk-garuk pantat (nyari inspirasi, biasanya jawaban soal biadab kaya gini keluar dengan sendirinya dari pantat)..next..mulai ketawa-ketawa ga jelas..next..mulut berbusa, tiba-tiba keluar uler..NGGA DENG.. :-) Pertamanya gue ga comfort banget (berasa gue pake rok), lama-kelamaan kan waktunya berkurang, kaya timer bom gitu, sesekali gue izin ke toilet, gue kedinginan bo di dalem terus, bawaannya jadi pengen pipis. Mo celingak celinguk kiri kanan, soalnya ga da yang sama, udah di costumize per orangnya. Jadi kali ini gue memaksa otak manusia gue mikir, dan alhasil...GUE LULUS!! sungguh suatu keajaiban.
Gue sih optimis bisa ngerjain ini soal (cie....) walaupun ada beberapa buku yang belom sempet gue baca (males sich), gue juga terinspirasi dari kemenangan tim bola kesayangan gue Manchester United pas maen di laga final tadi pagi, ampe gue bela-belain ga molor semalem padahal besoknya gue Quarter Test. Untung aja menang. Kalo engga, gue pecat tuh Alex Ferguson (emang gue sapa ya). Jadi, gue juga mesti dan harus bisa naklukin ni soal. SEMANGAT 45 deh!!

Gaji Buta

Alhamdulillah. :-)
Kata pertama pembuka postingan gue hari ini. Pasalnya siang ini gue baru aja di kasih sejumlah duit ama Mba Ratna di ruang Admin kampus gue. Senengnyaaaaaaaaaaaaaaaa :-) . Yang jelas juga beliau ngasih ntu semua bukan tanpa alasan. Ada sesuatu yang akhir-akhir ini jadi kesibukan gue. Bukan karena gue jadi tukang parkir atau sering nyedot WC di kampus pake mulut atau karena gue jadi babi ngepet. Masih inget kan yang postingan gue kemaren-kemeren-kemaren..yang kata gue ke Dephan RI ntu. Yupz, gue juga ga tau jadi asdos (asisten dosa dosen) di kasih duit. Gue sich besyukur aja,secara ntu yang gue harepin :-D hahahahaaaa (ketawanya penjahat).
Walaupun kontraknya blom kelar dan masih kurang beberapa hari lagi aja, tapi duitnya udah di kasih full ama mba Ratna. Gue ga enak juga, secara gue belom kelar kerjanya, tapi semuanya gue terima dengan senang hati. :-D hihihihiiihihiiii
Sempet juga sich gue mikir buat kabur ke Malaysia jadi TKI dan melepaskan diri dari tugas gue, trus gue makan gaji buta. Untung aja gue orangnya baik. Jadi, niat baik gue terpaksa gue batalin.
Nah, sekarang masalah pengalokasiannya gimana??
Tentunya, duit yang gue anggep gaji pertama gue ini akan gue manfaatin semanfaat-manfaatnya. Pengennya sih duit ini gue pake buat beli rumah ato mobil, tapi gue rasa ga bakal cukup. Gue mikir buat umroh, apalagi. Gue juga ga lupa ama temen-temen SMA gue dulu, gue berkhayal mereka semua ada, pengennya gue traktir makan anak-anak sepuasnya, tapi...mereka ga ada ternyata. Syukurlah, duit gue selamat sekali lagi. Gue ga tahan kalo mesti inget cara makannya si Babeh (Iponk) yang bisa stand by ngabisin makanan segitu banyak. Akhirnya gue mutusin duit ini buat:
1. Sebagai kaka yang baik dan ganteng, gue ngasih ade bayi gue Tasya, itung-itung ucapan selamat dateng dari gue udah masuk keluarga yang kejam harmonis. Dari dulu gue udah niat buat beliin dia popok dan baju-baju bayi kalo suatu saat gue dapet duit, inget lagi tragedi shopping ama bokap kemaren di baby & kid store, akhirnya gue mengurungkan niat baik gue. Gue ga bisa bayangin kalo duit gue abis cuma buat beli perlengkapannya dia doang, duit yang bisa belanja buat 3 ampe 4 orang, bisa habis gitu aja dalam waktu kurang dari sejam ama seorang bayi kaya Tasya. TIDAAAAKKK. Gue ngasih dia mentah aja jadinya.
2. Karena gue anak yang berbakti, gue juga ngasih nyokap (gue itung tiga aja dech, termasuk bokap and ade gue Zaenal) hasil dari kerja keras gue (berangkat pagi pulang malem, telanjang pula, yang nyisa tinggal daleman) selama ini.
3. Gue juga ngasih keluarga si Teteh yang udah setia nampung gue kalo balik ke Sawangan.
4. Gue juga ngasih si Bibi yang suka nganterin gue buah-buahan.
5. Gue juga ngasih si Teteh yang satu lagi yang baik banget.
6. Gue juga ngasih paman gue yang setia jadi fashion stylish pribadi gue.
8. Gue juga ngasih Nene yang suka mijitin gue dari kecil.
9. Gue juga ngasih Nene + Kake yang satunya lagi.
10.Gue juga nyisain buat makan bareng ama anak Pinatus yang jadi partner gue selama ini
11.Gue juga pake buat beli buku baru + bayar makan di warteg.
12.ga ada
13.ga ada
14.ga ada juga
15.apalagi ini, cuz duitnya udah abiz :-) he..he..

....
Senengnya gue bisa berbagi dengan orang-orang yang sayang ama gue. Gue ga berharap jadi seorang yang sukses suatu saat dengan melupakan orang-orang yang ada di sekitar gue. Justru gue pengen semua bisa mencicipi walaupun cuma seupil dari hasil kerja gue dan ngeliat mereka semua seneng dengan apa yang gue peroleh. (carilah bahasanya)

May 20, 2008

Dilamar??!!

Gue rasa...ini kabar terdahsyat, terburuk, terjahat, terasi (hwalah...) selama karir gue di bidang penyidikan, kayak detektif gitu lah. Pagi ini gue dikejutkan ama sesuatu yang emang gue rasa sangat mengejutkan, mengingat waktu ntu gue juga baru aja bangun, mata masih belek, samar-samar gitu, liat mouse laptop gue udah kaya liat burger aja (bilang aja laper), hidung gue juga masih ngembang gede, anggota badan gue juga masih pada kaku, ga bisa gerak dech pokoknya, ga mau bangun sich sebenernya, masih setia dengan selimut bau gue yang udah lama ga dicuci. Ga tau juga, akhir-akhir ini gue lebih seneng maen di tempat tidur gue kaya ngulet gitu, tidur-tiduran ga jelas pake bantal pink kesayangan walaupun udah banyak pulau tercipta disana. Terakhir dengan tidak sengaja gue buat pulau yang gue bilang sich mirip-mirip benua Australia gitu. Ya semuanya terlihat eksotis karena setiap pulau yang gue ciptain pasti di desain khusus dan dengan panuh penjiwaan. Hasilnya bisa gue liat pas gue bangun pagi. Tereeeeeetttt!!
Balik lagi ke kabar yang kata gue nyeremin. Pagi ini seperti biasa, Bunda gue tersayang selalu ngebangunin gue dari pagi buta, ayam aja belom bekokok, dia udah ready bangunin gue. Dan alhasil, gue ga bangun. 'nda tu udah bekali-kali miscall hape gue, dengan sigap, gue langsung matiin tu hape. Sesekali terdengar lagi instrumen musiknya Panic!At The Disco yang jadi ringtone hape gue saat ini. Ya..ga jauh beda, gue matiin lagi, tanpa gue lihat cuz mata gue juga masih merem. Tangan gue udah refleks banget buat hal kaya gini, tergerak dengan sendirinya. Ga tau tuch.
Akhirnya, selang beberapa jam, gue mulai bisa hidup tenang di spring bed buluk gue. Si 'nda kayaknya juga udah jera buat bisa bangunin gue pagi ini sebelum akhirnya...tepatnya jam 06.44 WHG (waktu hape gue) gue nerima sms 'nda, dia malah nanya, kenapa susah dibangunin katanya, ya terang aja, 'nda kan di bandung, trus gue di jakarta, jadi mo dibangunin kaya gimana juga tetep aja ga bisa, jangan ampe dech pokoknya..(maksudnya??) gue suka ngebayangin, tiba-tiba aja si 'nda dateng dari bandung pagi-pagi buta banget dan udah ada dihadapan gue, terus bawa aer got di ember gede cuma buat nyiram gue biar gue bangun. Ooooowww..Tidaaaaakkk!!
Di sms-nya ini, 'nda juga sempet menyelipkan hot news yang udah biasa gue update. 'nda bilang sich, katanya si Gembil lagi ada di Sukabumi gitu, ngerayain ultah papanya juga.
Break bentar, sebelum gue lanjutin, gue mo ngucapin:

Met Ultah buat Papanya si Gembil yang keberapa ntah gue ga tau, karena terakhir gue ketemu beliau, gue rasa beliau ga lahir barengan satu tahun ama gue. Yang jelas, gue do'ain segala yang terbaik buat beliau.

Met Ultah juga buat si Kukang (Kakung/Eyang), ga tua-tua banget sich, gue liat giginya juga masih utuh, peot juga engga, body-nya juga oke, cuma jalannya aja yang lelet, lemah gemulai bak (mandi) seorang nene jalan malem-malem di blok-M, dan mungkin vitalitasnya yang udah ga stabil. Kasian kau Eyang. Sabarlah. Suatu saat anakmu ini akan membelikan obat anti kendur khusus buat Eyang.

Terakhir, gue ucapin selamat buat ade gue yang masih bayi. Planning-nya hari ini dia mo ada acara gunting rambut gitu, potong kambing trus selametan, Aqiqah lah, tau kan. "Tasya, maafkan kakakmu yang tak bisa hadir disampingmu dan selalu membuat kau menangis melihat kegantengan sang kakak." :-D Heheee.


Lanjut.

Setelah gue baca, ya gue bales tu sms dengan pulsa gue yang emang udah mepet kaya pantat. Trus 'nda bales lagi...
Kali ini gue catet bener-bener, tepatnya hari selasa tanggal 20 Mei 2008 jam 06.55 WHG, dengan penuh kegembiraan, 'nda bilang...
....
"Rey udah dilamar lho...ama cowo yang ada di fs-nya ntu katanya"
....
....(ga bisa ngomong apa-apa nich ceritanya)
....
GUBRAK!!!
Gue terejut sekejut-kejutnya, gelas serasa pecah (si teteh lagi nyuci piring di dapur), ada suara-suara tembakan gitu, serasa nembak gue terus gue mati karena ternyata organ vital gue yang kena (padahal si Yoga lagi nonton kartun Transformers), jantung gue ga berdenyut, gue ga bisa bernafas (gue tutup idung, ga tahan ama kentut karya cipta gue sendiri), yang jelas ini dalem banget, kaya gali sumur 100 m, sakit banget, berasa gue jatuh dari gedung tinggi, sedih banget, kaya bebek ga dikasih makan 5 hari, paruhnya cemberut, dowernya ampe 10 cm. TERLALU. Gue bingung banget, secara gue masih ga beranjak dari tempat tidur gue. Telentang sembari ngupil ga enak, miring apalagi, tengkurep, gue ga tahan wangi bantal gue, mujur (pantat di atas, kepala tengkurep), yang ada gue kentut.
Akhirnya setelah beberapa jam gue diem kayak onta dehidrasi, gue mutusin jadi homo. (*NGGAK BANGEEEEEETT). Gue rasa sekarang gue cuma bisa ngerelain, rela tapi ga ikhlas apalagi rido, dalem hati gue, gue cuma bisa ngasih selamat aja buat mereka bedua. Impian gue, harapan gue semuanya kandas cuma ampe pagi ini aja. Mungkin pulsa si 'nda juga bakal awet, karena gue ga bakal ngirim seabreg sms lagi cuma buat nanya:
'nda, Ndg kangen ama rey. :-(
gimana dong?
'nda, rey lagi ngapain ya sekarang?
ada kabar terbaru tentang rey ga 'nda?
rey ada dimana ya?
gimana yach kabarnya?
semoga rey baik-baik aja ya 'nda.
rey udah tidur kali yach?
rey pernah inget ga yach ke Ndg????????

....
dll.
....
Hmmmmpppp...gue mo nangis, ga pantes, udah gede ga boleh cengeng, masih pagi juga, ntar aja aga siangan dikit.
Saat-saat kaya gini, apa yang ada di pikiran gue, gue jadi inget kisahnya Siti Nurbaya, gue jadi inget mimpi buruk gue dulu (kapan-kapan gue ceritain dech, kaya film India gitu lah), mimpi gue kemaren-kemaren yang kata gue balikan lagi, gue juga nyesel kenapa gue bisa baca sms 'nda kaya gitu (emang sich, gue ga buta huruf).
Pencarian gue berakhir. Gue makin sadar, dia ga diciptain buat gue, tapi dia kenangan terindah buat gue. Udah ngisi kehidupan gue kurang dari setahun, udah ngisi hati gue seutuhnya (mungkin), udah ngisi inbox hape gue dulu, udah ngisi cerita laporan perjalanan gue pas PKL SMA dulu, udah ngisi pas photo di kamar gue, udah ngisi hard disk laptop gue dengan tulisan-tulisan tentang dia, termasuk memori otak gue yang melekat erat sampai saat ini. Gue bersyukur, sekarang dia udah bisa nyuci pake mesin cuci, sedikit bisa ngerelain hidup tanpa kamar ungunya, ga disuapin ama mamanya lagi kalo makan pagi (ga tau kalo minum obat batuk cair, udah bisa ato blom), udah mulai seneng juga ama mayones di Chicken Fillet.
Segimanapun Josh Groban nyanyi buat gue juga, gue rasa, gue udah bener-bener (ga bener juga sich) GIVE UP sekarang.
Gue lemes.
...
(*blom makan, mo sarapan)

Bangkit Itu...

Hari ini tu tanggal 20 Mei 2008, bertepatan dengan Hari Kebangkitan Nasional. Tepat 100 tahun yang lalu, sekitar tahun 1908 kali ya, bangsa Indonesia mengalami satu titik balik penting dalam perjuangan melawan kolonialisme, yaitu bangkitnya semangat masyarakat Indonesia untuk memperoleh kemerdekaan.
Sumpah, gue terkesan banget ama puisi yang akhir-akhir ini sering muncul di iklan TV (baca:tipi) terkait peringatan 100 tahun Kebangkitan Indonesia yang dibawain ama aktor kawakan Dedy Mizwar dengan improvisasi yang sangat memukau buat gue sendiri.
Ini dia puisi yang kerap ia bawain di sela-sela iklan.

Bangkit Itu… Susah
Susah melihat orang lain susah
Senang melihat orang lain senang

Bangkit itu… Takut
Takut Korupsi
Takut makan yang bukan haknya

Bangkit Itu… Mencuri
Mencuri perhatian dunia dengan Prestasi

Bangkit itu… Marah
Marah bila martabat bangsa dilecehkan

Bangkit itu… Malu
Malu jadi benalu
Malu karena minta melulu

Bangkit itu… Tidak Ada
Tidak ada kata menyerah
Tidak ada kata putus asa

Bangkit itu… Aku
Aku…untuk Indonesiaku

Gile banget kan. Bertepatan dengan moment ini pula, ga cuma BBM yang bisa bangkit harganya yang menyengsarakan motor gue. Gue juga mesti bangkit kayaknya. "Bangkitlah para arwah!!" Eits..gini nih jadinya kebanyakan nonton film Mandarin. Gue mesti bangkit terutama...dari tempat tidur gue sendiri, dan ga boleh kaya Kebo lagi. Gue juga mesti bangkit untuk bisa hidup dengan cara normal gue. Gue ga boleh mikir yang ngga-ngga (mikir gimana caranya buat ayam goreng tanpa ada ayamnya, atau buat ayam yang mirip kucing *STRESS). Bangkit dari keterpurukan gue nerima kabar tadi pagi. Hiks..hiks..

May 18, 2008

Susahnya Gol Gue Diakuin

Sore ini, kaya biasanya gue maen bola ama temen-temen. Yang gue seneng, kali ini gue udah bisa pake kaos latihan adidas ijo tim rival. Dan ternyata ga tanggung-tanggung hari ini, bola lebih milih kaki gue buat masukin gol yang sebelum-sebelumnya kita di KO mulu, nyampai 1 tusuk sate maranggi, 6 gol. Hari ini tim gue lebih unggul setelah sebelumnya kita dateng ke ma Erot biar staminanya ga lemah. Ga banget!!.
Tapi bener, gue bisa masukin 3 gol sekaligus.
Gol pertama: Statusnya ga jelas dan ga diakuin, yang jelas udah masuk ke kubu lawan tapinya kena kaki-kaki penonton yang ada di belakang gawang, jadinya bola mantul ladi ke dalem, dan sama sekali wasit ga liat.
Gol kedua: Gue udah pewe banget bawa tu bola, gue gocek-gocek (kaya iya aja), trus alhasil, gol yang kedua dari gue tercipta. Tapi ternyata..."Triiiiittttt, Offside!!"
hhhmmmmpppp....
Susah banget ternyata ya gol gue bisa diakui dan disahkan UU, ya iya lah. Mesti pake gaya gimana lagi gue, pake gaya Messi udah, masa mesti kaya Alex Ferguson. Walaaahh..berarti gue duduk di pinggir lapangan dong, beliau kan pelatih bukan pemain.
Gol ketiga: Kali ini gue bawa bola penuh dengan kecemasan, takut ga masukin tu bola trus gue ditelanjangin ama temen-temen, trus temen-temen tau kalo ada tahi lalat di pantat gue. WAAAAAAAAAAAAAAAHHHH, jangan berkhayal yang ngga-ngga. Gue pake gaya CR, tapi tetep aja ga nyaman karena ga bisa, ga tau kenapa, mungkin sang penjaga gawang juga liat gue jadi bingung, jadinya bolanya masuk lagi. "GOL,GOL,GOL, GOOOOOLLL!!" Gue lari dengan penuh gaya kaya di catwalk (model dong...) sembari ngikutin pemain-pemain dunia begaya kalo udah masukin gol, yang gue inget waktu ntu ada juga yang suka ngisep jari trus lari-lari. Ya..akhirnya gue memutuskan untuk ngikutin gaya yang ini aja, karena ga mungkin gue buka sepatu dulu, trus gue isep-isep jempol kaki, atau gue koprol trus akhirnya nyungseb. Waktu gue ngemut-ngemut ni jari tangan...
...
Koq asem sich aga asin juga, gue baru nyadar kalo tadi gue ngupil di tengah pertandingan. Tapi peduli amat, yang penting gol gue kali ini sah. Ga percuma juga, istirahat setengah maen tadi, gue ngasih obat biar wasitnya ngantuk. n_n

I Promise Hunny

si Gembil: 'yang kita balikan lagi yuk?'
Gue: 'Iya yang, setuju banget ;-) ntu yang ditungguin koq '
si Gembil: 'Tapi ayang janji yach, ga bakal ngelakuin hal bodoh lagi (ngupil misalnya), dan bakal setia ama Rey'
Gue: 'I promise hunny, pokoknya kalo aku ngelakuin kesalahan kaya dulu, aku berani jamin, kamu boleh ga sayang lagi sama aku seumur hidup, aku akan berusaha jadi lebih baik buat kamu'. (ceritanya romantis banget pokoknya, kaya beauty and debus).
....
Taunya...
Ya Allah, gue belom shalat dzuhur jam 2 gini. Mana jam 4 ntar waktunya maen bola lagi. Yang ada gue kebablasan tidur trus mimpi kaya tadi. Siang bolong gini!! Payah. Ga tau tu mimpi udah episode yang keberapa, yang jelas ceritanya slalu sama dan senengnya gue kaya gimana ga kebayang sebelum akhirnya gue bangun dan baru nyadar kalo tadi tu cuma mimpi ga jelas doang.

May 17, 2008

All Baby Need

Sore ini gue jalan bareng ama bokap, destination-nya sih sebuah baby & kid store gitu di daerah Jakarta Selatan. Akhirnya setelah lebih dari sejam menghadapi macetnya jalanan, kita nyampe di tujuan.
Mulailah insting shopping gue kumat di sini, segala baju yang menurut mata batin gue bagus, gue ambil. Setelah keranjangnya gue rasa penuh, gue baru nyadar kalo gue belom liat harganya, apalagi ukurannya pas ato ngga gue ga tau, cue kan belom liat si Tasya segede gimana, cakep ato ngga kaya kaka-nya ini. Gue cek-cek ntu baju, WAH!! ga seperti yang gue bayangin ternyata, harganya sama kaya gue beli baju di distro. Akhirnya gue nyamperin bokap yang juga lagi nyari-nyari bajunya Tasya.
Gue: "Pa, ini nih dapet banyak banget"
Bokap: (sembari liat-liat baju hasil pencarian gue) "Banyak banget, a, ini sich kegedean"
Gue: "Emang si Tasya segede apaan sih? masa baju segede gini ini kegedean, di pake buat celana dalem gue juga ga muat"
Bokap: "Namanya juga bayi, cari lagi deh baju yang buat bayi umur 0-3 bulan"
Akhirnya gue nyari lagi...
Gue: "Kalo ini gimana?"
Bokap: "Baguuuss, nah itu baru muat kayaknya"
Gue: "Trus?"
Bokap: "Ya udah ambil"
Gue nyari lagi yang seukuran sembari minta persetujuan bokap...
Gue: "Yang ini? Cocok lo kalo dia lagi nyantai"
Bokap: "Boleh"
Gue: "Kalo yang ini dipake kalo cuacanya lagi dingin, gimana?"
Bokap: "Masukiiinn"
Gue: "Yang ini pasti si Tasya seneng, walaupun ujung kakinya ga keliatan karena celananya ga bolong, tapi cocok buat tidur dia, biar dia juga ga masuk angin"
Bokap: :-)
Gue: "Wah ini ni, bagus banget buat dia jalan-jalan, gimana?" (bisa jalan juga belom)
Bokap: "OK juga"
Gue: .....
Gue: .....
Pokoknya, gue kaya di hipnotis gitu, ga sadar ngambil ini itu, dari mulai popok kain, baju bayi, gurita, body suit, celana puff, celana panjang, sarung tangan dan kaki, kain flannel ampe stroller kita ambil. Terakhir gue ngambil baju lagi dan bokap bilang terserah gue aja, yang gue suka, ambil aja. Gue mikir, emang gue yang bakalan make ini semua?. Masa gue kuliah pake popok, sepatu bayi warna pink, trus gue jalan sembari ngemut dot. Ga bisa gue bayangin. Yang ada malah gue mirip kaya hantu. Saatnya nyamperin kasir, dan betapa terkejutnya gue ngeliat jumlah nominal duit yang mesti dikeluarkan buat bayar ntu semua. WOOW, Funtastic!!
Sampai akhirnya gue sadar, gue telah dieksploitasi si Tasya. Kalo gini terus, gue bisa melarat. Jatah makan gue juga bisa di embat Tasya semua. Gue mesti bangkit dan berontak nih. Pertama-tama gue mesti ngajak Zaenal berunding, gue tau dia pasti juga tersisihkan di rumah, cuma karena dia selalu inget kata-kata gue ("Terimalah takdirmu Nak, ini sudah kehendak Tuhan" sembari menepuk pundaknya) jadi dia ga bisa berontak sendirian. Mungkin sementara kita mutusin buat ngadain demo di rumah bulan Agustus ntar. Tapi gue juga udah bisa bayangin, ditengah-tengah perundingan gue ama Nyokap & Tasya, gue udah ngomong panjang lebar, eh Tasya cuma bilang "Oek...oek..oek..". HHHHMMMMMMMMMM.

May 14, 2008

Babi Ngesot


Pertama gue baca buku yang ntah masuk kategori apa.
Gue buka halaman pertama dan pas gue baca...
Mmmmmmhhhh..koq gue jadi mesum-mesum gini. Anjrit!! Gue salah baca, ini buku buat 17 tahun ke bawah.
OK gue salah,ntu buku koleksi kucing peliharaan gue. Buku ini isinya emang mesum banget, bayangin aja begitu bejibunnya gambar-gambar tidak senonoh, ada gajah, kuda, sapi, ayam, babi, bebek, monyet, dan ga ketinggalan termasuk elo (bencanda gila...) Belakangan sich, kucing yang gue kasih ngaran Keti ini udah jenuh jadi kucing, dia ingin nyoba-nyoba buat jadi Tikus.

Ga penting.

HUAHAHAHAHAAAAAA.....
HAHAHAHAHHAHAHAA.....
HIHIHIHIHIHIHIHIIIIHIHIHII.....(jadi ketawanya setan)
Lucu Gila!!
Ini kesan pertama gue baca bukunya Radith, kak Radith :-) he..he.. Gue yang ntah kenapa bisa ampe beli buku ini, gue sendiri ga tau, pulang dari kampus biru gue, serasa ada makhluk gaib yang menuntun gue ke gramed buat beli buku ini. Dan ternyata ini buku salah satunya dari beberapa edisi buku-buku edan menuju kesesatan yang abadi.
Jelas aja, dari cover depannya aja udah bisa ditebak. "Babi Ngesot" makhluk yang menurut gue varian baru klasifikasi jenis setan yang ada. Mungkinkah Babi Ngepet fusion ama Suster Ngesot?? Atau hasil kloning dari keduanya?? Kita baca aja kali ya...
Gue pulang ke rumah, ya iya lah masa ke bantar gebang, mang gue sampah. Sore ntu, waktu gue nyampe, gue ga langsung masuk. Gue diem sejenak di halaman depan sembari baca buku baru yang statusnya diragukan ini.
...
...
Kaya yang tadi gue bilang tuch, ketawa ga abis-abis, keluarga gue ama tetangga yang pada lewat situ heran, perasaan pa RT belom ngumumin ada orang gila baru. "Woi...udah gila kali ya!" Untung aja keluarga gue ga ngirim gue ke RSJ. Ampe malem tiba, trus gue jalan ama temen gue ke mall, gue masih setia bawa buku panduan menjadi babi ngesot ini sana sini, saking cintanya, gue buang gas, pepi sekalin boker, gue masih pegang buku ini erat-erat (bukan erot-erot). Udah kaya pasangan romantis aja. Biar tau kalu elu ngerasain apa yang gue rasa. Satu hati, satu jiwa. Majulah Indonesia!!

Saraf.

Buku ini ternyata lebih komplit kaya minum jamu. Ga cuma kloningan babi ngepet en suster ngesot, buku ini juga nyediain misteri hantu poni, ampe bisnis tuyul. Gue jadi mikir, jangan-jangan penulisnya emang bandar makhluk gaib?!
Saran gue: Orang-orang yang udah baca buku ini, jangan ampe mengikrarkan diri dan ingin menjadi babi ngesot trus beroprasi di PIM. Bertobatlah, dan kembalilah ke jalan yang benar.
Piiiissss...
n_n

May 13, 2008

Aku or Gue?? *ga penting...

Aku atau Gue??
Sama aja sich keduanya juga.
Mungkin sebagian orang ngerasa aneh, postingan tanggal 12 kemaren. Kata "Aku" koq ga ada, yang ada malah "Gue". Ya inilah kosakata baru yang menghiasi blog page gue. Sebenernya bukan masalah kosakata baru ato bukan, di kehidupan nyata, gue emang lebih sering dan terbiasa menggunakan kata "Gue" sebagai kata ganti orang pertama tunggal (bener ga ya yang gue bilang barusan, sungguh meragukan...). Pertama kali gue mulai ngeblog, gue setia menggunakan kata "Aku" sebagai pengganti gue. Gue pikir, penggunaan "Aku" akan lebih fleksibel untuk semua genre atau kategori apapun di postingan gue, gue juga berpikir, suatu saat blog gue akan berisi tulisan-tulisan argumentalis disamping cerita-cerita tentang diri gue yang ga jelas apalagi dianggap penting. Sedikit coming back ke awal-awal gue ngeblog, sama sekali ga ada rujukan tentang gimana cara gue nulis. Secara gue ga suka nulis banget, apalagi nyatet Biologi yang penuh dengan istilah aneh (ini top 5 pelajaran favorit gue sepanjang masa lho), walaupun pas gue SMP, gue suka nulis puisi, ngumpulin ntu puisi pake diary yang kecewe-cewean banget, atau dikontrak ama guru cuma buat nulis ini itu, ampe SMA, gue juga sering ditunjuk jadi sekretaris yang identik dengan tulis menulis. Orang bilang tulisan gue bagus (katanya) padahal kata gue sendiri sich ngga, lebih mirip cacing kepanasan atau pantat lebah. Ada untungnya juga sich, menurut referensi diary si Gembil yang gue baca, dia pertama suka gue, karena tulisan gue, ga pecaya kan (memang sukar dipercaya), gue juga masih bingung ampe sekarang, dia sebenernya suka ama gue atau tulisan gue waktu zaman dulu ntu. Aaaahh. Udah lewat. Sampai suatu saat berimbas pada status jenis kelamin gue cowo ato cewe (sebelum akhirnya kelas 3 gue jadian ama si Gembil) gara-gara ikut LDKS (kalo ga salah) bagian kesekretariatan, gue cowo satu-satunya waktu ntu dan dengan bangganya duduk di meja paling depan dan menjadi perhatian utama pengajar waktu ntu. Serasa gue paling ganteng. Hahaahaa. Terang aja, cuma gue doang yang ga pake rok. Untungnya gue ga pernah dibeliin rok atau beha ama nyokap. Hhhmmmppp.
Selama gue ngeblog, gue cuma berpegang ama apa yang telah diajarin Bu Ika guru Bahasa Indonesia (tersayang) gue di SMA, walaupun nilai gue ga pernah lewat ampe 101 (saking bodohnya). Beliau juga ga ngajarin kata "Gue" sich, paling-paling kalo lagi kepepet beliau hanya bilang "SIA!!" atau "Maneh" atau "AING" dan ga ampe bilang "Monyet" dengan hanya liat wajah ganteng gue. Inspirasi gue ngeblog sebenernya juga udah lama banget, sejak gue SMA tapi baru terealisasi sekarang pas gue kuliah, ini juga punya misi khusus buat gue. Hidup gue di SMA lebih banyak di lab komputer, jadi ide buat ngeblog emang udah dari kapan taun.

Back to "Aku".
Mungkin penggunaan kata "Aku" disini juga lebih disebabkan rujukan gue yang sedikit dan pengalaman gue dalam bidang publishing tulisan yang minim, jadi gue masih takut buat sedikit lebih bebas mengekspos tulisan gue. Jadi untuk ke depan, gue akan lebih sering menggunakan kata "Gue" dalam blog ini. Ga pa pa, gue cuma ngerasa lebih comfort aja. Gue yang ga suka baca buku tebel, apalagi ga da gambarnya sama sekali, wah...jenuh banget kalo kata Rio Febrian. Gue lebih seneng baca majalah komputer walaupun gue ga ngerti, baca-bacaan humor, komik (bukan obat batuk), dan bacaan yang sedikit aga hot (misalnya: Pisang goreng yang lebih mantap kalo dimakan anget-anget atau Kenapa pantat ayam bisa anget??). Apalagi baca novel kaya si Gembil. Huuuu....
Buku di luar buku yang berkaitan dengan komputer yang pernah gue beli dan baca juga masih bisa diitung jari. Misalnya AKU karya Soemandjaya yang gue beli pas film AADC (Ada Apa Dengan Cecak) lagi booming, gue pengennya kaya Rangga, yang ada malah mirip Serangga, gue baca ni buku ampe ngeden (bukan pengen ee) saking kuatnya penjiwaan gue terhadap isi buku ini (bukunya sekarang dimana ya? dipinjem tapi koq ga balik-balik), cerpen karya Fahri A, novel yang ternyata ceritanya kumpulan cerpen berjudul "PLEASE DON'T GO" yang pernah gue beli buat si Gembil biar dia ga jadi pergi kuliah di Bandung waktu ntu :-) heheee, dan buku menuju kesesatan karya Radith (Babi Ngesot) yang baru gue beli kemaren (besok gue baru tulis resensinya) serta mungkin buku-buku psikologi yang ga pernah tamat gue baca. n_n

May 12, 2008

Ada Dia, Gue Ada

Sore ini, Mislah ngajak gue nonton film anyar. Kenapa ga hari minggu kemaren aja? Gue tau sih. Finansial selalu jadi alasan utama. Senin sampai Jum'at kan kesempatan buat nonton orang-orang berkantong bolong kaya gue.
Kali ini Adiet ga ikut, dia masih sibuk kerja. Sebernya kita ninggalin dia, ga tau ini rencananya Mislah atau bukan. Yang jelas gue jadi curiga ama dia, ngajak-ngajak gue nonton bedua gini. iiiiiiiihhhhhhhhhh...suerem!! Walaupun gue tau kalo udah hampir se-RT 05 ini cewe nolak dia. Kasian dikau nak!! Terimalah takdirmu.
Gue ga tau kalo dia jadi mo pindah kiblat, sasarannya sekarang bukan cewe atau tante-tante lagi, kemungkinan cowo juga diembat. Gue ga boleh mikir gitu!!Sadar Nandang!Sadar.
Kita jalan be-dua doang, orang-orang pada bawa gebetanya. Lha...kita??
Kita jalan juga ga kalah mesra. Pegangan tangan, kadang-kadang meluk dia. Iiiiihhh. GA BANGET!!
Orang-orang pada ngeliat dan mungkin berkesimpulan kalo hal ini semakin mengukuhkan dugaan kuat kalo gue homo. Terlebih film yang kita tonton malem ini film romantis-romantisan yang ga cocok banget kalo nonton ama sesama jenis berdua. Padahal gue cowo tulen setulen-tulennya. Emang sich, selepas kisah gue berakhir ama si Gembil, gue suka jalan bareng temen-temen gue (masih sodara gue dan emang cowo semua) T_T.
Ada Dia, Gue Ada.
Jadi kalo Mislah atau Adiet ada, biasanya gue juga ada. Jangan mikir kalo gue tanaman parasit atau ikan remora yang nempel di ikan paus (kalo ga salah). Judul filmnya juga sama "Ada Kamu, Aku Ada"
Dari pada liat film hantu ga jelas, trus berakibat gue ga bisa pipis tengah malem ke WC, lebih baik film ini.
Gue ga mau cerita banyak, yang pasti sebagai apresiator perfilman Indonesia, gue bilang ini film bagus, gue jadi inget filmnya AADC doeloe. Bedanya ga ada Rangga & Cinta di film ini, yang ada Elang ama Harimau, ngga!! Elang ama Stella. Gue ga mau liat samping kiri atau kanan, ga kuat liat cewe ama anjing-anjingnya (so'i gue ga maksud nyolot, ini becandanya anak-anak Betawi...suer...piiiissss...) Kebetulan gw juga bawa monyet! :-D he..he.. damai Mislah, damai...
Yang paling gue inget pas Elang yang diperanin ama Andhika Pratama nyanyi buat Stella (BCL bukan BCA). Gue jadi kepikiran buat nyanyi lagi di hadapan mantan gue si Gembil, kali aja dia mo balikan. :D he..he..
"Anggur merah
Yang selalu memabukan diriku
Anggap...!!
Belum seberapaaaaaaa ~~~
Dahsyatnya..."

Koq jadi dangdut gini...Bodo amat.
Ntar kan dia terhanyut dalam alunan nyanyian gue, truuuuussss dengan ga sadar dia....
...
Meluk gueNgasih gue recehan sembari bilang "Ditabung yach mantan AyangQu, Monyet!!" :)
Belum lagi yang pali gue ga nahan, bagian si Elang kissing ama Stella, terang aja, sapa yang ga pengen. Untung aja gue ga ampe kebawa nafsu, salah-salah Mislah jadi sasaran gue. KIAMAT DUNIA kalo gitu. Yang gue inget sich, terakhir gue kissing ama tutup botol Green Tea. Phew.Phew.. n_n

Ayam Janda

Balik dari kampus...
Adiet: 'Jadi??!"
*Tanpa gue nyadar apa-apa, yang ada dalam benak gue pasti dia nanya 'Jadi nonton ga?'
Gue: 'OK, jadi donk!!'
Adiet: 'Serius lo?!'
Gue: 'Iya, ga biasanya lo gini'
Adiet: 'Tu ayam tetangga udah nunggu lo di penghulu, udah ga nahan pengen kawin ama elu'
Gue: 'Tai!!'
*Kalo lagi saraf gini ni orang. Gue ga kalah gitu aja donk.
Gue: 'Boleh, boleh aja tu Dit, gue mau, sekalian ntar gue beli kondom buat mas kawinnya'
Adiet: 'Bener lo?'
Gue: 'Iya, tapi lo tau sendiri kan, ini perkara ga normal & ga berprikehewanan, jadi gue punya syarat'
Adiet: 'Apaan,cepetan!!'
Gue: 'Hhmmmmmpp..."
Adiet: 'Cepetan, apa aja dech, gue seneng banget, biar cewe-cewe gue ga di samber lagi ama lo'
*Berasa banget gue disini, kaya banyak cewe yang demen aja.

Gue: 'OK, simple aja sich syaratnya'
Adiet: 'Apaaaaaaaaaan?' *dia balik nanya ampe dower cuz a-nya kebanyakan.
Gue: 'Bener??'
Adiet: 'Lama tau ga, apaan? :-) '
Gue: 'Gue setuju kawin siri ama ayam, tapi karena lo temen gue, lo juga tau gue tu orangnya baik ga ama monyet doang, ke elo juga, jadi pas malem pertama ntar...."
Adiet: 'Lo mo pake kondom ntu? Apa mau gue bawain sesajen? Atau lo mo nyewa kandang ayam pa RT?'
Gue: 'Ngga Dit, lo ga usah repot-repot gitu, gue jadi terharu gini, gue jadi ga tega :-( '
Adiet: 'Ga apa-apa kali, gue kan temen lo juga, ga ada salahnya lah bantuin temen :-) '
Gue: 'Bener lo??Deal??'
Adiet: 'Iye...iye..jadi kaya kuis. DEAL!!!'
Gue: 'Gini Dit, ntar pas malem pertama, gue pengen lo duluan yang merawanin ayam ntu OK!!'

Adiet: %*$##^#^@@!())&($^#!!
Gue: 'Napa Dit?Gue udah baik gini coba'
Adiet: 'Bukan gitu, gue ga tau kalo ayam ntu masih perawan atau ngga'
Gue: 'Ya iya..makanya lo cobain!!'
Adiet: 'Gosipnya kan ayam janda dua hari, sebelumnya kan udah kawin ama gajah'

DASAR ANEH. (*kata yang paling gue suka minggu ini)
Tapi gue jadi tau Adiet sebenernya. Dulu gue ngeliat dia abstrak banget, ga tau dia homo atau bukan, ga tau juga kalo ternyata dia udah dari dulu cinta terpendam ke ayam tetangga. n_n